Informasi Tentang Film Monkey King 3

Informasi Tentang Film Monkey King 3 – The Monkey King 3 adalah film fantasi Tiongkok tahun 2018berdasarkan novel klasik Journey to the West oleh Wu Cheng’en. Film ini adalah angsuran ketiga darifranchise Monkey King, setelah The Monkey King (2014) dan The Monkey King 2 (2016).Disutradarai oleh Cheang Pou- soi, film ini diperankan oleh Aaron Kwok, Feng Shaofeng, Zhao Liying, Xiaoshenyang serta Him Law. Film ini dirilis pada 16 Februari 2018, hari pertamamasa liburan Tahun Baru Imlek.

Informasi Tentang Film Monkey King 3

 

CERITA

mydvdtrader – Cina, Dinasti Tang. Dalam perjalanannya ke barat untuk mengumpulkan beberapa kitab Buddha dari India, biksu muda Xuanzang (Feng Shaofeng) – bersama dengan teman seperjalanannya Sun Wukong, alias Raja Kera (Guo Fucheng), Zhu Ganglie, alias Zhu Bajie/Pigsy (Xiaoshenyang), dan Sha Wujing, alias Sandy (Luo Zhongqian) – diserang oleh monster sungai dan terpental ke Womanland.

Di sana Xuanzang segera terpesona oleh ratu muda (Zhao Liying), yang sedang berburu sendiri. Setelah berkonsultasi dengan kitab suci kuno di istana, dia menyimpulkan bahwa dia telah terinfeksi Racun Cinta yang dapat ditangkap dari pria. Madam Preceptor (Liang Yongqi) yang bijaksana menasihatinya untuk membunuh akar masalahnya dan, setelah Pigsy tertangkap memata-matai beberapa wanita yang mandi di hutan, semua pria ditangkap.Mereka mengetahui bahwa mereka berada di Womanland of Western Liang dan akan dieksekusi karena kejahatan menjadi laki-laki. Ratu, bagaimanapun, bersikeras menanyai Xuanzang secara pribadi, sementara jenderalnya menanyai tiga lainnya.

Ketika Madam Preceptor bersikeras agar hukuman dilakukan, ratu membantu mereka melarikan diri dan mereka semua bertemu kemudian di sebuah gua rahasia. Setelah melawan beberapa kalajengking raksasa, mereka menemukan bagian yang hilang dari kitab suci kuno yang mengatakan bahwa gerbang Womanland hanya akan terbuka ketika Anda menemukan apa itu cinta.

Sebagai seorang biksu, Xuanzang mengatakan dia tidak bisa banyak membantu di departemen itu tetapi setelah petualangan lebih lanjut, di mana Xuanzang, Pigsy dan Sandy hamil untuk sementara waktu dan belajar untuk mencintai bayi mereka, ratu memutuskan untuk meninggalkan Womanland dengan mereka semua. , meskipun faktanya itu akan berarti akhir dari bangsanya.Tapi pertama-tama mereka harus menyeberangi Laut Penderitaan.

ULASAN

Dalam tamasya ketiga (dan seharusnya terakhir) ke dalam saga klasik Journey to the West, sutradara kelahiran Makau Zheng Baorui [Soi Cheang] mendapatkan keseimbangan “manusia”/CGI cukup tepat lagi, dengan yang terakhir di layanan yang pertama (seperti dalam The Monkey King 2, 2016) dan bukan sebaliknya (seperti dalam The Monkey King, 2014). Meskipun tidak memiliki kehadiran bintang yang kuat seperti Zhou Runfa [Chow Yun-fat] di MK1 atau Gong Li di MK2 – yang kehilangan satu poin, dan mungkin menjelaskan kinerja box-office yang relatif lebih lemah di Daratan – The Monkey Raja 3adalah yang paling menarik dari tiga film pada tingkat karakter, dengan nada santai dan humor sering konyol yang juga membantu untuk memperkuat wajah “manusia”.

Baca Juga : Informasi Tentang Mistress of Evil Film Sekuel Maleficent

Sedangkan MK2 berpusat pada tarik ulur abadi antara pasifisme dan kekerasan – diwakili oleh biksu Buddha Xuanzang dan Sun Wukong alias Monyet yang tak terduga – MK3 berputar pada tema cinta, dalam beberapa variasi. Naskah kali ini dikreditkan hanya kepada satu penulis – Wen Ning kelahiran Daratan yang merupakan salah satu dari empat di MK2 dan juga telah bekerja dalam berbagai genre dalam waktu yang sangat singkat (Komedi Daratan Mr. Jin’s Happy Life, 2013; Omnibus horor 3-D The Mirror, 2015; Film thriller kriminal Hong Kong The Trough, 2018). Wen telah mengambil tiga bab (53-55) dari Perjalanan ke Barat, di mana Xuanzang dan ketiga temannya (Monyet, Pigsy dan Sandy) menemukan diri mereka di negara yang semuanya perempuan, dan mengolah kembali beberapa elemennya menjadi kisah yang umumnya romantis di mana biarawan itu harus memutuskan apakah dia akan mencintai satu orang saja. (ratu muda negara) atau semua makhluk hidup pada umumnya. Tarik-menarik antara hati/pinggangnya dan ajaran Buddha jelas dapat menghasilkan hanya satu hasil, tetapi Monyetlah yang membantunya dalam perjuangan batinnya pada saat-saat lemah, sehingga membenarkan ikatan kesetiaan antara keduanya yang ditempa dengan menyakitkan di MK2 .

