Review Film: The Fault in Our Stars

Review Film: The Fault in Our Stars – The Fault in Our Stars merupakan sebuah film romansa dewasa Amerika tahun 2014 yang disutradarai oleh Josh Boone, berdasarkan novel tahun 2012 dengan judul yang sama karya John Green. Film ini diperankan oleh Shailene Woodley dan Ansel Elgort; dengan Laura Dern, Nat Wolff, Sam Trammell, dan Willem Dafoe memainkan peran pendukung.

Review Film: The Fault in Our Stars

mydvdtrader – Pengembangan The Fault in Our Stars dimulai pada Januari 2012 ketika Fox 2000, sebuah divisi dari 20th Century Fox, memilih hak untuk mengadaptasi novel tersebut menjadi film fitur. Fotografi utama dimulai pada 26 Agustus 2013, di Pittsburgh, Pennsylvania, dengan beberapa hari tambahan di Amsterdam, Belanda, sebelum berakhir pada 16 Oktober 2013. Pittsburgh menggandakan untuk semua adegan yang berlatar Indianapolis, Indiana, latar novel, serta untuk beberapa adegan interior yang berlatar di Amsterdam.

Melansir wikipedia, The Fault in Our Stars ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Seattle pada 16 Mei 2014, dan dirilis di Amerika Serikat pada 6 Juni 2014, oleh 20th Century Fox. Film ini secara umum mendapat ulasan positif dari para kritikus, dengan pujian diberikan kepada penampilan dan chemistry Woodley dan Elgort, serta skenarionya. Film ini menjadi nomor satu di box office selama akhir pekan pembukaannya dan meraup lebih dari $307 juta di seluruh dunia dengan anggaran $12 juta. Film ini dirilis dalam bentuk Blu-ray dan DVD pada 16 September 2014, dan meraup lebih dari $42 juta dari total penjualan video domestik.

Baca juga : Review Film The Eight Hundred

Plot

Hazel Grace Lancaster adalah seorang remaja, yang tinggal di pinggiran kota Indianapolis, yang mengidap kanker tiroid yang sudah menyebar ke paru-parunya. Percaya dia depresi, ibunya Frannie mendesaknya untuk menghadiri kelompok pendukung pasien kanker mingguan. Keduanya terikat pada hobi mereka dan setuju untuk membaca buku favorit masing-masing.

Gus memberikan Hazel Counter Insurgence, sementara Hazel merekomendasikan An Imperial Affliction, sebuah novel tentang seorang gadis yang terkena kanker bernama Anna yang paralel dengan pengalamannya sendiri, tetapi memiliki akhir yang tiba-tiba. Penulisnya, Peter Van Houten, mundur ke Amsterdam setelah novel tersebut diterbitkan dan tidak pernah terdengar kabarnya sejak itu.

Beberapa minggu kemudian, Gus memberi tahu Hazel bahwa dia telah melacak asisten Van Houten, Lidewij, dan telah berkorespondensi dengan Van Houten melalui email. Van Houten menjelaskan bahwa dia hanya bersedia menjawab pertanyaan mereka secara langsung. Gus setelah itu mengejutkan Hazel dengan tiket ke Amsterdam, yang diperoleh dari Make-A-Wish Foundation. Setelah kemunduran medis, dokter Hazel akhirnya mengizinkan perjalanan tersebut.

Hazel dan Gus tiba di Amsterdam dan Gus menyatakan cintanya pada Hazel saat makan malam romantis yang disponsori oleh Van Houten. Sore berikutnya, mereka pergi ke rumah Van Houten, tetapi terkejut mengetahui bahwa dia adalah seorang pecandu alkohol yang kejam. Para remaja pergi, benar-benar putus asa. Keesokan harinya, Gus memberi tahu Hazel bahwa kankernya telah kembali, menyebar ke seluruh tubuhnya, dan sekarang menjadi terminal. Hazel patah hati, tapi penuh harapan.

Setelah mereka kembali ke Indianapolis, kesehatan Gus terus memburuk. Gus mengundang Hazel dan sahabatnya Isaac ke pra-pemakamannya, di mana mereka menyampaikan eulogi yang telah mereka berdua persiapkan. Hazel mengatakan kepadanya bahwa ia tidak akan mengubah waktu singkat mereka bersama untuk apa pun. Gus meninggal delapan hari kemudian.

Van Houten menghadiri pemakamannya, mengungkapkan bahwa Gus telah menuntut dia melakukannya. Van Houten menarangkan pada Hazel kalau An Imperial Affliction didasarkan pada putrinya sendiri, Anna, yang meninggal karena leukemia pada usia muda. Dia memberi Hazel selembar kertas, yang awalnya dia buang, tetapi kemudian diambil setelah percakapan dengan Isaac mengungkapkan bahwa kertas itu adalah surat dari Gus, bukan Van Houten – yang pertama telah meminta bantuan Van Houten untuk menulis pidato untuk Hazel .

