Film-film video-on-demand Indonesia menggemparkan dunia

Film-film video-on-demand Indonesia menggemparkan duniaKetika Netflix mengumumkan produksi eksklusif tujuh film dan serial Indonesia pada September 2022, hanya sedikit yang mengharapkan kesuksesan dalam semalam.

Film-film video-on-demand Indonesia menggemparkan dunia

mydvdtrader.com – Ketika Netflix mengumumkan produksi eksklusif tujuh film dan serial Indonesia pada September 2022, hanya sedikit yang mengharapkan kesuksesan dalam semalam. Namun di penghujung tahun, Empat Besar karya Timo Tjahjanto, film pertama dalam serial tersebut, telah menjadi salah satu film raksasa video-on-demand yang paling banyak ditonton bukan dalam bahasa Inggris.

Komedi aksi pertama Tjahjanto mengumpulkan lebih dari 16 juta jam tayang dan menceritakan kisah Dina, seorang detektif yang kaku. Mencari petunjuk tentang pembunuhan mendiang ayahnya yang belum terpecahkan, dia berakhir di pulau tropis terpencil, berjuang untuk hidupnya dengan kelompok pembunuh rahasia yang sama yang pernah dilatih ayahnya.

Baca Juga : Perangkat Lunak DVD Gratis Teratas untuk Windows

Berlumuran darah dan membanggakan adegan aksi over-the-top yang membuat Tjahjanto terkenal, The Big Four memasuki Top 10 Netflix di 53 negara, termasuk Argentina, Meksiko, Finlandia, dan Spanyol. Di Amerika Serikat, pasar yang terkenal sulit ditembus, peringkat kelima setelah memulai debutnya pada 15 Desember.

Sejak 2016, perusahaan telah berinvestasi dalam film Indonesia lainnya seperti drama dewasa Ali & Ratu Ratu Ratu (2021) oleh Lucky Kuswandi, yang hampir seluruhnya diambil di New York, dan mesin fotokopi misteri kriminal (2021) oleh Wregas Bhanuteja. Jangkauan global Netflix telah membantu mengangkat profil film Indonesia dan meningkatkan kesuksesannya di seluruh dunia.
Mengglobalisasikan genre

Dag Yngvesson, dosen Studi Film dan TV di Nottingham University Malaysia, dekat Kuala Lumpur, dan pakar sinema Indonesia, mengenang bahwa sejak akhir 1970-an, film-film Indonesia populer – menampilkan kombinasi khas aksi, horor, mistisisme, komedi, dan melodrama – sering dipasarkan di luar negeri sebagai tarif “kultus”.

Itu adalah trilogi Raid oleh sutradara Welsh yang berbasis di Jakarta saat itu Gareth Evans yang membantu mengangkat seni bela diri pencak silat Indonesia ke perhatian bioskop sepanjang tahun 2010-an, membangun “reputasi internasional untuk film Indonesia yang sering mengikuti konvensi aksi/seni bela diri, seringkali membawa mereka ke ekstrem baru,” kata Yngvesson kepada Al Jazeera.

Dia percaya pendanaan video-on-demand dan distribusi yang lebih luas telah memberikan jalan bagi pembuat film lokal seperti Tjahjanto untuk membangun reputasi dan gaya yang dipopulerkan oleh Evans. Berbeda dengan film laga era Orde Baru yang mencampurkan aksi dengan genre lain, film-film Evan adalah “film aksi” yang lebih homogen dan memukau penggemar di seluruh dunia dengan koreografinya yang apik, mendalam, dan autentik.

“Empat Besar dapat dilihat sebagai kembalinya pendekatan “Indonesia” yang lebih khas yang mulai dikenali dan ditanggapi oleh penonton asing,” kata Yngvesson.

Bioskop Indonesia baru-baru ini mendapat respek internasional yang didambakan setelah Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas (Vengeance is Mine, All Others Pay Cash) (2021) – film terbaru karya sutradara pemenang Penghargaan Citra yang berbasis di Jakarta Edwin – menggaet Macan Tutul Emas yang didambakan di Locarno Swiss Festival Film Agustus 2021. Diadaptasi dari novel senama karya Eka Kurniawan, film Edwin memadukan epos kung-fu dengan film jalanan dan memberi penghormatan pada pewarnaan dan gaya film kultus dari masa lalu.

