Ulasan Film A Very Long Lunch Hour

Ulasan Film A Very Long Lunch Hour – Bunuh diri, perselingkuhan, pelecehan pasangan dan pengembangan yang ditangkap adalah blok bangunan dari “Park,” sebuah komedi yang melelahkan tentang Angelenos yang terganggu dan terikat kendaraan yang mengambil jam makan siang yang sangat lama di taman umum yang sangat jelek.

Ulasan Film A Very Long Lunch Hour

mydvdtrader – Pemirsa yang akrab dengan jenis upaya ensemble ini tidak akan terkejut mengetahui bahwa pada akhirnya semua telah mengungkapkan jauh lebih banyak daripada apa yang ada di sandwich mereka. Memperagakan berbagai drama telinga anjing, para pemeran yang sebagian besar dipoles terhambat oleh naskah yang tidak lucu (oleh sutradara, Kurt Voelker) dan lingkungan kering yang tidak menawarkan pengalihan dari lelucon umum.

Yang paling sering digunakan adalah William Baldwin, yang perannya sebagai pengacara materialistis yang terlibat dalam ketegaran di luar nikah dengan seorang imigran Polandia yang cakep (Izabella Miko) menuntut bokong yang nyaris telanjang dan jeritan yang nyaris terus-menerus. Pada saat SUV mewahnya terbang di atas tebing, Anda tidak bisa tidak melihat kejadian itu sebagai metafora untuk seluruh penampilannya.

Berat dengan kejelasan — lagu Indigo Girls di soundtrack memusatkan perhatian kita pada subplot yang aneh — “Park” sama sesaknya seperti yang Anda harapkan dari adegan yang terungkap hampir seluruhnya di dalam mobil. Dan ketika hubungan paling bernuansa di layar adalah antara Ricki Lake dan Cheri Oteri, tidak banyak yang bisa dikatakan.

Ditulis dan disutradarai oleh Kurt Voelker; direktur fotografi, Christophe Lanzenberg; diedit oleh Anita Brandt Burgoyne dan Paul Warshilka; musik oleh John Pratt dan Michael Alemania; diproduksi oleh Dana M. Jackson. Di Bioskop Quad, 34 West 13th Street, Greenwich Village. Waktu berjalan: 86 menit. Film ini tidak diberi peringkat.

Orang tua perlu tahu bahwa Wonder Park adalah petualangan animasi tentang seorang gadis imajinatif bernama June (disuarakan oleh Brianna Denski), yang menghabiskan bertahun-tahun memimpikan taman hiburan ajaib bernama Wonderland bersama ibunya ( Jennifer Garner). Fantasi mereka menjadi kenyataan ketika June menemukan versi taman yang kumuh jauh di dalam hutan dan harus membantu penjaga hewan menyelamatkannya dari kehancuran.

Baca Juga : Tentang Informasi Film Legenda La Llorona 

Akibatnya, dia dan teman-temannya bertempur melawan gerombolan “simpanse” yang memegang senjata (yang terlihat lucu tetapi memiliki niat membunuh) dan mencoba melindungi taman agar tidak hancur berantakan dan tersedot ke dalam awan kegelapan ungu yang menakutkan. Jadi, Anda dapat mengharapkan banyak tindakan (termasuk ledakan, bahaya, dan banyak lagi), serta kehadiran kekhawatiran dan kesedihan yang membayangi, karena June berhadapan dengan fakta bahwa ibunya menderita penyakit serius.

Ada beberapa komentar genit (“Aku terbakar untukmu, sayang!”) Dan satu ciuman cepat; bahasa terbatas pada satu “oh, astaga” dan beberapa sumpah serapah seperti “anak dari woodchuck.”

George A. Romero , seperti banyak seniman independen, harus mati sebelum dia dianggap serius. Dia berpengaruh, yang menjadi celah pemberhentian yang paling disayangkan untuk dianggap serius. Dia menciptakan film zombie seperti yang kita pahami dengan ” Night of the Living Dead ” tahun 1968” setelah hampir empat dekade orang lain mencoba dan gagal mendapatkan formula yang tepat.

Kemudian dia harus mencari pekerjaan dan uang untuk membuat karya seninya selama sisa hidupnya, sebagian berkat hak “Night of the Living Dead” default ke domain publik karena dia lupa mengeluarkan hak cipta baru ketika judul film diubah dari “Night of The Flesh Eaters.”

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (3594518)
Genre: Film, informasi

Film Terkait