Tentang Informasi Film Legenda La Llorona

Tentang Informasi Film Legenda La Llorona – Saya mungkin tidak tumbuh dengan legenda La Llorona, tetapi saya tumbuh dengan rasa hormat yang sehat terhadap takhayul dan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan.Di sejumlah komunitas Latinx, beberapa dari kita memberi anak-anak kita perhiasan atau jimat untuk menangkal mata jahat (bisa berbeda dari satu negara ke negara lain, karena mata jahat berbeda dari satu budaya ke budaya lain).

Tentang Informasi Film Legenda La Llorona

 

mydvdtrader – Milik saya adalah gelang manik-manik hitam dan merah yang dibeli ibu saya. Bahkan jika Anda bukan orang yang benar-benar percaya akan kutukan seperti itu, lebih baik aman daripada menyesal. Saya siap untuk mengungkap ketakutan kuno itu ketika saya berjalan ke South by Southwest pemutaran perdana “The Curse of La Llorona.” Dalam perjalanan kami ke teater, ada curanderos yang melambaikan tongkat bijak di atas penonton dan kami diberi pañuelo merah.

Setelah kata singkat dari sutradara film, Michael Chaves, curandero utama naik ke atas panggung. Untuk memastikan kami tidak mengambil roh jahat dari film (atau Teater Paramount yang angker), dia mengusir mata jahat dengan melambaikan koleksi jimat biru dan putih seperti lonceng, mengguncang maraca untuk mengusir roh jahat, mengucapkan doa sambil menghilangkan perasaan buruk dengan beberapa pakaian di satu tangan dan kemudian menginstruksikan penonton bagaimana menghapus energi negatif dengan pañuelo. Dia memperingatkan kami untuk tidak membawa pulang pañuelo atau kami akan mengambil risiko membawa roh-roh jahat itu kembali bersama kami.

Saya berharap “Kutukan La Llorona” sesuai dengan perkembangan itu. Entri terbaru yang terikat longgar ke alam semesta ” The Conjuring ” menderita skrip anemia dengan ketakutan yang terlalu sedikit dan penghargaan yang kurang untuk siapa yang kemungkinan akan menjadi audiens intinya. Penulis skenario Mikki Daughtry dan Tobias Iaconis (” Lima Kaki Terpisah “) mendekati horor seolah-olah hanya pendatang baru dalam genre yang akan menonton film.

Ini sangat sederhana, dialognya menjelaskan segalanya dan sementara ada beberapa momen ketegangan yang solid, ada terlalu banyak udara mati di antaranya. Dalam Q&A setelah film, sepertinya skrip yang ada dipasang kembali agar sesuai dengan boneka menyeramkan seri “The Conjuring”, Annabelle, dan beberapa referensi lainnya.

Dalam debut fiturnya, Chaves membuktikan dirinya sebagai murid yang dekat dengan gaya visual James Wan , termasuk set piece seram yang membuat penonton terpesona dan penggunaan ruang gelap dan interior dengan baik. Bahkan ada anggukan untuk gerakan kamera ” Evil Dead ” Sam Raimi dari sudut pandang roh penyerang yang menyerbu pintu depan. Namun, entah karena anggaran atau pilihan kreatif, masuknya dia ke dalam seri “The Conjuring” tidak memiliki kesan kuno seperti aslinya, yang terasa kental dengan film horor akhir 70-an. Sementara cerita ini berlatar di Los Angeles 1973, tidak terasa di rumah di era itu selain dari jamuan makan malam TV sekolah tua, kurangnya ponsel dan satu set TV tua.

Saya tahu banyak yang menantikan “The Curse of La Llorona” karena ini adalah salah satu dari sedikit film horor yang berpusat pada cerita rakyat Amerika Latin dan menampilkan pemeran Latin meskipun demografi kita berbondong-bondong ke genre tersebut . Namun, tokoh utama, Anna ( Linda Cardellini ), tidak mengidentifikasi sebagai Latina, hanya bahwa dia adalah janda seorang polisi Latin. Anak-anaknya, Chris ( Roman Christou ) dan Sam ( Jaynee-Lynne Kinchen), tidak berbicara bahasa Spanyol dan keluarga tampaknya tidak memiliki ikatan budaya apa pun selain nama belakang Garcia. Dalam film, bahasa Spanyol berfungsi sebagai bahasa orang lain – bahasa yang digunakan oleh wanita gila, penyembuh rakyat, dan hantu pembunuh.

Bahasa Spanyol di “La Llorona” tidak menawarkan perasaan seperti rumah dan keamanan seperti baris bahasa Spanyol di ” Spider-Man: Into the Spider-Verse” ketika Miles Morales berkemas untuk berangkat sekolah dan ibunya berbicara kepadanya dalam bahasa Spanyol sementara ayahnya berbicara dalam bahasa Inggris. Pemirsa bilingual mungkin juga terganggu ketika baris yang sama diulang dalam kedua bahasa.

Baca Juga : Informasi Tentang Film Monkey King 3

Untuk menghindari penggunaan subtitle, “The Curse of La Llorona” tidak menerjemahkan dialog bahasa Spanyol, yang merupakan semacam suguhan untuk penutur bahasa Spanyol di antara penonton, tetapi menegaskan kembali keduniawian La Llorona dan curandero, Rafael (Raymond Cruz ). Kata-kata sporadis dan beberapa kalimat cukup mendasar (dan singkat) sehingga penutur non-Spanyol tidak akan tersesat.

Mungkin dosa film yang paling menyedihkan adalah tidak terlalu menakutkan. Ada beberapa momen menyenangkan – seperti ketika La Llorona muncul di belakang gadis kecil yang tidak curiga untuk mencuci rambutnya dan hantu menyerang anak-anak di panti asuhan Katolik – tetapi plotnya terasa cukup ringan, seolah-olah salah satu hidangan tradisional kami dibuat tanpa bumbu yang cukup.

Pertunjukannya bagus meskipun naskahnya, desain La Llorona oke, tapi tidak ada yang membuatku merasa butuh limpia setelah menonton filmnya. Dalam perjalanan kami keluar, para curanderos kembali ke luar dengan sage, dan saya mendapat pembersihan untuk itu. Setelah dia selesai, saya bertanya kepada wanita itu apa yang dia praktikkan dan dia memberi tahu saya bahwa itu adalah Santeria, sebuah agama yang dimulai di negara orang tua saya di Kuba, bukan Meksiko, rumah La Llorona.

Penggabungan praktik dan kepercayaan membuat saya bertanya-tanya apakah sebagian dari alasan keluarga Garcia tidak memiliki ikatan budaya adalah upaya untuk menarik semua orang Latin AS, tetapi dengan kehilangan kekhususan budaya itu, saya kehilangan koneksi dengan apa yang membuat cerita hantu kita “milik kita. ” Meskipun menyenangkan untuk menonton film horor anggaran besar yang akhirnya diputar di lahan subur takhayul Latinx, saya berharap kami memiliki alasan yang lebih baik untuk melepaskan orang bijak kami.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (9619547)
Genre: Film

Film Terkait