Hazel membaca surat itu, di mana Gus menerima takdirnya dan menyatakan cintanya pada Hazel. Itu diakhiri dengan, “Oke, Hazel Grace?” Saat Hazel menyelesaikan surat itu, dia berbaring telentang di halaman rumputnya dan menatap bintang-bintang, menjawab, “Oke.”

Pra-produksi

Pada tanggal 31 Januari 2012, diumumkan bahwa Fox 2000, sebuah divisi dari 20th Century Fox, telah memilih hak untuk mengadaptasi novel John Green The Fault in Our Stars untuk sebuah film fitur. Wyck Godfrey dan Marty Bowen akan memproduksi film tersebut dengan perusahaan produksi mereka, Temple Hill Entertainment.

Stephen Chbosky, yang menyutradarai The Perks of Being a Wallflower (juga difilmkan di Pittsburgh), sedang dalam pembicaraan untuk mengarahkan film tersebut tetapi menolaknya karena kemiripannya dengan Perks. Pada 19 Februari 2013, Josh Boone dipekerjakan sebagai sutradara; Scott Neustadter dan Michael H. Weber dipekerjakan untuk mengadaptasi novel tersebut menjadi sebuah skenario—adaptasi kedua mereka untuk Fox, setelah Rosaline.

Casting

Pada 19 Maret 2013, Entertainment Weekly mengumumkan bahwa Shailene Woodley akan memerankan Hazel Grace Lancaster. Sutradara Josh Boone berkata, “Kami membaca hampir 150 aktris untuk peran tersebut, dan saya melihat sekitar 50 di antaranya. Dalam sepuluh atau lima belas detik setelah audisi Shailene, saya tahu dia adalah Hazel. Dia mengangkat halaman naskahnya dan hanya matanya yang menatap. mengintip mereka.” Pada 10 Mei 2013, Ansel Elgort berperan sebagai kekasih Hazel, Augustus Waters.

Pada 23 Juli, Laura Dern berperan sebagai ibu Hazel, Frannie Lancaster, dan Nat Wolff sebagai Issac, sahabat Augustus. Wolff mengatakan kepada HuffPost Live, “Ini mengasyikkan, saya merasa sangat beruntung. Fakta bahwa saya bisa bekerja dengan orang-orang super berbakat ini—maksud saya, itulah sebagian alasan mengapa, saya bagus dalam film, itulah alasannya.”

Pada tanggal 14 Agustus, Sam Trammell berperan sebagai ayah Hazel Michael Lancaster, dan pada tanggal 28 Agustus, penulis John Green mengumumkan bahwa Mike Birbiglia akan memerankan Patrick. Pada 6 September, dia mentweet bahwa Willem Dafoe akan memerankan Peter van Houten.

Sebelum pengumuman ini, penulis John Green telah men-tweet bahwa dia akan senang jika Mae Whitman memainkan Hazel, dan pada Februari 2013, ada spekulasi bahwa Shailene Woodley dan Hailee Steinfeld termasuk di antara mereka yang dipertimbangkan untuk peran utama.

John Green memfilmkan penampilan cameo; adegannya dipotong dari film tetapi disertakan dalam bagian adegan yang dihapus dari rilis DVD dan Blu-ray film. Dalam adegan yang dipotong, Green memerankan ayah dari seorang gadis muda yang bertanya tentang kanula Hazel saat berada di bandara. Green berkata, “Mereka memotong [adegan] karena itu sama sekali tidak perlu untuk film-slash-aku sangat buruk.”

Baca juga : Review Film Jaws: Film Terbaik Steven Spielberg

Release

The Fault in Our Stars ditayangkan perdana kepada 300 tamu di Ziegfeld Theatre di New York City pada 2 Juni 2014. Pada pemutaran perdana, Green berkata: “Saya tidak ingin menjualnya, karena Hollywood payah dalam membuat film yang tidak sentimental tentang penyakit. Film ini dirilis pada 6 Juni 2014. Setelah pemutaran perdana di New York, Evangeline Earl, seorang siswa, mengumumkan bahwa buku Green, yang diadaptasi dari film tersebut, telah diilhami oleh saudara perempuannya Esther Earl, yang juga pernah menjadi penulis. Esther menderita kanker tiroid dan meninggal pada tahun 2010.

Evangeline mengatakan Esther telah bertemu Green di LeakyCon, sebuah konvensi Harry Potter yang diadakan di Boston pada tahun 2009. Green berkata, “Saya tidak akan pernah bisa menulis The Fault in Our Stars tanpa mengenal Esther. Setiap kata tentang itu buku tergantung padanya. Green mengatakan dia menggunakan kata “oke” dalam buku dan film karena Hazel dan Augustus menggunakannya untuk mengekspresikan cinta mereka satu sama lain.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (7017134)
Genre: Film

Film Terkait