“Saya percaya Indonesia saat ini memiliki kehadiran yang kuat baik di industri film lokal maupun internasional. Tahun lalu saja, film Indonesia seperti Autobiography [2022 oleh Makbul Mubarak] dan Before, Now & Then [2022, oleh Kamila Andini – an Amazon Prime Original] telah melakukan perjalanan ke banyak festival bergengsi di seluruh dunia, dari Venesia hingga Berlinale… 2022 juga merupakan tahun tahun pertama kehadiran bioskop Indonesia untuk film lokal melampaui Hollywood,” kata sutradara Kuswandi kepada Al Jazeera.

Salah satu contohnya adalah Budak Setan 2: Komuni (2022), sekuel dari genre auteur Joko Anwar, yang secara mengejutkan menjual 6,3 juta tiket di bioskop lokal, menjadi film terlaris ketiga di Indonesia.

Joko juga telah mendaftar dengan Netflix. Serial thriller sci-fi barunya, Nightmares and Daydreams, bercerita tentang orang-orang yang menghadapi fenomena aneh dan akan streaming di platform digital akhir tahun ini.
Pembuatan film di era digital

Kemunculan televisi swasta pada 1990-an itulah yang pertama kali memikat para kreatif Indonesia untuk beralih dari film ke bioskop dan beralih ke layar kecil, menurut penelitian dosen studi film dan televisi Agus Mediarta dari Universitas Multimedia Nusantara Indonesia di Jawa Barat.

Bioskop terus bertahan meskipun pandemi COVID-19 dan maraknya streaming – pada tahun 2022, 15 film teratas Indonesia menjual hampir 50 juta tiket di box office – tetapi dengan hampir 203 juta pengguna internet di Indonesia, video on demand berkembang pesat.

Netflix, Disney+ Hotstar, Amazon Prime, dan raksasa streaming lokal Vidio, semuanya bersaing memperebutkan pangsa pasar.

Survei tahun 2022 oleh firma riset Indonesia Inventure-Alvara juga menemukan bahwa 74,2 persen responden lebih memilih layanan streaming daripada TV kabel.

“Film dan serial yang kami kembangkan di Indonesia adalah yang pertama dan utama untuk penonton Indonesia. Kami ingin [mereka] melihat kehidupan dan pengalaman mereka tercermin dalam judul-judul yang mereka temukan di Netflix,” kata Malobika Banerji, direktur konten Asia Tenggara di Netflix, yang berbasis di Singapura, kepada Al Jazeera.

“Apakah mereka ingin terhibur atau sangat terharu, kami memastikan ada berbagai konten yang harus ditonton yang cocok dengan keragaman penonton lokal kami. Namun, kami tahu cerita hebat akan menyebar ke luar batas di Netflix.”

Selain blockbuster Tjahjanto dan serial sci-fi Joko Anwar, Netflix Originals Indonesia lainnya yang akan datang adalah sitkom unik, Klub Kecanduan Mantan oleh Salman Aristo, di mana lima orang membentuk kelompok pendukung untuk mengatasi patah hati mereka .

Hari Ini Akan Kita Ceritakan Nanti (Today We’ll Talk About That Day), edisi terbaru dari seri yang dimulai dengan Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (2019 – Nanti Kita Bicara Tentang Hari Ini) oleh sutradara Angga Dwimas Sasongko, akan fokus pada kisah cinta antara dua orang dari latar belakang yang berbeda.

Dalam Komedi Kacau (Komedi Kekacauan), sebuah serial karya penulis, sutradara, dan komika Raditya Dika, sang protagonis Panca menyulap kehidupan pernikahan dan klub komedi yang baru diperolehnya.

