Review Children of the Corn

Review Children of the Corn – Children of the Corn (diiklankan sebagai Children of the Corn karya Stephen King ) adalah sebuahfilm horor rakyat supernatural Amerika 1984yang didasarkan pada cerita pendek Stephen King 1977 dengan nama yang sama.

Review Children of the Corn

mydvdtrader – Disutradarai oleh Fritz Kiersch , pemeran film ini terdiri dari Peter Horton , Linda Hamilton , John Franklin , Courtney Gains, Robby Kiger, Anne Marie McEvoy , Julie Maddalena , dan RG Armstrong. Terletak di kota pedesaan fiktif Gatlin, Nebraska , film ini menceritakan kisah entitas jahat yang disebut sebagai “Dia yang Berjalan di Belakang Baris” yang membujuk anak-anak kota untuk secara ritual membunuh semua orang dewasa kota, dan pasangan yang berkendara melintasi negeri, untuk memastikan panen jagung yang sukses.

Melansir wickedhorror, King menulis draf asli skenario, yang lebih berfokus pada karakter Burt dan Vicky dan lebih banyak menggambarkan sejarah tentang pemberontakan anak-anak di Gatlin. Naskah ini diabaikan demi skenario George Goldsmith, yang menampilkan lebih banyak kekerasan dan struktur naratif yang lebih konvensional. Syuting berlangsung terutama di Iowa , tetapi juga di California . Itu menelurkan waralaba film, dan telah mendapatkan pengikut kultus.

Baca juga : Review Film ‘The Divergent Series: Insurgent’

The Children of the Corn franchise telah menderita selama itu telah waralaba. Film pertama telah menjadi favorit kultus, tetapi jelas memiliki kekurangan yang nyata. Sekuelnya langsung mulai menurun, dengan beberapa entri bertahan dengan pesona B-Movie yang menyenangkan dan unik. Sebagian besar dari mereka jatuh ke dalam rasa kesamaan dan tak satu pun dari mereka benar-benar melakukan banyak hal dengan gagasan itu, selain mengulangi konsep umum.

Pada tahun 90-an, Dimension memperoleh properti tersebut dan mulai membuat sekuel video langsung ke kiri dan kanan. Itu cukup dijamin bahwa jika Anda mendapatkan Hellraiser baru , Anda akan mendapatkan Children of the Corn lainnya pada waktu yang bersamaan. Dan itu adalah tren yang luar biasa masih berlanjut hingga hari ini.

Pergi ke Runaway, saya ragu-ragu, saya akui. Bukan rahasia lagi bahwa waralaba telah melihat banyak kekecewaan dan yang terbaru sebelum yang satu ini, Genesis, adalah yang terburuk dari kelompok itu. Namun, setidaknya ada sedikit harapan, terutama ketika Jon Gulager diumumkan sebagai sutradara. Sulit untuk tidak mendengar namanya dikaitkan dengan Children of the Corn dan membayangkan seperti apa bentuknya.

Untungnya, itu sebenarnya terlihat cukup baik. Runaway, setidaknya, mendapat poin utama karena menjadi film pertama yang benar-benar melakukan sesuatu yang menarik dengan konsep ini. Ada panggilan balik ke aslinya, ke materi sumber. Ini terasa pada intinya seperti film Children of the Corn , tetapi pada saat yang sama berjalan ke arah yang sama sekali berbeda — tetapi yang sebenarnya merupakan pengambilan yang sangat cerdas untuk waralaba ini.

Runaway berurusan dengan seorang wanita yang pernah menjadi anggota kultus anak Gatlin, Nebraska. Dia adalah anak dari jagung, tetapi dia melarikan diri ketika dia hamil, membakar ladang dan meninggalkan rekan-rekan pemujanya untuk mati. Ini telah menghantuinya selama bertahun-tahun dan sekarang memiliki anak berusia tiga belas tahun. Hubungan antara keduanya sebenarnya menarik, mirip dengan Halloween H20 kecuali agak lebih tragis karena ini benar-benar anak yang seharusnya tidak merasa harus menjaga ibunya, dia harus pergi ke sekolah, dia seharusnya tidak menjadi tunawisma .

Salah satu hal yang paling membuat saya terkejut melihat sekuel ini adalah benar-benar melihat dampak dari gaya hidup ini. Bahkan jika itu perlu, itu memakan korban yang serius. Ruth adalah seorang ibu muda yang tidak selalu melakukan yang terbaik dan film ini tidak pernah takut untuk menghindarinya.

Banyak sekuel Children of the Corn sebenarnya ringan dalam pembunuhan dan aksi dan yang satu ini tidak terlalu berbeda. Satu-satunya perbedaan utama adalah drama karakter kali ini benar-benar menarik dan layak untuk diikuti.

Ketika anak-anak muncul, ada penghormatan besar untuk aslinya, seperti The Blue Man dan urutan yang secara serius menggemakan pembantaian restoran aslinya. Namun, untuk sebagian besar, ada satu gadis kecil yang menjadi pusat pembunuhan dan dia berbatasan dengan menyeramkan dan, yah, hanya ada di sana. Ini bervariasi dari adegan ke adegan.

Satu-satunya masalah nyata, terutama ketika menyangkut anak-anak itu sendiri, adalah bahwa film tersebut terlalu banyak jatuh ke dalam kiasan Dimensi era DTV dari “apakah ini halusinasi atau apakah ini benar-benar terjadi?” di babak kedua. Ini adalah masalah yang terkenal mengganggu sekuel Hellraiser juga. Sementara Runaway membuat halusinasi bertema anak-anak jarang terjadi di babak pertama untuk sepenuhnya membangun karakternya, hal-hal ini merajalela di babak kedua dan fitur secara keseluruhan akhirnya menderita karenanya.

Baca juga : Review Film: ‘Deep’

Namun, Gulager lebih dari kompeten sebagai sutradara dan membuat ini terlihat seperti film yang jauh lebih mahal daripada yang sebenarnya. Marci Miller, yang paling dikenal oleh penggemar horor untuk perannya dalam Most Likely to Die karya Anthony DiBlasi , benar-benar bersinar dalam momen karakter asli. Jake Ryan Scott menunjukkan janji sebagai putranya.

Secara keseluruhan, ini adalah film yang memiliki beberapa ide bagus meskipun tidak selalu berhasil. Ini benar-benar bersinar di saat-saat dramatisnya dan di atas semua itu layak mendapat pujian karena mencoba melakukan sesuatu yang benar-benar menarik dan inovatif dengan waralaba ini pada entri kesepuluhnya. Children of the Corn: Runaway sekarang tersedia di video rumahan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (7156529)
Genre: Film

Film Terkait