LOR: The Rings of Power Berbeda Dari Buku-buku JRR Tolkien

LOR: The Rings of Power Berbeda Dari Buku-buku JRR Tolkien – Dua episode pertama The Lord of the Rings: The Rings of Power ada di sini, dan itu sangat spektakuler. Namun, bertentangan dengan apa yang disarankan oleh judulnya, kisah dari seri ini sebenarnya bukanlah kisah The Lord of the Rings karya JRR Tolkien . Anda tidak akan menemukan Frodo, tidak ada Gandalf, dan tidak ada Persekutuan. Anda juga tidak akan menemukan perhiasan yang paling jahat, Cincin Satu setidaknya, belum.

LOR: The Rings of Power Berbeda Dari Buku-buku JRR Tolkien

mydvdtrader – The Rings of Power tidak mengadaptasi ulang The Lord of the Rings . Showrunners JD Payne dan Patrick McKay sebenarnya menarik dari berbagai karya Tolkien, seperti The Silmarillion dan Appendices of The Lord of the Rings , untuk menciptakan sesuatu yang baru. Seperti adaptasi lainnya, The Rings of Power membuat beberapa perubahan antara halaman dan layar.

Namun, perubahannya termasuk membuat seluruh karakter dari awal memiliki skala yang jauh lebih besar. Karena itu, saya tidak akan memeriksa perbedaan buku-to-show yang paling terperinci. Kami akan berada di sini sepanjang minggu! Sebaliknya, saya akan melihat perubahan struktural besar-besaran ini, mengapa Payne dan McKay mungkin membuatnya, dan apakah berhasil atau tidak.

Berikut adalah tiga cara terbesar The Lord of the Rings: The Rings of Power berbeda dari karya Tolkien.

The Rings of Power tidak mengikuti satu buku pun

The Rings of Power terjadi selama Zaman Kedua Middle-earth. Cukup banyak yang terjadi selama zaman ini, termasuk naik turunnya kerajaan Numenor dan Penempaan Cincin Besar. Namun, tidak banyak yang ditulis secara mendetail Anda dapat menemukan garis waktu singkat dari peristiwa-peristiwa ini di Lampiran B dari The Lord of the Rings , juga dikenal sebagai “Tale of Years”.

McKay dan Payne terutama menggambar dari “Tale of Years” dan Appendices lainnya di The Rings of Power . Hal ini memungkinkan mereka menyempurnakan tonggak penting Middle-earth dengan cara yang tidak bisa dilakukan Tolkien hanya dengan garis waktu. Jangan berharap pertunjukan tersebut hanya mengikuti garis waktu yang disajikan di Lampiran B The Rings of Power pasti akan bermain dengan waktu untuk menyatukan karakter dan acara tertentu.

Baca Juga : Film Dokumenter Terbaik Di Netflix 

Menurut sebuah wawancara di Burung bangkai , McKay dan Payne juga menjelajahi buku-buku Tolkien lainnya untuk mendapatkan petunjuk tentang apa yang mungkin terjadi selama Zaman Kedua. Mereka menemukan beberapa petunjuk ini dalam lagu-lagu yang dinyanyikan karakter dan dongeng yang mereka ceritakan satu sama lain, yang menunjukkan seberapa dalam seluruh mitologi Tolkien terhubung. Pemirsa juga akan melihat referensi ke The Silmarillion , yang memetakan penciptaan Middle-earth dan peristiwa Zaman Pertama.

Namun, bagian keempat dari The Silmarillion , Akallabêth , berlangsung di Second Age, dan kita pasti akan melihat versinya di pertunjukan. Tanpa merusak apapun, Akallabêth berpusat pada kerajaan manusia Numenor . Ini sangat penting untuk mitos Tolkien, dan berdasarkan trailernya, itu akan memainkan peran besar dalam The Rings of Power . Apakah kita akan melihat peristiwa Akallabêth di musim ini atau nanti, masih harus dilihat. Hanya tahu itu di luar sana!

The Rings of Power memperkenalkan karakter baru ke Middle-earth

Aku bisa mendengar meremas-remas tangan sekarang. “Karakter baru? Tapi bagaimana dengan kanonnya! Pikirkan kanonnya!” Yang saya katakan: Jangan khawatir. Karakter baru yang diperkenalkan di The Rings of Power cocok dengan Middle-earth.

Di antara karakter baru tersebut adalah Nori Brandyfoot (Markella Kavenagh), seorang Harfoot dengan selera petualangan; Arondir (Ismael Cruz Córdova) dan Bronwyn (Nazanin Boniadi), peri dan manusia yang jatuh cinta dan Halbrand (Charlie Vickers), seorang pelaut yang karam. Hanya karena karakter ini baru di The Rings of Power, bukan berarti mereka tidak ada presedennya dalam kanon Tolkien.