Ada juga banyak antisipasi untuk Gadis Kretek, drama periode Indonesia pertama Netflix dengan latar belakang industri rokok negara itu pada 1960-an. Diproduksi oleh Shanty Harmayn bekerja sama dengan sutradara terkenal Kamila Andini dan Ifa Isfansyah, romansa epik memotong waktu ketika seorang putra yang terasing mencari seorang wanita muda dari masa lalu ayahnya untuk memenuhi keinginan ayahnya yang sekarat, seorang pengusaha rokok.

Namun di penghujung tahun, Empat Besar karya Timo Tjahjanto, film pertama dalam serial tersebut, telah menjadi salah satu film raksasa video-on-demand yang paling banyak ditonton bukan dalam bahasa Inggris.

Komedi aksi pertama Tjahjanto mengumpulkan lebih dari 16 juta jam tayang dan menceritakan kisah Dina, seorang detektif yang kaku. Mencari petunjuk tentang pembunuhan mendiang ayahnya yang belum terpecahkan, dia berakhir di pulau tropis terpencil, berjuang untuk hidupnya dengan kelompok pembunuh rahasia yang sama yang pernah dilatih ayahnya.

Berlumuran darah dan membanggakan adegan aksi over-the-top yang membuat Tjahjanto terkenal, The Big Four memasuki Top 10 Netflix di 53 negara, termasuk Argentina, Meksiko, Finlandia, dan Spanyol. Di Amerika Serikat, pasar yang terkenal sulit ditembus, peringkat kelima setelah memulai debutnya pada 15 Desember.

Sejak 2016, perusahaan telah berinvestasi dalam film Indonesia lainnya seperti drama dewasa Ali & Ratu Ratu Ratu (2021) oleh Lucky Kuswandi, yang hampir seluruhnya diambil di New York, dan mesin fotokopi misteri kriminal (2021) oleh Wregas Bhanuteja. Jangkauan global Netflix telah membantu mengangkat profil film Indonesia dan meningkatkan kesuksesannya di seluruh dunia.
Mengglobalisasikan genre

Dag Yngvesson, dosen Studi Film dan TV di Nottingham University Malaysia, dekat Kuala Lumpur, dan pakar sinema Indonesia, mengenang bahwa sejak akhir 1970-an, film-film Indonesia populer – menampilkan kombinasi khas aksi, horor, mistisisme, komedi, dan melodrama – sering dipasarkan di luar negeri sebagai tarif “kultus”.

Itu adalah trilogi Raid oleh sutradara Welsh yang berbasis di Jakarta saat itu Gareth Evans yang membantu mengangkat seni bela diri pencak silat Indonesia ke perhatian bioskop sepanjang tahun 2010-an, membangun “reputasi internasional untuk film Indonesia yang sering mengikuti konvensi aksi/seni bela diri, seringkali membawa mereka ke ekstrem baru,” kata Yngvesson kepada Al Jazeera.

Dia percaya pendanaan video-on-demand dan distribusi yang lebih luas telah memberikan jalan bagi pembuat film lokal seperti Tjahjanto untuk membangun reputasi dan gaya yang dipopulerkan oleh Evans. Berbeda dengan film laga era Orde Baru yang mencampurkan aksi dengan genre lain, film-film Evan adalah “film aksi” yang lebih homogen dan memukau penggemar di seluruh dunia dengan koreografinya yang apik, mendalam, dan autentik.

“Empat Besar dapat dilihat sebagai kembalinya pendekatan “Indonesia” yang lebih khas yang mulai dikenali dan ditanggapi oleh penonton asing,” kata Yngvesson.

Bioskop Indonesia baru-baru ini mendapat respek internasional yang didambakan setelah Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas (Vengeance is Mine, All Others Pay Cash) (2021) – film terbaru karya sutradara pemenang Penghargaan Citra yang berbasis di Jakarta Edwin – menggaet Macan Tutul Emas yang didambakan di Locarno Swiss Festival Film Agustus 2021. Diadaptasi dari novel senama karya Eka Kurniawan, film Edwin memadukan epos kung-fu dengan film jalanan dan memberi penghormatan pada pewarnaan dan gaya film kultus dari masa lalu.

