Salah Satu Film Indonesia Yang Memiliki Rating 93%

Salah Satu Film Indonesia Yang Memiliki Rating 93% – Film ini tentang kekerasan. Semua kekerasan. Kekerasan dari dinding ke dinding. Terhadap banyak dari dinding itu, kepala ditumbuk lagi dan lagi menjadi massa lembek. Jika saya memperkirakan film ini memiliki dialog 10 menit, itu akan sangat murah hati.

Salah Satu Film Indonesia Yang Memiliki Rating 93%

mydvdtrader.com – Apa yang harus saya katakan? “The Raid : Redemption” memiliki rating 93 persen di Tomatometer. Itu dipuji sebagai terobosan dalam film seni bela diri. Ini adalah “mengemudi keras, menendang pantat, berdebar kencang, meremukkan tulang, menghancurkan tengkorak, membekukan darah” (Reporter Hollywood) dan “sebagian besar tangan ke tangan, kepalan ke muka, kaki ke selangkangan pertempuran, dengan beberapa parang dan senjata dilemparkan untuk ukuran yang baik” (Variety).

Surat dagang sudah benar. Saya kecewa. Saya tidak memiliki prasangka terhadap kekerasan ketika saya menemukannya dalam film yang dibuat dengan baik. Tapi film ini hampir sinis secara brutal dalam pendekatannya. Sutradara Welsh, Gareth Evans , tahu ada penonton fanboy untuk formulanya, di mana efek khusus menambah kekacauan dalam pembantaian yang tidak masuk akal.

Baca Juga : Film blockbuster Indonesia menunjukkan wajah Islam yang lembut

Jelas ada penonton untuk film tersebut, mungkin banyak. Mereka puas, bahkan bersemangat, untuk duduk di teater dan menonton satu tokoh aksi demi satu pukulan dan ledakan satu sama lain sampai mati. Mereka tidak membutuhkan dialog, plot, karakter, kemanusiaan. Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana kucing dan anjing akan melihat layar TV yang berisi benda-benda yang melompat-lompat? Ke tingkat kompleks otak reptil itulah film ini menarik.

“The Raid: Redemption” pada dasarnya adalah video game yang divisualisasikan yang membuat penonton tidak nyaman memainkannya. Ada dua tim, tim SWAT polisi dan para gangster. Para gangster memiliki markas mereka di lantai atas gedung 15 lantai, di mana mereka dapat memata-matai setiap kamar dan koridor dengan pengawasan video. Tim SWAT masuk di lantai dasar. Tugasnya: Berjuang sampai ke puncak, lantai demi lantai.

Sebagian besar penghuni gedung hidup bebas sewa dan loyalis kepada tuan gang. Anak-anak kecil adalah “pengamat”, yang membunyikan alarm. Sebagian besar pejuang di kedua sisi dipersenjatai dengan senjata otomatis, pedang, parang, pentungan, dan pisau, tetapi mereka lebih suka pertarungan tangan kosong. Seorang pejuang menjelaskan: “Meremas pelatuk? Itu seperti memesan makanan untuk dibawa pulang.”

Film dibuka dengan memperkenalkan polisi pemula Rama ( Iko Uwais ), yang membaca doa paginya di atas sajadah, menjalani latihan fisik yang melelahkan dan kemudian dengan lembut mencium selamat tinggal istrinya yang sedang hamil. Dia akan menjadi avatar kita. Van yang membawa timnya parkir di depan gedung dan bertemu dengan seorang pria berambut abu-abu yang mengenakan rompi antipeluru di atas kemeja olahraga berwarna cerah. Dia adalah letnan, yang mengatur serangan itu. Mengenakan pakaian yang membuat Anda menonjol dari yang lain adalah langkah bodoh, tapi sekali lagi seberapa pintar Tama (Ray Sahetapy), sang penjahat, dengan membarikade dirinya di lantai atas? Strategi dasar menunjukkan dia bisa terpojok di sana. Dia mengingatkan saya pada klise film kesayangan saya, Climbing Killer.

Di negara mana kita berada? Film tidak pernah memberi tahu kita. (Itu difilmkan di Indonesia.) Menetapkan Rama sebagai seorang Muslim sepertinya tidak ada gunanya, kecuali sebagai pemalsuan murahan dalam pengembangan karakter. Tak seorang pun di film itu yang memiliki kepribadian; mereka semua adalah pejuang yang kejam tanpa otak di kepala mereka. Apakah letnan merencanakan sesuatu? Apa? Dan mengapa?

Saya mengabaikan satu titik plot yang utama secara default, karena jumlahnya sangat sedikit. Salah satu gangster adalah saudara laki-laki Rama. Oleh karena itu tidak dapat dihindari bahwa mereka pada akhirnya akan memegang kehidupan satu sama lain di tangan mereka dan menyelesaikan perasaan masa kanak-kanak yang mendalam untuk kepuasan mereka, jika bukan kepuasan kita. Pada akhirnya, kita melihat sesosok tubuh berjalan perlahan menjauh dari kamera sementara musik memberikan makna tiba-tiba. Bisakah kita berharap untuk melihat bayi Rama?

Beberapa pertarungan tangan kosong tidak tahu malu dalam cara mereka meniru video game. Seorang pejuang berdiri di koridor dan menghancurkan musuh. Saat musuh jatuh, yang lain muncul ke posisinya dari sekitar sudut, siap untuk dihancurkan secara bergantian. Lalu yang lain. Sepertinya mereka dikeluarkan oleh dispenser korban otomatis.

Detail. Apa arti “Penebusan” dalam judul? Siapa, atau apa, yang ditebus, dan bagaimana? Jika Anda membunuh banyak orang dan masih hidup, apakah Anda sudah ditebus? Jika Anda dan saudara Anda tidak saling membunuh setelah hampir semua orang melakukannya, apakah itu penebusan? Atau apakah “penebusan” hanyalah salah satu dari kata-kata judul seperti “diisi ulang” atau “takdir” untuk membantu orang membedakan film?

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (5601488)
Genre: Dokumenter, DVD, Film

Film Terkait