Misalnya, Nori adalah seorang Harfoot, leluhur para hobbit. Harfoots hanya disebutkan secara singkat dalam prolog The Fellowship of the Ring , tetapi McKay dan Payne telah memperluas penyebutan singkat itu untuk membayangkan seperti apa kehidupan Harfoot selama Zaman Kedua. Hobbit tidak ikut bermain dalam acara-acara besar Middle-earth sampai Bilbo dan Frodo muncul, jadi penyertaan Nori dan keluarganya masih memberi kita karakter mirip hobbit untuk digunakan. Seperti yang dikatakan McKay kepada Vanity Fair , “sungguh, apakah rasanya seperti Middle-earth jika Anda tidak memiliki hobbit atau sesuatu seperti hobbit di dalamnya?”

Lalu bawa Arondir dan Bronwyn. Karakter mereka dan hubungan romantis keduanya adalah kreasi untuk pertunjukan, tetapi kisah cinta manusia-peri memiliki tempat yang kuat dalam karya Tolkien. Cinta Arwen dan Aragorn dalam The Lord of the Rings adalah contoh yang paling menonjol. Dalam The Fellowship of the Ring , Aragorn memberi tahu Frodo tentang hubungan kunci manusia-peri lainnya: antara Beren, seorang pria manusia, dan Lúthien, seorang wanita elf. Kisah mereka muncul di The Silmarillion serta kompilasi tulisan Tolkien tahun 2017 tentang mereka, berjudul tepat Beren dan Lúthien. Kedua kisah ini menggali kompleksitas kisah cinta antara seseorang yang abadi dan seseorang yang akan meninggal dunia. Kisah Arondir dan Bronwyn kemungkinan besar akan mengulas hal ini juga, meski tentu bukan hanya itu tujuannya.

Semua ini untuk mengatakan bahwa karakter ini tidak muncul begitu saja. Nori, Arondir, Bronwyn, dan banyak pendatang baru lainnya di Middle-earth masih berpijak pada karya Tolkien. Mereka membantu mengisi kekosongan di garis waktu Tolkien dan menambahkan beberapa kejutan menyenangkan ke pemeran yang mencakup beberapa wajah yang sudah dikenal.

The Rings of Power menampilkan alur cerita yang sama sekali baru

Dengan karakter baru, datanglah alur cerita baru atau diubah. Perubahan yang paling menonjol adalah pemusatan Galadriel (Morfydd Clark) dan usahanya untuk menghancurkan Sauron untuk selamanya. The Rings of Power menjadikan Galadriel karakter utama dengan cara yang belum pernah dia lakukan sebelumnya, memeriksa perannya sebagai komandan dan pemimpin sebelum menjadi Lady of Lórien. Ini adalah perubahan yang menarik, yang menghadirkan cerita asal baru untuk karakter yang sudah kita lihat. Galadriel The Rings of Power terasa konsisten dengan trilogi The Lord of the Rings , tetapi juga cukup berbeda sehingga jelas dia memiliki ruang untuk berkembang. Di atas semua itu, kegigihannya dalam berburu melawan kejahatan sangat cocok dengan kepahlawanan dan keberanian dari petunjuk hebat Tolkien lainnya.

Cerita baru juga memungkinkan kita melakukan perjalanan ke tempat baru di Middle-earth yang belum pernah kita lihat di layar. Plot Bronwyn dan Arondir membawa kita ke Southlands, plot Nori membawa kita ke Rhovanion, dan plot yang melibatkan Elrond (Robert Aramayo) dan Celebrimbor (Charles Edwards) membawa kita ke kerajaan kurcaci Khazad-dûm di puncak kekuasaannya. Jika The Rings of Power harus menggeser kanon agar kita dapat menjelajahi lokasi ini dan agar karakter ini dapat bertemu, saya tidak keberatan. Perbedaan dari materi sumber yang memperdalam pemahaman kita tentang dunia luas Tolkien jauh lebih mengasyikkan daripada keinginan untuk bermain aman.

Adaptasi lebih dari sekadar mendapatkan setiap titik plot dengan tepat. Ini tentang menerjemahkan dan melestarikan makna dan semangat sebuah karya dari satu media ke media lainnya. The Rings of Power mengingat kebenaran inti ini, bahkan saat ia mengalami perubahan besar dan menyimpang dari materi sumbernya. Karakter dan alur ceritanya yang baru menghadirkan tambahan yang bijaksana pada tulisan Tolkien tentang Zaman Kedua, dan mereka mengisi kekosongan “Tale of Years” dengan cara yang secara bersamaan tidak terduga namun sepenuhnya diperoleh. Pada akhirnya, The Rings of Power merupakan penghargaan untuk karya Tolkien dan latihan pembuatan mitos, menggunakan karya seperti “Tale of Years” sebagai titik awal. Tolkien, seorang ahli pembuat mitos, pasti akan mengerti.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (4769350)
Genre: Film, informasi

Film Terkait