The Lord of the Rings: Kembalinya Raja Ulasan

The Lord of the Rings: Kembalinya Raja Ulasan – Ini adalah taruhan yang bagus bahwa film yang akan datang The Lord of the Rings: The Return of the King akan menjadi cukup bagus. Trilogi sinematik Peter Jackson, berdasarkan seri novel fantasi seminal JRR Tolkien, bagaimanapun, adalah sukses besar, dan karena ketiga film itu diambil secara berurutan, kita dapat mengharapkan jenis pertunjukan dramatis yang sama, pemandangan yang menakjubkan. dan kegembiraan dari bab terakhir dari kisah yang kita lihat di The Fellowship of the Ring dan The Two Towers tahun lalu.

The Lord of the Rings: Kembalinya Raja Ulasan

mydvdtrader – Serial film ini luar biasa bagus, yang tentu saja, sebagian, mengapa Electronic Arts, perusahaan yang merebut hak untuk memproduksi game berdasarkan film-film ini, akan habis-habisan untuk adaptasi game-nya. Game Return of the King yang baru mengikuti jejak game aksi hack-and-slash tahun lalu, The Two Towers, tetapi mengambil puncak demam di mana The Two Towers tinggalkan dan secara keseluruhan jauh lebih baik.

Ini masih merupakan game aksi yang relatif sederhana dan pendek, tetapi sistem pertarungan yang solid, beberapa level yang sangat intens dan sinematik, ekstra keren yang akan dinikmati penggemar film, dan opsi untuk bermain kooperatif dengan teman semuanya ditambahkan untuk membuat The Kembalinya Raja yang pantas mendapatkan namanya.

Baca Juga : Review Film Crash Landing On You

Game The Two Towers tahun lalu menyertakan urutan berdasarkan The Fellowship of the Ring serta sekuelnya. The Return of the King serupa dan dimulai, secara harfiah, dengan pertempuran klimaks Helm’s Deep dari The Two Towers. Seolah-olah untuk memastikan Anda mendapatkan kesan pertama yang luar biasa, level pertama dimulai secara otomatis saat Anda pertama kali memuat game setelah cutscene pengantar singkat yang mengatur panggung untuk kedatangan penyihir Gandalf saat fajar menyingsing bersama para Penunggang Rohan.

Para pembela Helm’s Deep sedang dikuasai oleh kekuatan jahat Sauron, tetapi intervensi Gandalf yang tepat waktu mengubah momentum pertempuran demi kekuatan kebaikan, membuat pasukan Sauron mundur sepenuhnya. Sebagai Gandalf, Anda akan menghancurkan legiun uruk-hai yang jahat, memanjat dinding kastil untuk membantu Aragorn, Legolas, dan Gimli, dan menghancurkan jalur suplai musuh, sementara perang terjadi di sekitar Anda.

Level pertama ini dengan tepat menangkap kekacauan dan ritme pertempuran yang hingar-bingar dari The Two Towers, dan, selain fakta bahwa Anda tidak bisa benar-benar kalah di sini, itu setara dengan kursus di The Return of the King: Semua level dalam gim ini sama spektakulernya dengan paniknya.

Setelah Anda memenangkan pertempuran Helm’s Deep, Anda akan disajikan dengan layar pemilihan panggung yang dibuat dengan baik, dari mana Anda juga dapat mengakses berbagai fitur bonus permainan, saat Anda membukanya. Permainan ini terutama terdiri dari tiga set level, yang dimodelkan setelah jalur terpisah yang diambil dalam The Return of the King oleh Gandalf, Aragorn, dan Frodo, pembawa cincin. “Jalan penyihir” dan “jalur hobbit” lebih pendek dari “jalur raja” Aragon, tetapi untuk menyelesaikan jalan Aragorn, Anda harus menyelesaikan dua lainnya terlebih dahulu.

Struktur ini dengan tepat mencerminkan bagaimana karakter-karakter ini dipaksa untuk berpisah di The Return of the King, tetapi juga mencerminkan bagaimana upaya mereka untuk tujuan bersama: penghancuran Cincin Satu dan, dengan itu, penghapusan Sauron, jenderalnya, Saruman, dan pasukan menakutkan mereka. Masing-masing dari tiga jalur dapat dicoba dalam urutan apa pun, tetapi, seperti yang Anda harapkan, Anda harus menyelesaikan misi setiap jalur secara berurutan.

Juga seperti yang Anda harapkan, The Return of the King mengungkapkan banyak plot film yang akan datang, meskipun tanpa terlalu spesifik. Alur cerita gim itu sendiri sebenarnya cukup terputus-putus dan mengasumsikan keakraban pemain dengan materi. Artinya, jika Anda tidak tahu apa-apa tentang kisah The Return of the King, maka kisah permainannya mungkin sulit untuk diikuti, meskipun Anda masih akan mendapatkan intinya.