Untungnya, film ini tidak menghabiskan banyak waktu untuk membuat poin tentang gender dan yang lainnya. Setelah beberapa lelucon yang jelas, fakta keberadaan Womanland diterima sebagai fakta oleh empat pelancong dan mereka kemudian diuji di berbagai tingkatan, pertama dalam urutan yang sangat lucu di mana mereka diinterogasi secara terpisah oleh ratu dan jenderal wanitanya dan kemudian dengan urutan yang lebih rumit di mana Xuanzang, Pigsy dan Sandy untuk sementara hamil (karena jatuh ke Sungai Motherhood) dan mengalami cinta ibu. Namun, setelah bagian tak terduga ini, naskah kemudian mengambil tema cinta ke tingkat berikutnya, di mana sang ratu, menyadari bahwa dia tidak dapat memiliki Xuanzang sebagai pria normal, semakin jatuh cinta padanya, karena pengabdiannya pada kitab suci Buddhis. . Ini mengarah ke final saat mereka berangkat melintasi Laut Penderitaan,dibatasi oleh grand finale CGI dengan kemiringan penuh (tetapi hanya selama lima menit).

Film ini hanya memiliki kemiripan yang kasar dengan bab-bab dalam Journey to the West – terutama di setengah jam terakhir di mana desersi karakter Womanland mengancam keberadaan negara – dan secara efektif, seperti MK2 , merupakan ciptaan yang berdiri sendiri. Tapi itu memang sesuai dengan semangat novel klasik dan karakter utamanya, dan bukan hanya rangkaian aksi/VFX yang dipisahkan oleh sedikit dialog. Empat lead, semuanya diulang oleh pemeran yang sama dari MK2, tampak nyaman di kulit mereka, dengan Hong Kong Guo Fucheng [Aaron Kwok] lagi-lagi meremehkan tics simian Monyet demi penampilan yang nyata, rekan senegaranya Luo Zhongqian solid seperti raksasa Sandy dalam setelan otot biru, dan Daratan Xiaoshenyang dan Feng Shaofeng , umumnya terlihat dalam peran yang lebih ringan, sama seperti Pigsy dan Xuanzang. Peran terakhir selalu sulit untuk dilakukan di tengah perusahaan yang penuh warna, tetapi Feng berhasil membuat Xuanzang bersimpati daripada membosankan.

Sebagai ratu muda, aktris TV Daratan Zhao Liying , 30, yang baru saja mulai membangun identitas layar lebar ( The Rise of a Tomboy, 2016; Duckweed, 2017), baik-baik saja tetapi kurang cukup kehadirannya di sini untuk mendominasi film sebagaimana karakternya seharusnya. Liang Yongqi [Gigi Leung] dari Hong Kong, sekarang seorang veteran berusia 42 tahun dan berpakaian untuk membunuh sebagai kepala penasihat Womanland, menjadi sorotan setiap kali dia ditarik keluar tetapi karakternya kurang menarik dibandingkan karakter Zhao. Satu-satunya nama besar lainnya dalam pemeran, aktris-model Taiwan Lin Zhiling , 43, hampir tidak dapat dikenali sebagai Roh Sungai, efek visual androgini yang memiliki beberapa momen tak terlupakan di akhir yang sarat CGI.

Kru teknis utama, selain editor Hong Kong Qiu Zhiwei [Yau Chi-wai] dan stereografer 3-D, semuanya baru dalam seri ini tetapi terjalin dengan mulus. Menggantikan Christopher Young ( MK1 , MK2 ) dari Amerika Serikat, komposer Jepang Kobayashi Yu umumnya lebih banyak memainkan sudut cinta daripada aksi atau VFX, yang efektif. Korea Selatan pd Jo Hwa-seong | (thriller perjalanan waktu Reset, 2017) hadir dengan beberapa desain menarik untuk istana, perpustakaan, dan gua-gua Womanland; Veteran Hong Kong Li Bijun [Lee Bik-kwan] juga mengenakan kostum; dan keduanya dipotret dengan indah oleh Yang Tao dari Daratan Daratan The ( The Sun Also Rises, 2007; Guilty of Mind, 2017) dan Richard Block dari Selandia Baru. Yang terakhir sebelumnya bekerja pada unit aksi Crouching Tiger, Hidden Dragon: Sword of Destiny(2016) dan sebagai dp pada fantasi anak-anak set China Into the Rainbow(2017).

Judul film tersebut dalam bahasa Mandarin berarti “Perjalanan ke Barat: Negeri Wanita”. Seperti dua film lainnya, film ini datang dalam waktu kurang dari dua jam tetapi kali ini dengan nyaman. Bersama-sama ketiganya telah menghasilkan sekitar RMB3 miliar di Daratan: MK1 yang keren RMB1,05 miliar, MK2 yang bahkan lebih keren RMB1,20 miliar, dan MK3 yang lebih rendah tapi tetap tampan RMB727 juta.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (1614870)
Genre: Film, Movie

Film Terkait