Film The Monkey King 3

mydvdtrader – Monkey King 3 adalah film fantasi Tiongkok tahun 2018 berdasarkan novel klasik Wu Cheng’en “Journey to the West”. Film ini adalah yang ketiga dalam serial Monkey King, setelah Monkey King (2014) dan Monkey King 2 (2016). Bintang film disutradarai oleh Chang Pou Soi, Aaron Kwok, Feng Shaofeng, Zhao Liying, Xiao Xinyang, Him Lo. Film ini dirilis pada 16 Februari 2018, hari pertama Tahun Baru Imlek.

Film The Monkey King 3  – Cina, Dinasti Tang. Ketika bepergian ke barat untuk mengumpulkan kitab suci Buddha dari India, biksu muda Xuanzang (Feng Shaofeng) dan teman seperjalanannya Sun Wukong (Zhu Bajie), Zhu Bajie (Zhu Bajie), dan Sha Wujing (Sagojo) Luo Zhongqian) -Diserang oleh sungai monster dan bangkit kembali ke Womanland.

Film The Monkey King 3

Film The Monkey King 3

Di sana, Xuanzang segera diikat oleh seorang ratu muda (Zhao Liying) yang sedang berburu sendirian. Setelah memeriksa kitab suci kuno istana, dia menyimpulkan bahwa dia terinfeksi racun cinta. Itu bisa ditangkap oleh manusia. Bijaksana Madame Preceptor (Lyan Youngki) menyarankan dia untuk menghilangkan penyebabnya, dan semua pria setelah Pixie ditemukan memata-matai beberapa wanita mandi di hutan.Ditangkap karena menjadi laki-laki. Namun, Ratu bersikeras meminta Xuanzang secara langsung, dan jenderal bertanya kepada tiga lainnya.

Ketika Madame Preceptor bersikeras melaksanakan hukuman, Ratu membantu mereka melarikan diri dan mereka kemudian bertemu di sebuah gua rahasia. Setelah melawan beberapa kalajengking raksasa, mereka menemukan bagian yang hilang dari sebuah buku kuno yang mengatakan Gerbang Negeri Wanita terbuka hanya ketika Anda menemukan apa itu cinta. Sebagai biksu , Xuanzang berkata dia tidak bisa membantu banyak di departemen ini, tapi setelah petualangan yang Xuanzang, Pixie, dan Sundi pelajari untuk sementara hamil dan mencintai bayi mereka, Ratu membuat semua orang di Womanland. Saya memutuskan untuk pergi dengan . , Ini berarti akhir dari umatnya, tetapi pertama-tama mereka harus menyeberangi lautan penderitaan. Sutradara kelahiran Makau Cheang Pou-sui mendapatkan kembali keseimbangan antara “manusia” dan CGI pada kemajuan ketiganya (dan bisa dibilang yang terakhir) ke Yuki Barat klasik, yang terakhir melayani yang pertama. (Seperti Monkey King 2 di 2016) dan bukan sebaliknya (seperti Monkey King di 2014). Itu tidak memiliki kehadiran bintang kuat seperti Zhou Runfa [Chow Yunfat] MK1 atau Gong Li MK2, tetapi ini mungkin menjelaskan kinerja box office yang relatif lemah di daratan, tetapi Monkey King 3 adalah yang paling menarik.

Ini juga membantu untuk memperkuat wajah “manusia” pada tingkat karakter dengan nada santai dan sering kali humor konyol. MK2
berkisah tentang tarik ulur abadi antara pasifisme dan kekerasan, yang diwakili oleh biksu Buddha Xuanzang dan Sun Wukong, juga dikenal sebagai monyet misterius, tetapi MK3 memiliki beberapa variasi tema cinta. Naskah ini adalah salah satu dari empat penulis MK2 dan hanya dikreditkan kepada satu penulis Wen Ning kelahiran Daratan, yang telah bekerja dalam berbagai genre dalam waktu yang sangat singkat (komedi daratan).Mr. Jin’s Happy Life, 2013; 3D Horror Omnibus The Mirror, 2015, Drama Kriminal Hong Kong The Trough, 2018). Wen menyadari bahwa Xuanzang dan ketiga temannya (Monyet, Piggie, Sundi) semuanya berada di negara perempuan, dan menciptakan kembali beberapa elemennya menjadi cerita yang umumnya romantis, sebuah perjalanan ke barat. Saya mengambil tiga bab (5355). Bhikkhu itu harus memutuskan apakah dia ingin mencintai hanya satu orang. (Ratu Muda Negara) atau semua makhluk biasa. Tarik menarik antara pikiran / pinggangnya dan ajaran Buddha jelas hanya mengarah pada satu hasil, tetapi pada saat kelemahan dia membantunya dalam perjuangan batinnya dan dilatih dengan cermat dalam kesetiaan di antara keduanya. MK2.