Banyak orang pada dasarnya sudah tahu bagaimana cerita ini berakhir setelah membaca trilogi novel Tolkien, tetapi jika Anda tidak ingin ada aspek film yang dimanjakan untuk Anda, sebaiknya tunda pemutaran The Return of the King sampai setelah Anda melihat filmnya. Untuk apa nilainya, The Return of the King sebenarnya menyertakan sangat sedikit urutan video dari film yang menjadi dasarnya.Dua Menara .

The Return of the King mencakup berbagai karakter yang dapat dimainkan. Di jalur raja, Anda akan dapat memilih dari Aragorn si penjaga hutan, Legolas si pemanah, atau Gimli si kurcaci. Anda akan bermain sebagai Gandalf di jalur penyihir, tetapi alih-alih bermain sebagai Frodo di jalur hobbit, Anda sebenarnya akan mengendalikan teman setianya, Samwise.

Bahkan jika Anda memainkan game Two Towers yang serupa, Anda mungkin mengharapkan masing-masing karakter yang berbeda ini memiliki repertoar gerakan yang sangat berbeda, atau Anda mungkin berharap bahwa masing-masing membutuhkan taktik yang sangat berbeda, tetapi sebenarnya tidak demikian. Sementara kecepatan dan gaya serangan tebasan masing-masing karakter agak berbeda, masing-masing memiliki kekuatan yang sebanding dan mampu menahan serangannya sendiri.

Orang-orang puritan mungkin merasa sedikit konyol bahwa Sam yang kecil bisa membunuh legiun uruk-hai seperti prajurit berpengalaman seperti Gimli dan bahwa serangan jarak jauh dari pemanah ahli Legolas tidak benar-benar lebih cepat atau lebih baik, dalam praktiknya, daripada karakter lainnya.

Namun, untuk tujuan gameplay, kesamaan ini baik-baik saja. Mereka pada dasarnya berarti bahwa Anda dapat berkonsentrasi untuk menguasai sistem menangkis dan kombo permainan daripada mempelajari kembali kontrol untuk setiap karakter permainan.

Seperti di The Two Towers, aksi di The Return of the King memberi penghargaan kepada pemain karena berhasil menebas musuh mereka dengan cepat secara berurutan. Kontrol untuk semua karakter identik: Anda dapat melakukan serangan cepat, serangan sengit, serangan fisik untuk menjatuhkan lawan atau menjatuhkan mereka, gerakan membunuh untuk mengalahkan lawan yang telah jatuh, serangan jarak jauh untuk menembak musuh atau target lain dari jauh , dan menangkis gerakan untuk menangkis serangan musuh.

Anda juga dapat menggunakan objek tertentu di lingkungan, seperti tombak, ketapel, obor, dan kait gerbang. Beberapa karakter memiliki kemampuan yang unik. Misalnya, Sam dapat menggunakan jubah magisnya untuk menghilang sementara dari pandangan musuh, sedangkan Gandalf dapat membuat penghalang pertahanan di sekitarnya. Ini bukan keterampilan penting dan jangan benar-benar mengubah cara karakter ini bermain, tetapi mereka membantu memberikan beberapa perbedaan.

Lebih penting lagi, seperti di The Two Towers, karakter Anda mendapatkan level pengalaman saat mereka bertarung, yang memberi mereka akses ke kombo baru dan peningkatan kemampuan lainnya yang dapat dibeli di antara level dengan menggunakan poin pengalaman yang telah Anda kumpulkan. Semakin efisien Anda bertarung, semakin banyak poin pengalaman yang Anda peroleh, yang merupakan sistem bagus yang mendorong Anda untuk melakukan lebih dari sekadar menekan tombol serangan.

Yang baru di The Return of the King adalah “fellowship upgrade”, yang merupakan opsi untuk menghabiskan lebih banyak poin pengalaman untuk membuka kunci kombo atau kemampuan lain untuk digunakan tidak hanya dengan karakter yang sedang Anda mainkan tetapi dengan semua karakter yang dapat dipilih disediakan mereka memiliki tingkat yang cukup. Dengan cara ini, ketika Anda bermain sebagai karakter berlevel lebih rendah di jalur lain dalam permainan, segera setelah mereka naik level selama pertempuran, Anda akan dapat mulai menggunakan kemampuan yang telah Anda buka kuncinya.

