Ulasan Blaze – Debut Australia Adalah Jeritan Primal Yang Sangat Menyedihkan

Ulasan Blaze – Debut Australia Adalah Jeritan Primal Yang Sangat Menyedihkan – Betapapun katarsisnya untuk melihat yang ditampilkan di layar, trauma adalah hal yang sulit untuk ditangani oleh film. Realitasnya berantakan dan berbelit-belit, tidak sesuai dengan tuntutan linier dari cerita sinematik konvensional.

Ulasan Blaze – Debut Australia Adalah Jeritan Primal Yang Sangat Menyedihkan

mydvdtrader.com – Blaze , film debut dari seniman Australia Del Kathryn Barton, memahami masalah ini dengan sangat baik dan membuat rumahnya dalam kesulitan ini, menghindari imbalan emosional yang mudah untuk cerita yang lebih jujur ​​tentang bagaimana beberapa trauma tidak “diatasi”, tetapi tetap bersama Anda , memaksa Anda untuk berubah menjadi orang lain hanya untuk bertahan hidup. Ini adalah bagian yang suram dan menyedihkan, dengan hampir tidak ada kesembronoan apa pun, tetapi ia menemukan kekuatan yang kompleks dan memar dalam perjalanan dan imajinasi pahlawan mudanya.

Baca Juga : Mengapa ‘Emily In Paris’ Membuat Orang Jadi Gila

Protagonis ini adalah Blaze (Julia Savage), seorang gadis berusia 12 tahun dengan dorongan artistik dan banyak teman imajiner yang, dalam perjalanan pulang dari sekolah, menyaksikan pemerkosaan dan pembunuhan yang mengerikan.

Barton memainkan adegan ini dalam waktu nyata yang brutal dan memuakkan sampai gambar-gambar itu dibakar ke dalam otak kita seperti halnya milik Blaze, dan segera setelah tes DNA dan penampilan pengadilan yang mengerikan, hanya mendorong Blaze lebih jauh ke dalam kegelapan, meninggalkannya dengan baik. -artinya ayah tunggal Luke (Simon Baker) benar-benar tak berdaya.

Ada sedikit kenyamanan di dunia Blaze karena perilakunya semakin merusak diri sendiri, mengasingkan diri dan terkadang meledak menjadi kemarahan yang melukai diri sendiri, tetapi ada kemunduran dalam imajinasinya.

Urutan fantastis ini adalah di mana latar belakang Barton sebagai seorang seniman paling jelas terasa, dengan selingan stop-motion dan makhluk aneh yang terbuat dari potongan-potongan kain yang dijahit bersama (bintang pertunjukan adalah naga Blaze, pendamping konstan dan luar biasa sepanjang film).

Ada beberapa momen di mana gaya berlebihan menghalangi emosi yang sedang bermain, dan beberapa adegan yang lebih provokatif bisa terasa agak murahan, tetapi sebagian besar, dunia batin Blaze sangat disadari.

Tentu saja, sebagian besar dari ini disebabkan oleh kinerja yang benar-benar luar biasa dari Savage. Ini adalah peran yang meminta banyak hal untuk aktor mana pun, apalagi seorang remaja yang membuat penampilan film pertamanya, tetapi dia memunculkan intensitas dan kesedihan yang magnetis.

Ini adalah pencapaian besar dari dia dan Barton; Membujuk penampilan anak-anak seperti ini untuk pertama kalinya di kursi direktur adalah suatu prestasi. Anda merasakan simpati yang tulus antara bintang dan sutradara di momen-momen terbaik Blaze , dan di momen-momen kemenangan terbesar, Savage bahkan ditata sedemikian rupa agar terlihat seperti Barton.

Saat cerita PTSD bertransisi menjadi lebih dari kisah masa depan, itu bisa menjadi sedikit berantakan, tetapi sebagian terasa seperti intinya. Blaze sedang mengalami traumanya mungkin pada waktu yang paling tidak nyaman dalam hidupnya, perubahan mental dan fisik memasuki masa remaja memperumit dan memperburuk ketakutan dan kemarahannya yang belum terselesaikan dan fakta bahwa menyaksikan perkosaan yang kejam, pada dasarnya, berfungsi sebagai pengantar untuknya. seks.

Di poin terakhir inilah Barton menarik pesan yang lebih luas tentang siklus kekerasan seksual di Australia dan kemarahan kumulatif yang tak terhindarkan, baik disadari atau tidak, di antara perempuan bangsa. Itu tidak selalu disampaikan dengan sempurna, tetapi itu membuat jeritan awal yang tak tertahankan dari debutnya.Blaze diputar sebagai bagian dari BFI London Film Festival 2022. Tanggal rilis di Inggris belum diumumkan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (7428374)
Genre: Film, informasi, Movie

Film Terkait