Syukurlah, film ini tidak menghabiskan banyak waktu untuk mempermasalahkan gender dan sebagainya. Setelah beberapa lelucon yang jelas, fakta keberadaan Womanland diterima sebagai fakta oleh empat pelancong, yang kemudian diuji di beberapa tingkatan. Yang pertama adalah urutan yang sangat menarik, diinterogasi secara terpisah oleh Ratu dan jenderalnya. Dalam urutan yang lebih rumit di mana Xuanzang, Pixie, dan Sundi menjadi hamil sementara (karena mereka jatuh ke sungai bersalin) dan mengalami bersalin. Tapi setelah bagian yang tak terduga ini, naskahnya membawa tema cinta ke level berikutnya. Ratu menyadari bahwa Xuanzang tidak bisa menjadi orang biasa dan jatuh cinta padanya bahkan lebih dengan dedikasinya pada kitab suci Buddhis. .. Ini mengarah ke final saat mereka melanjutkan melintasi lautan penderitaan, berakhir dengan final CGI penuh yang spektakuler (tetapi hanya selama 5 menit).

Film ini hanya samar-samar mirip dengan bab tentang perjalanan ke barat, terutama di 30 menit terakhir ketika pelarian Womanland mengancam keberadaan negara, dan sebenarnya adalah karya independen seperti MK2. Tapi itu membawa keadilan pada semangat novel klasik dan protagonisnya, bukan serangkaian aksi / VFX yang dipisahkan oleh dialog kecil. Keempat lead diwarisi dari cast MK2 yang sama dan nyaman di kulit Anda. Guo Fucheng [Aaron Kwok] dari Hong Kong sekali lagi meremehkan tics monyet demi penampilan asli, dan rekan senegaranya Luo Zhongqian solid seperti Sandy raksasa. Setelan otot biru dan Xinyang dan Feng Shaofeng daratan, seperti Pixie dan Suan Zan, umumnya ditemukan dalam peran ringan. Peran yang terakhir selalu sulit untuk dimainkan dalam masyarakat yang penuh warna, tetapi Feng Shui mampu membuat Xuanzang merasa baik daripada membosankan.

Baca Juga : Film terbaik di layar lebar 2021

Sebagai seorang ratu muda, aktris televisi daratan Zhao Liying (30) baru saja mulai menandainya di layar lebar (The Rise of a Tomboy, 2016; Duckweed, 2017). Karena mereka harus menjadi karakter. Liang Young-ki [Gigi Leung] Hong Kong sekarang adalah seorang veteran 42 tahun dan menjadi pusat perhatian setiap kali dia dicabik-cabik sampai dia meninggal dalam kedok kepala penasihat Womanland, tetapi kepribadiannya berasal dari Zhao. Juga tidak menarik. Satu-satunya nama besar lainnya dalam pemeran, model Taiwan Lin Chi-ling, 43, hampir tidak dapat dikenali sebagai semangat terbalik, efek visual androgini yang menghadirkan momen tak terlupakan di akhir yang sarat CGI.

Dengan pengecualian editor Hong Kong Qiu Zhiwei [Yau Chiwai] dan stereografer 3D, semua chief engineer baru mengenal seri ini, tetapi mereka terjalin dengan mulus. Komposer Jepang Yu Kobayashi menggantikan Christopher Young (MK1, MK2) di Amerika Serikat dan umumnya memainkan lebih banyak sudut cinta daripada aksi dan VFX. Ini efektif. Cho Hwa Sung’s South Korea | (Time Travel Thriller Reset, 2017) menampilkan desain menarik untuk kastil, perpustakaan, dan gua Womenland. Veteran Hong Kong Li Bijun [Lee Bikkwan] juga berpakaian. Itu difoto dengan indah oleh Yang Tao di daratan (Matahari terbit lagi, 2007; Psikolog Kriminal, 2017) dan Richard Brock dari Selandia Baru.

Yang terakhir sebelumnya bekerja pada unit aksi Crouching Tiger, Hidden Dragon: Sword of Destiny (2016) dan menjadi direktur fotografi untuk set fantasi anak-anak Tiongkok Into the Rainbow (2017).
Judul filmnya berarti “Perjalanan ke Barat: Negara Wanita” dalam bahasa Cina. Seperti dua film lainnya, film ini berdurasi kurang dari dua jam, tapi kali ini bermanfaat. Bersama-sama, ketiganya telah menghasilkan sekitar RMB 3 miliar di daratan. MK1 yang keren sebesar RMB1,05 miliar, MK2 yang lebih keren sebesar RMB1,20 miliar, MK3 yang kecil namun cukup besar sebesar RMB727 juta.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (256006)
Genre: Film

Film Terkait