Sebagian besar kombo yang tidak dapat dibuka dan kemampuan lain dalam permainan dapat dibeli untuk seluruh persekutuan, dan The Return of the King menawarkan keterampilan tingkat yang lebih tinggi daripada yang dilakukan The Two Towers, yang memberi Anda sedikit lebih banyak insentif untuk terus bermain setelah Anda’ telah menyelesaikan misi utama. Juga, setelah Anda menyelesaikan permainan,

Pada intinya, pertarungan di The Return of the King sederhana saja. Satu tangkapan adalah bahwa musuh yang membawa perisai akan secara otomatis menangkis serangan cepat Anda, tetapi serangan sengit Anda akan menghancurkan perisai ini. AI musuh menampilkan pertunjukan yang meyakinkan, karena banyak misi akan menempatkan karakter Anda dan sekutunya di tengah pertempuran sengit di mana pertempuran terjadi di mana-mana.

Musuh yang telah memperhatikan Anda akan cenderung menyerang dengan serangan, lalu menari-nari dan sesekali menusuk Anda lagi. Musuh juga akan melakukan pekerjaan yang baik untuk mengelilingi Anda saat mereka menyerbu dari segala arah. Jika Anda menyerang pada saat yang sama sebagai lawan, tak satu pun dari Anda terluka, jadi itu sama dengan menangkis pukulan. Menangkis tidak memerlukan waktu nyata. Terus menekan tombol menangkis dan serangan frontal tidak akan pernah menembus pertahanan Anda.

Gerakan balasan ini secara otomatis menempatkan Anda dalam “mode sempurna”, keadaan sementara di mana Anda akan mendapatkan pengalaman maksimal setiap kali Anda membunuh musuh. Menggunakan kombo berulang kali sambil menghindari terkena juga akan menempatkan Anda di zona ini. Gim ini juga tidak menghukum Anda karena menggunakan kombo yang sama berulang kali.

Faktanya, beberapa kombo paling awal yang Anda peroleh juga merupakan beberapa yang paling berguna, dan meskipun efek dari setiap kombo sedikit berbeda untuk setiap karakter, kombo itu sendiri dilakukan dengan menggunakan urutan tombol yang sama. Anda akan menerima kerusakan cukup sering di tingkat permainan, tetapi musuh kadang-kadang akan menjatuhkan ramuan kesehatan, yang langsung memulihkan sebagian dari hidup Anda dan membuat Anda terus maju. Gameplay inti The Return of the King memiliki kedalaman yang cukup untuk menarik, dan itu’

Desain level benar-benar yang membuat game ini sangat seru untuk dimainkan, setidaknya sekali. Setiap level secara efektif menyampaikan nuansa kacau dan skala epik dari urutan pertempuran yang luar biasa dari The Lord of the Ringsfilm. Jumlah musuh mencapai ratusan, dan suara peperangan terus memenuhi udara.

Ledakan besar-besaran, tembok yang runtuh, dan rasa bahaya yang konstan bergabung untuk membuat Anda merasa seperti Anda benar-benar ada di tengah pertempuran yang tampaknya tanpa harapan ini. Levelnya hampir sepenuhnya linier, dan perspektif kamera secara otomatis melacak Anda untuk memberikan sudut pandang yang ideal untuk aksi tanpa henti.

Terkadang Anda akan menemukan diri Anda berkelahi dari sudut yang canggung, seperti dari terlalu jauh ke latar belakang, tetapi ini jarang menjadi masalah. Dengan mudah, karakter yang berdiri di antara Anda dan sudut kamera (seperti saat kamera dimiringkan lebih dekat ke permukaan tanah) akan menjadi semi-transparan, memastikan bahwa Anda hampir tidak pernah melupakan di mana Anda berdiri.

Level-levelnya sepenuhnya dan ditulis dengan cermat dan dimainkan dengan cara yang hampir sama setiap saat. Itu mengurangi nilai replay game, tetapi juga memberi Anda pengetahuan untuk mengetahui apa yang diharapkan saat Anda mencoba lagi beberapa urutan yang lebih sulit. Beberapa level memiliki satu atau lebih pos pemeriksaan, di mana Anda dapat memulai kembali jika Anda kehilangan semua kesehatan Anda atau gagal dalam misi Anda, tetapi level lain memaksa Anda untuk memulai dari awal.

Pada pengaturan kesulitan normal, banyak level dalam gim ini sangat menantang, karena Anda akan sering berpacu dengan waktu atau mencoba mempertahankan karakter lain daripada hanya mencoba membela diri. Untungnya, pemain yang lebih kasual memiliki opsi untuk beralih ke pengaturan kesulitan yang mudah, tetapi ada juga mode keras. Bagaimanapun, permainannya tidak terlalu sulit, tapi,

Banyak pemain berharap The Two Towers menawarkan mode multipemain kooperatif, terutama karena Anda sering menemukan diri Anda bertarung bersama sekutu yang dikendalikan komputer. The Return of the King menyediakan opsi ini, dan ini berfungsi sebaik yang diharapkan. Tantangannya meningkat untuk membuatnya bernilai untuk dua pemain, dan, meskipun tidak banyak taktik baru yang dapat ditemukan dalam versi permainan dua pemain, masih menghibur untuk melalui rangkaian aksi yang sering kali luar biasa ini. dengan seorang teman.

