Review Redwood Massacre: Annihilation

Review Redwood Massacre: Annihilation – Redwood Massacre: Annihilation, ditulis dan disutradarai oleh David Ryan Keith dan sekarang tersedia di DVD dan On Demand, adalah sekuel dari film slasher berbiaya rendah 2014 Redwood Massacre, dan merupakan salah satu film horor yang menampilkan pemeran hebat, suasana luar biasa, pembunuh bertopeng yang cukup menakutkan, dan menghasilkan banyak niat baik selama kira-kira 100 menit waktu berjalannya, hanya untuk membuang semuanya di menit terakhir sehingga dapat memberikan penonton dengan akhir “twist” yang sama sekali tidak perlu yang juga menyiapkan potensi ketiga film.

Review Redwood Massacre: Annihilation

mydvdtrader – Anda ingin menyukai Annihilation, Anda ingin merayakannya karena melakukan begitu banyak hal baik dan banyak hal benar tetapi, pada akhirnya, Anda tidak bisa. Film itu menghancurkan dirinya sendiri. Dan itu hanya membuat marah. Tidak harus seperti itu.

Melansir 411mania, Pembantaian Redwood: Pemusnahandibintangi ikon horor modern Danielle Harris sebagai Laura Dempsey, putri badass Tom Dempsey (Jon Campling), penulis buku tentang serangkaian penghilangan aneh yang entah bagaimana terkait dengan pembunuh bertopeng dari film pertama (pembunuhnya besar pria yang memakai tudung goni dan kami melihatnya membantai sekelompok orang tepat di awal film).

Baca juga : Review Film: The Legend of Halloween Jack

Salah satu orang yang hilang adalah putri Tom/saudara perempuan Laura, dan buku dan seluruh hilangnya telah menjadi masalah keluarga dengan mereka sejak hilangnya terjadi. Laura juga kesal karena ayahnya telah bergaul dengan janggut aneh Max (Damien Puckler), seorang pria yang datang ke salah satu penandatanganan buku Tom dan meyakinkannya bahwa itu adalah ide yang baik untuk pergi ke hutan besar di Skotlandia. untuk menemukan tempat di mana si pembunuh mungkin berada.Siapa Max dan mengapa dia memiliki topeng karung goni si pembunuh?

Penonton tahu siapa Max. Max adalah seorang pembunuh sendiri yang terobsesi dengan pria bertopeng (dia memiliki topeng yang terlihat seperti yang dipakai si pembunuh dan, kita harus berasumsi, itu adalah topeng langsung dari si pembunuh. Kita juga melihat Max menyiksa seorang wanita yang telah dia paku. ke kursi dan menusuk berulang kali sambil mengajukan pertanyaan tentang apa yang dia ketahui tentang si pembunuh). Dan kita juga tahu bahwa Max berpikir Tom entah bagaimana bisa membawanya ke tempat rahasia di hutan tempat si pembunuh tinggal. Tempat rahasia itu? Instalasi militer yang ditinggalkan.

Jadi Laura setuju untuk ikut dengan Tom dan Max ke hutan, tapi mereka tidak pergi sendiri. Laura membawa serta badass raksasa Gus (Gary Kasper) dan Jen (Tevy Poe) yang banyak akal. Saat berjalan melalui hutan, baik Laura dan Gus membuat Max sadar bahwa mereka mengawasinya dan mereka tidak mempercayainya. Sama sekali. Max benar-benar tidak menanggapi apa yang Laura dan Gus katakan padanya, tapi kemudian Max tidak banyak menanggapi apa pun. Max lebih tertarik untuk pergi ke tempat militer rahasia dan menemukan si pembunuh dan melihatnya dari dekat. Dengan cara yang aneh itu seperti Max adalah bagian dari “kultus satu” dan dia perlu melihat si pembunuh untuk memenuhi semacam tujuan pribadi.

Sekarang, perjalanan melalui hutan tidak terlalu menakutkan, tetapi begitu mereka menemukan pangkalan militer (di bawah sebuah rumah tua di antah berantah), ketegangan dan suasana meningkat pesat. Basis bawah tanah memiliki listrik jerawatan dan itu penuh dengan mayat dan potongan-potongan mayat. Sepertinya si pembunuh telah melakukan eksperimen atau sesuatu pada tubuh korbannya selama bertahun-tahun. Saat memeriksa semua barang ini, Laura dan kelompoknya berhasil mengunci diri di dalam pangkalan dan mereka tidak bisa keluar. Bagaimana itu bisa terjadi? Apakah pangkalan dirancang untuk melakukan itu atau seseorang sengaja menguncinya di dalam? Dan kemana Max pergi?

Pada titik inilah si pembunuh muncul (pembunuhnya diperankan oleh Benjamin Selway) dan orang-orang mulai sekarat dengan cara yang mengerikan. Sutradara David Ryan Keith tidak segan-segan menjadi jahat dan itu selalu dihargai dalam film semacam ini. Berbagai utas cerita juga mulai menyatu. Kami juga diperkenalkan dengan Donna (Stephanie Lynn Styles) yang misterius, seorang wanita yang berada di dalam kompleks, ketakutan, dan juga gila. Siapa dia? Mengapa dia masih hidup ketika si pembunuh berjalan di sekitar pangkalan?

