Review Film Alladin Remake

Review Film Alladin Remake – Remake Alladin untungnya mengatasi sebagian besar beban budayanya tetapi kehilangan kegembiraan pendahulunya.

Review Film Alladin Remake

mydvdtrader – Bagaimana Anda memecahkan masalah seperti Aladdin ? Remake live-action Disney yang dipertanyakan dari film animasinya yang terkenal pada tahun 1992, yang akhirnya tayang di bioskop pada 24 Mei, telah dirundung kontroversi dan skeptisisme sejak sebelum produksi dimulai.

Sutradara Guy Ritchie, yang dikenal dengan komedi aksi tetapi bukan musikal, sepertinya pilihan yang tidak mungkin untuk mengarahkan cerita, terutama mengingat nuansa budaya yang rumit yang terlibat. Casting Will Smith sebagai jin biru jarang juga mengangkat banyak alis.

Tapi yang lebih penting, film tahun 1992 Aladdin tampaknya menjadi kandidat yang sama sekali tidak cocok untuk serial remake live-action Disney. Ada terlalu banyak tentang film aslinya yang seperti kilat dalam botol, tidak mungkin untuk dibuat ulang. Efek animasi 2D film 1992, yang pada saat itu canggih dan mempesona, sekarang sebagian besar sudah ketinggalan zaman.

Animasi 2D adalah gaya yang sekarat, dan efek komputer yang tampak sangat canggih 27 tahun yang lalu sekarang terlihat sangat ketinggalan zaman. Ketergantungannya pada keterampilan improvisasi jenius Robin Williams menyebabkan skenarionya yang cerdas dan sedikit manic, yang benar- benar dirombak dan ditulis ulang secara hingar-bingar di bawah batasan waktu yang ketat, tidak berbeda dengan masa masa sulit yang sering dilakukan oleh pengembang video game hari ini.

Lalu ada hadiah kolaboratif dari penulis musik Disney, komposer Alan Menken dan penulis lirik Howard Ashman. Ashman awalnya menawarkan film tersebut ke Disney, tetapi meninggal selama pengembangannya; Menken menyumbang skor untuk film baru tetapi hanya satu lagu baru, dengan lirik oleh duo penulis lagu Benj Pasek dan Justin Paul.

Tetapi urutan musik yang mengerikan, CGI yang tidak bersemangat, dan pengekangan kreatif dan emosional yang aneh yang meresapi film sering membuat Aladdin asli Disney menjadi versi karton itu sendiri. Hasilnya adalah sebuah film yang terbagi menjadi dua entitas yang sama sekali berbeda. Salah satunya cukup lucu: rom-com yang menyenangkan, dengan Aladdin Massoud dan Jasmine Naomi Scott sebagai anak-anak manis yang sedang jatuh cinta. Yang lainnya adalah musikal yang benar-benar jelek, dipimpin oleh Will Smith yang lumpuh. Kedua bagian ini tidak pernah sepenuhnya menyatu.

Baca Juga : Review Film Tinker Bell

Remake Aladdin ini memiliki banyak hal yang harus diatasi, dan setidaknya ada upaya

Sangat penting untuk mengakui masuk ke remake Aladdin bahwa, untuk semua film 1992 adalah karya musik animasi yang menyenangkan dan lucu, itu juga menetes dalam Orientalisme dan penggambaran rasis yang berbahaya dari budaya Arab. Dalam Aladdin asli, Jasmine adalah seorang putri yang tertekan yang tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan kemerdekaan yang cukup untuk menikah karena cinta daripada kepentingan politik, yang membuatnya sangat berkembang untuk saat itu tetapi tampaknya membatasi tanpa harapan sekarang.

Ayahnya, sultan, adalah anak laki-laki yang suka mengoceh dan mudah diarahkan. Warga Agrabah sering digambarkan sebagai pengguna pedang biadab dan penari perut seksual. Lagu pembuka, “Arabian Nights,” awalnya berisi kalimat rasis yang konyol, “Mereka memotong telingamu jika mereka tidak menyukai wajahmu / Ini biadab, tapi hei, ini rumah.”

Jadi mudah untuk melihat mengapa eksekutif Disney mungkin merasa bahwa Aladdin layak diperbarui, jika hanya untuk menimpa banyak elemen bermasalahnya. Tapi remake khusus ini gagal sejak awal. Kelompok advokasi seperti Council on American-Islamic Relations menentang film tersebut sejak awal. Kontroversi casting menimbulkan keraguan lebih lanjut pada keseluruhan proyek, seperti halnya serangkaian foto promosi tak bernyawa dan klip yang baru-baru ini dirilis dari pertunjukan musik yang sangat lamban dari film, yang menampilkan jin baru Will Smith. Tak satu pun dari ini menjadi pertanda baik untuk film ini.

