Review Film Nomadland Yang Rilis Tahun 2021

Review Film Nomadland Yang Rilis Tahun 2021 – Chloé Zhao’s Nomadland adalah hibrida dokumenter yang benar-benar terinspirasi, seperti fitur sebelumnya The Rider .

Review Film Nomadland Yang Rilis Tahun 2021

mydvdtrader – Ini adalah film yang lembut, penuh kasih, dan mempertanyakan tentang jiwa Amerika. Dengan seni dan keanggunan, Zhao melipat non-profesional menjadi cerita imajiner yang dibangun di sekitar wanita paruh baya yang ceria, banyak akal, yang diperankan oleh Frances McDormand .

Dikutip dari theguardian, Penampilan yang tenang dan tidak menonjolkan diri ini mungkin merupakan yang terbaik dalam karirnya sejauh ini.

Nomadland adalah tentang sebuah fenomena baru: Amerika 60- dan 70-an generasi yang masa depan ekonominya hancur oleh kecelakaan 2008. Mereka adalah pejuang kelas menengah berambut abu-abu yang direduksi menjadi kemiskinan yang tidak mampu pensiun tetapi tidak mampu bekerja sambil mempertahankan rumah.

Baca juga : Review Trailer Film Venom 2 2021

Jadi mereka telah menjadi nomaden, suku Amerika baru yang menjelajahi negara dengan mobil van tempat mereka tidur, mencari pekerjaan musiman di bar, restoran, dan – dalam film ini – di gudang Amazon raksasa di Nevada, yang menggantikan pertanian pekerjaan yang dicari oleh pekerja keliling dalam cerita seperti The Grapes of Wrath. Zhao bahkan diizinkan untuk membuat film di dalam salah satu katedral industri jasa Amazon yang menakutkan.

Film ini menunjukkan kepada Anda bahwa, bersama dengan kesulitan dan sakit hati, ada juga ketenangan dalam cara hidup ini, bahkan semacam euforia – tanpa beban rumah dan harta benda Anda dapat memiliki kebebasan yang mulia dan sangat Amerika dalam kehilangan. tradisi Emerson dan Twain. Tapi apa yang terjadi jika van Anda – atau tubuh Anda – menunjukkan tanda-tanda runtuh?

Film ini terinspirasi oleh buku nonfiksi Jessica Bruder 2017, Nomadland: Surviving America in the Twenty-First Century , dan oleh pengembara radikal dan pemimpin anti-kapitalis Bob Wells , yang muncul sebagai dirinya sendiri dan memiliki pidato yang sangat menyentuh di akhir film.

McDormand berperan sebagai Fern, seorang janda dan mantan guru pengganti di Empire, Nevada – sebuah kota yang terhapus dari peta oleh penutupan pabrik – yang dipaksa untuk menumpuk beberapa harta benda ke dalam sebuah van lusuh dan pergi, sesuatu yang dia terima dengan tidak adanya sama sekali.

Sayang diri. Orang-orang yang dia temui di jalan, sebagian besar, adalah pengembara sejati yang memiliki kehadiran yang jelas di layar dan kepribadian McDormand yang sederhana dan dapat disamakan dengan mudah masuk ke dalam grup ini. Dalam beberapa hal, karakternya berfungsi sebagai pewawancara film, atau duta besar untuk dunia nyata. Zhao dan McDormand harus mengarahkan keberadaan fiksinya ke dalam kehidupan nyata mereka, dan mengarahkan hidup mereka ke dunia yang dibayangkan. McDormand adalah diplomat yang luar biasa untuk proses kreatif ini. Karakter fiksi lainnya adalah orang yang baik, jika maladroit, sesama pengembara-tramp (David Strathairn) yang naksir Fern.

Terkadang Nomadland terlihat seperti versi Mad Max yang sangat, sangat manis dan positif – sebuah film tentang AS pasca-apokaliptik di mana orang-orang yang mengendarai van dan truk hanyalah jiwa hippy-ish yang hanya ingin saling membantu. Saya menghabiskan beberapa menit dengan cemas di sana-sini menunggu apa yang saya anggap sebagai serangan tak terelakkan oleh Malaikat Neraka yang kejam atau materialis yang sinis, tetapi itu tidak pernah terjadi. Dan dalam beberapa hal ini bukanlah sebuah pascakiamat: para pengembara mendapatkan pekerjaan dan hidup mereka memiliki semacam tujuan, bahkan seorang bangsawan. Adik Fern membandingkan mereka dengan para perintis Amerika. Kadang-kadang, film ini terlihat seperti tur ke planet yang sepi, terutama ketika dia pergi ke taman nasional Badlands di South Dakota, di mana ada juga pekerjaan perdagangan turis yang bisa didapat. Namun para perantau tidak sendirian. Mereka saling memiliki,dan hubungan mereka dengan dunia non-nomaden jauh dari permusuhan.

Zhao mungkin telah mengambil beberapa inspirasi dari film-film seperti Wanda (1970) karya Barbara Loden atau Days of Heaven (1978) karya Terrence Malick , dengan dunia hard-scrabble mereka. Perbedaan penting adalah bahwa filmnya tidak dibentuk secara terarah oleh narasi – yaitu, narasi menuju bencana – dengan cara biasa, meskipun ada perkembangan plot penting mengenai hubungan Fern dengan pelamarnya yang pemalu.

Baca juga : Review Drama Korea Vincenzo

Ini lebih merupakan potret kelompok dan potret zaman, dibawakan dengan kecerdasan dan gaya yang luar biasa. Bisa dibilang itu tidak cukup marah tentang kekuatan ekonomi yang menyebabkan semua ini tetapi masih terlihat sangat terus terang. Ada kehebatan nyata dalam pembuatan film Chloé Zhao.

Nomadland dirilis di Inggris pada 30 April di Disney+ dan pada 17 Mei di bioskop.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (9201921)
Genre: Film, Movie

Film Terkait