Film ini akan berhasil tanpa Donna. Film ini tidak membutuhkan Donna sama sekali. Tentu saja, jika tidak ada Donna, film itu tidak akan mampu melakukan akhir omong kosongnya. Donna adalah seorang ilmuwan atau omong kosong seperti itu, dan tampaknya pembunuhnya adalah bagian dari eksperimen militer yang aneh. Laura dan Gus, yang Anda dukung sepanjang film, akhirnya mati setelah ditembak di kepala oleh seorang tentara yang muncul untuk menyelamatkan mereka dari pangkalan militer yang terkunci. Dan Laura dan Gus keduanya mati setelah kita melihat mereka benar-benar menghancurkan si pembunuh (ada urutan pertarungan “Gus vs. si pembunuh” yang cukup bagus, dan kemudian Laura memotong kepala si pembunuh). Apa omong kosong. Apa kekecewaan.

Sekarang, saya yakin seseorang di luar sana akan berkata, “Yah, Anda harus mengharapkan para pahlawan mati dalam film horor. Ini film horor!” tapi itu hanya omong kosong. Film horor tidak selalu membutuhkan twist ending yang besar. Film horor tidak selalu membutuhkan pembunuh untuk muncul sekali lagi di akhir untuk mengatur film berikutnya. Film horor tidak selalu harus membuat depresi dan mengalahkan.

Terkadang tidak apa-apa untuk membunuh orang jahat dan mengakhiri film. Jika Anda khawatir tentang pengaturan film berikutnya mengapa tidak melakukannya di awal film berikutnya? Dan apa yang salah dengan memiliki dua karakter yang benar-benar disukai penonton dan siapa yang berhasil hidup melalui cerita muncul di yang berikutnya? Apa yang salah dengan mereka melawan orang jahat itu lagi? David Ryan Keith dan produser harustelah melihat bagaimana Danielle Harris dan Gary Kasper menjadi duo yang hebat di layar dan bahwa penonton akan mengikuti mereka, bersama dengan si pembunuh, ke film berikutnya. Mengapa mengacaukannya? Ini hanya membuat frustrasi.

Dan endingnya tidak membuat saya ingin menonton film ketiganya. Endingnya sama sekali tidak membuat saya ingin mengikuti franchise ini. Endingnya membuat saya berharap bisa mendapatkan waktu hampir dua jam untuk menonton Redwood Massacre: Annihilation back. Pembantaian Redwood: Annihilation , sebagai pengalaman menonton film, adalah buang-buang waktu. Dan itu menyebalkan.

Danielle Harris melakukan pekerjaan yang hebat sebagai Laura. Dia benar-benar badass yang dapat dengan jelas menangani dirinya sendiri dalam perkelahian satu lawan satu dan bukan seseorang yang akan Anda takuti atau dorong. Setelah menonton latihannya dalam seni bela diri dan yang lainnya di awal film Anda menunggu urutannya (karena Anda tahu itu akan datang) di mana dia menendang pantat seseorang.

Apakah itu akan menjadi Max? Apakah itu akan menjadi pembunuhnya? Itu bisa siapa saja! Seandainya Laura hidup di film berikutnya, dia bisa menendang lebih banyak lagi. Semoga bagi Harris, film ini adalah awal dari perjalanannya yang penuh dengan “pahlawan aksi di dunia film horor” dalam karirnya. Dia bisa melakukannya, melakukannya dengan baik, dan itu luar biasa untuk melihat dia mengalahkan omong kosong dari seseorang.

Gary Kasper sangat fenomenal sebagai Gus. Dia pria besar, tentu saja, dan mungkin bisa membunuhmu dengan satu pukulan, tapi dia juga lucu dan hangat dan kamu menyukainya. Dia memiliki chemistry yang luar biasa dengan Harris dan Tevy Poe (percakapan pribadi mereka yang mendalam adalah salah satu yang menarik dari film ini) dan saya pikir penampilannya di sini akan membawa dia lebih banyak film dan lebih besar di masa depan.

Saya juga berpikir itu keren bagaimana Gus membawa begitu banyak senjata ke dalam hutan. Sebuah film dengan anggaran yang lebih besar tidak diragukan lagi memiliki senjata besar yang dibawa Gus memainkan peran yang lebih besar dalam urutan akhir film. Anda hanya tidak melihat hal semacam itu di film-film semacam ini.

Damien Puckler cukup douchebag sebagai Max. Puckler berhasil membuat Max tetap misterius bahkan ketika Anda tahu apa yang dia lakukan. Karena apa sih kesepakatannya sih? Mengapa mengabdikan hidup Anda untuk seorang pembunuh seperti pria bertopeng goni? Dan apa yang terjadi dengan seluruh urutan “seks dengan mayat yang baru saja mati”? Astaga itu kacau. Saya ingin melihat akhir yang lebih berdarah untuk Max, tetapi saya puas dengan apa yang kami dapatkan.

Baca juga : Sinopsis Lengkap Film Baahubali 2: The Conclusion (2017)

Jon Campling melakukan pekerjaan dengan baik sebagai Tom sang penulis. Dia memberikan getaran profesor yang tepat di sepanjang film. Anda tahu begitu Anda melihatnya dia akan mati karena dia bukan tandingan siapa pun, tetapi Anda masih sedih ketika dia dihancurkan oleh pembunuh topeng goni. Namun, saya mempertanyakan, apakah dia benar-benar akan pergi ke hutan untuk mencari pangkalan militer rahasia yang ditinggalkan, bahkan dengan sekelompok penendang pantat seperti Laura dan Gus.

Apakah pria seperti Tom benar – benar akan melakukan itu? Tevy Poe juga melakukan pekerjaan yang baik sebagai Jen. Dia juga tidak muncul sebagai seseorang yang harus menjelajah ke hutan, tetapi dia berhasil bertahan lebih lama dari yang Anda kira.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (6420818)
Genre: Film, Movie

Film Terkait