Namun, Ritchie dan rekan penulis skenarionya, yang sering menjadi kolaborator Tim Burton , John August , berusaha keras untuk menutupi kesalahan paling mencolok dari film sebelumnya. Di atas kertas, Ritchie’s Aladdin menawarkan beberapa perbaikan modern: Naskahnya sangat bagus untuk Jasmine, yang bukan lagi satu-satunya wanita di film itu dan sekarang memiliki ambisi politik jangka panjang.

Jin, yang terbaca sebagai budaya Arab, memiliki kehidupan pribadi dan mimpinya sendiri selain melarikan diri dari lampu. Aladdin dan Jasmine terikat karena tumbuh tanpa orang tua. Hot Jafar ( nama resminya , maaf, saya tidak membuat aturan) tidak hanya menginginkan kekuatan abstrak; dia juga ingin menginvasi beberapa negara tetangga, karena kenapa tidak.

Perubahan ini jelas dimaksudkan untuk memberi Aladdin kedalaman tambahan; dalam eksekusi, bagaimanapun, banyak dari detail ini tampak seperti sisipan yang dangkal. Istana sultan tampaknya merupakan campuran budaya Muslim dan Asia Selatan, mungkin karena Scott adalah keturunan Asia Selatan; urutan tariannya secara eksplisit beraroma Bollywood. Ini bisa menjadi kesempatan yang menarik untuk eksplorasi eksplisit tentang cara kedua budaya ini berinteraksi, tetapi film ini jarang masuk lebih dalam dari, eh, memberi Jasmine sebuah balada kekuatan feminis.

Sepanjang setengah jam pertama atau lebih Aladdin , saya mulai berpikir itu mungkin bisa menghasilkan kemenangan. Adegan pembuka, di mana kita bertemu Aladdin sebagai pencuri yang sangat bersih dan hidup di jalanan Agrabah, terungkap dalam sebuah klip. Meskipun tidak bisa mengguncang getaran rombongan teater komunitas lokal yang buru-buru berkumpul di panggung suara, itu tetap menyenangkan.

Kami dengan cepat diperkenalkan pada romansa pemula antara Aladdin dan Putri Jasmine yang menyamar, yang terikat pada pencurian kecil-kecilan dan orang tua yang meninggal saat melewati jalan-jalan dan melompat melintasi gedung saat mereka menghindari penangkapan oleh polisi jalanan Agrabah. Ini adalah jenis pertemuan lucu yang penuh warna yang tidak akan keluar dari tempatnya dalam film “musim panas cinta” Netflix, dan itu berhasil untuk saya. Bahkan, saya mungkin akan menonton rom-com itu beberapa kali dan me-reblog beberapa set GIF Tumblr cinta mereka.

Namun, di hampir semua waktu lainnya, film ini mengalami kelesuan yang tidak dapat dijelaskan. Filmografi Ritchie baru-baru ini, yang berasal dari Sherlock Holmes tahun 2009, telah menekankan kejenakaan latar depan yang lucu yang didukung oleh detail latar belakang yang kaya dan kecepatan yang kuat.

Tapi Aladdin sering bergerak lambat, hampir seolah-olah Ritchie memilih untuk membawa film itu berjalan-jalan santai, kontras dengan kecepatan tinggi pendahulunya. Ini berlaku tidak hanya untuk nomor musik, yang semuanya tampak melambat dalam tempo dan energi, tetapi juga urutan aksi besar antara Hot Jafar dan yang lainnya.

Menonton film itu, saya sering bertanya-tanya, sebenarnya, apakah aktor Hot Jafar Marwan Kenzari mengendalikan kecepatan adegan melalui penolakannya untuk mengubah karakternya menjadi penjahat yang kampy dan over-the-top. Jafar asli adalah lambang dari kiasan berbahaya dari penjahat Disney yang menjerit-jerit, fey, samar-samar homofobik Jafar Kenzari tenang, lugas, dan hampir tidak terpengaruh, kecuali untuk saat-saat tertentu ketika dia membiarkan rasa haus akan kekuasaan merembes.

Ini adalah interpretasi ulang yang memuaskan dari Jafar, tetapi pengendalian emosinya tampaknya menular. Ada seluruh adegan, terutama menjelang akhir, di mana karakter yang harus berjuang mati-matian untuk apa yang mereka inginkan malah berdiri diam dan dengan tenang merenungkan apa yang ingin mereka lakukan selanjutnya. Ini sebagian besar perilaku yang tidak dapat dijelaskan, dan menunjukkan betapa terlalu tenangnya arah Ritchie.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (1575851)
Genre: Film, informasi

Film Terkait