Mode co-op mungkin yang paling tidak praktis di PC, di mana Anda ingin satu pemain menggunakan gamepad dan yang lainnya menggunakan kontrol keyboard/mouse default (yang berfungsi sebaik kontrol gamepad pada semua versi lainnya) .

Sementara itu, game versi PlayStation 2 secara unik menawarkan kemampuan untuk memainkan mode co-op online dan juga mendukung komunikasi suara menggunakan headset USB. Sayangnya, versi PC tidak memiliki dukungan online, tetapi mode co-op The Return of the King lebih baik dimainkan dengan teman daripada dengan orang asing melalui Internet.

Juga perlu diperhatikan, versi GameCube mendukung konektivitas Game Boy Advance dengan versi GBA dari The Return of the King, yang hanya digunakan untuk mentransfer sejumlah kecil poin pengalaman antar karakter.

The Return of the King terlihat cukup mengesankan, dan setiap versi gim ini terlihat sama bagusnya. Versi Xbox, secara keseluruhan, terlihat terbaik dan menawarkan visual paling tajam dan frame rate paling halus dan konsisten. Versi GameCube serupa, tetapi frekuensi gambarnya lebih rentan terhadap fluktuasi. Versi PlayStation 2 tentu saja tidak bungkuk, dan, meskipun visualnya tidak terlihat setajam versi Xbox dan GameCube, ia berjalan cukup lancar dan menawarkan efek khusus yang sama hebatnya.

Versi PC juga tampak hebat, tetapi yang terbaik diperlukan untuk membuat gim ini terlihat terbaik. Anda mungkin perlu menjalankan game pada resolusi yang lebih rendah dari biasanya agar aksi bergerak pada kecepatan bingkai yang dapat diterima. Masalah kecepatan bingkai memang memengaruhi setiap versi game, hingga tingkat yang berbeda-beda, dan tidak ada model karakter untuk karakter utama yang terlihat begitu luar biasa.

Mereka lebih sesuai dengan rekan-rekan sinematik mereka daripada game sebelumnya, tetapi mereka masih terlihat cukup datar. Semua aspek lain dari grafis The Return of the King luar biasa. Pemandangan, warna, dan efek khusus semuanya meniru tampilan film dengan sempurna. Kesederhanaan relatif dari model karakter memungkinkan banyak karakter ditampilkan di layar sekaligus, untuk efek dramatis. Video full-motion juga berkualitas sangat tinggi. dan efek khusus semuanya meniru tampilan film dengan sempurna.

Kesederhanaan relatif dari model karakter memungkinkan banyak karakter ditampilkan di layar sekaligus, untuk efek dramatis. Video full-motion juga berkualitas sangat tinggi. dan efek khusus semuanya meniru tampilan film dengan sempurna. Kesederhanaan relatif dari model karakter memungkinkan banyak karakter ditampilkan di layar sekaligus, untuk efek dramatis. Video full-motion juga berkualitas sangat tinggi.

Audio gim ini bahkan lebih efektif daripada grafis dalam menyampaikan intensitas aksi. Ian McKellan, sebagai Gandalf, memberikan narasi asli untuk permainan dan memberikan sentuhan yang benar-benar otentik pada prosesnya.

Suara gigitan dari aktor lain juga digunakan untuk efek yang baik. Tema Lord of the Rings yang sekarang dikenal meraung penuh kemenangan, seringkali selama pertempuran, tetapi efek ambien pertempuran, bersama dengan suara orc membelah senjata dan baju besi dan daging uruk-hai, adalah bagian terbaik dari audio.

Seperti di film-filmnya, tidak ada kekerasan grafis yang nyata dalam The Return of the King, tetapi suaranya, dikombinasikan dengan beberapa animasi yang tampak lebih jahat (kebanyakan untuk gerakan membunuh), membuat pertempuran ini jauh dari tenang.

The Lord of the Rings: The Return of the King menampilkan aksi sinematik serba cepat dengan banyak daya tarik pick-up-and-play. Ini menangkap pemandangan dan suara film The Lord of the Rings dan menawarkan banyak tambahan bergaya DVD untuk penggemar film. Dengan kelebihannya sendiri, ini bukan permainan yang terlalu panjang atau rumit, jadi Anda harus bisa menyelesaikan sebagian besar kontennya di akhir pekan. Namun, ini adalah pengalaman hebat selama ini berlangsung, dan penggemar Lord of the Rings akan ingin mempertahankan yang satu ini untuk anak cucu. Itu adil untuk film-film yang mengilhaminya dan itu bukan prestasi kecil.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (6998498)
Genre: Film, informasi

Film Terkait