“Saya percaya Indonesia saat ini memiliki kehadiran yang kuat baik di industri film lokal maupun internasional. Tahun lalu saja, film Indonesia seperti Autobiography [2022 oleh Makbul Mubarak] dan Before, Now & Then [2022, oleh Kamila Andini – an Amazon Prime Original] telah melakukan perjalanan ke banyak festival bergengsi di seluruh dunia, dari Venesia hingga Berlinale… 2022 juga merupakan tahun tahun pertama kehadiran bioskop Indonesia untuk film lokal melampaui Hollywood,” kata sutradara Kuswandi kepada Al Jazeera.

Salah satu contohnya adalah Budak Setan 2: Komuni (2022), sekuel dari genre auteur Joko Anwar, yang secara mengejutkan menjual 6,3 juta tiket di bioskop lokal, menjadi film terlaris ketiga di Indonesia.

Joko juga telah mendaftar dengan Netflix. Serial thriller sci-fi barunya, Nightmares and Daydreams, bercerita tentang orang-orang yang menghadapi fenomena aneh dan akan streaming di platform digital akhir tahun ini.
Pembuatan film di era digital

Kemunculan televisi swasta pada 1990-an itulah yang pertama kali memikat para kreatif Indonesia untuk beralih dari film ke bioskop dan beralih ke layar kecil, menurut penelitian dosen studi film dan televisi Agus Mediarta dari Universitas Multimedia Nusantara Indonesia di Jawa Barat.

Bioskop terus bertahan meskipun pandemi COVID-19 dan maraknya streaming – pada tahun 2022, 15 film teratas Indonesia menjual hampir 50 juta tiket di box office – tetapi dengan hampir 203 juta pengguna internet di Indonesia, video on demand berkembang pesat.

Netflix, Disney+ Hotstar, Amazon Prime, dan raksasa streaming lokal Vidio, semuanya bersaing memperebutkan pangsa pasar.

Survei tahun 2022 oleh firma riset Indonesia Inventure-Alvara juga menemukan bahwa 74,2 persen responden lebih memilih layanan streaming daripada TV kabel.

“Film dan serial yang kami kembangkan di Indonesia adalah yang pertama dan utama untuk penonton Indonesia. Kami ingin [mereka] melihat kehidupan dan pengalaman mereka tercermin dalam judul-judul yang mereka temukan di Netflix,” kata Malobika Banerji, direktur konten Asia Tenggara di Netflix, yang berbasis di Singapura, kepada Al Jazeera.

“Apakah mereka ingin terhibur atau sangat terharu, kami memastikan ada berbagai konten yang harus ditonton yang cocok dengan keragaman penonton lokal kami. Namun, kami tahu cerita hebat akan menyebar ke luar batas di Netflix.”

Selain blockbuster Tjahjanto dan serial sci-fi Joko Anwar, Netflix Originals Indonesia lainnya yang akan datang adalah sitkom unik, Klub Kecanduan Mantan oleh Salman Aristo, di mana lima orang membentuk kelompok pendukung untuk mengatasi patah hati mereka .

Hari Ini Akan Kita Ceritakan Nanti (Today We’ll Talk About That Day), edisi terbaru dari seri yang dimulai dengan Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (2019 – Nanti Kita Bicara Tentang Hari Ini) oleh sutradara Angga Dwimas Sasongko, akan fokus pada kisah cinta antara dua orang dari latar belakang yang berbeda.

Dalam Komedi Kacau (Komedi Kekacauan), sebuah serial karya penulis, sutradara, dan komika Raditya Dika, sang protagonis Panca menyulap kehidupan pernikahan dan klub komedi yang baru diperolehnya.

Ada juga banyak antisipasi untuk Gadis Kretek, drama periode Indonesia pertama Netflix dengan latar belakang industri rokok negara itu pada 1960-an. Diproduksi oleh Shanty Harmayn bekerja sama dengan sutradara terkenal Kamila Andini dan Ifa Isfansyah, romansa epik memotong waktu ketika seorang putra yang terasing mencari seorang wanita muda dari masa lalu ayahnya untuk memenuhi keinginan ayahnya yang sekarat, seorang pengusaha rokok.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (8559306)
Genre: Dokumenter, Film

Film Terkait