Mengapa ‘Emily In Paris’ Membuat Orang Jadi Gila

Mengapa ‘Emily In Paris’ Membuat Orang Jadi Gila – ” Emily in Paris ” memiliki cara untuk membuat penonton tergila-gila. Ada keluhan ketika musim pertama serial Netflix dinominasikan untuk komedi terbaik di Golden Globes dan di Emmy. Dan itu menyebabkan artikel New Yorker yang beredar luas yang menggambarkannya sebagai bagian dari tren yang meningkat dari “TV ambient,” menggambarkannya sebagai “artefak distopia kontemporer.” Tentu, menominasikan “Emily in Paris” sebagai salah satu acara terbaik di TV tampaknya sedikit berlebihan.

Mengapa ‘Emily In Paris’ Membuat Orang Jadi Gila

mydvdtrader – Tapi, karena musim kedua acara itu jatuh pada 22 Desember, begitu juga menggambarkannya sebagai yang terdepan dari setiap gerakan kontemporer, apalagi yang distopia. Televisi yang ada untuk dilihat secara ambien daripada terobsesi secara mendalam adalah sesuatu yang telah bersama kita sepanjang sejarah media; memang, baru-baru ini saja drama televisi mulai diperlakukan sebagai seni tingkat tinggi.

Dan begitulah di musim keduanya, “Emily in Paris” menyajikan lebih banyak hal yang sama, dan lebih banyak lagi sesuatu yang dapat dilakukan TV dengan baik: Hiburan menarik, dapat ditonton, gesekan rendah dalam pengaturan yang menyenangkan untuk dilihat. Itu bukan yang terbaik dari apapun. Tapi itu TV yang bagus.

Seperti yang diperankan oleh Lily Collins, Emily adalah semacam sandi: Dia ingin berada di Paris karena dia mencari cinta dan pengalaman baru, tetapi dia tampaknya menjalankan sedikit keinginannya sendiri, tersandung masuk dan keluar dari situasi.

Baca Juga :  Ulasan Flim Terminator 3: Bangkitnya Mesin

Kemenangannya di tempat kerja, di perusahaan pemasaran barang-barang mewah, dipandang dengan murah hati, kebetulan dilihat lebih realistis, sering kali sama sekali tidak disengaja. Ketika dia berbuat salah, tidak ada yang bisa marah padanya untuk waktu yang lama. Dan ketika dia mencetak kemenangan, itu dengan cepat ditiadakan saat rekan kerjanya beralih ke hal berikutnya.

Semuanya menambahkan hingga pertunjukan yang tidak terlalu otak atau menuntut, meluncur pada pesona pengaturannya dan alur cerita benturan budaya kuno. (Memang, dalam menggambarkan seorang Amerika yang kepercayaan dirinya yang cerah mengikis pertahanan orang-orang Eropa yang pengap, “Emily in Paris” kadang-kadang bisa bermain seperti distaff “Ted Lasso.”) Tapi menjadi ahli yang baik berarti sesuatu.

Dan kekurangan dari “Emily in Paris” penolakannya untuk terlibat dengan konsep tindakan yang memiliki konsekuensi, misalnya dapat dilihat sebagai hasil dari upaya tanpa henti untuk menunjukkan kepada kita setting menarik berikutnya, kesalahpahaman mengigau berikutnya. Ini adalah televisi yang benar-benar episodik, mementaskan situasi dan menyelesaikannya dengan sedikit perubahan jangka panjang yang dibuat seperti pada episode “The Simpsons.”

Semuanya menurut pemirsa ini sebagai penggunaan media yang sangat baik. Terkadang, seseorang ingin menonton “The Sopranos,” dan terkadang, sketsa dari kehidupan seorang wanita muda yang melintasi kota asing untuk mencari cinta akan berhasil dengan baik.

“Emily in Paris” pasti akan lebih kaya, kompleks, dan berlapis jika itu memberi Collins lebih banyak untuk dimainkan, atau memeriksa bentrokan antara nilai-nilai Amerikanya dan kecanggihan dunia lama yang agak sombong dari majikan Prancisnya secara lebih mendalam. Tetapi memegang hiburan yang luar biasa dengan standar seni yang hebat adalah resep untuk ketidakbahagiaan.

Yang tidak berarti bahwa setiap slop lama dapat dimaafkan selama itu menghibur seseorang. Tapi “Emily in Paris” menampilkan akting cerdas oleh Collins, menahan wajahnya agak kosong sebagai komentar tentang usia media sosial yang menurut saya acara itu tahu sedang dibuat.

Jika kehidupan Emily dalam mengejar suka Instagram adalah “dystopian”, acara ini menyadari hal ini; keacakan keberhasilannya di tempat kerja tampaknya merupakan komentar tentang ketidakteraturan kehidupan online.

Demikian pula, seri ini memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang penyerapan diri: kegagalan Emily untuk belajar bahasa Prancis atau membenamkan dirinya dalam budaya Prancis, momok para pembenci acara, diperlakukan secara kritis di musim baru ini.

Ke-Amerika-annya, desakannya pada sifatnya yang luar biasa, sering kali membantu Emily keluar, tetapi juga ditunjukkan, kadang-kadang, sebagai batasan inheren yang harus dia atasi. Dia dipaksa untuk menghadapi, dengan cara yang sesuai dengan komedi situasi, dirinya sendiri, semua dengan latar belakang ceria yang meringankan suasana hati.

Pengaturan yang bersemangat itu dapat dengan mudah dibaca karena semua yang terjadi dalam gambar. Dan mungkin fakta bahwa “Emily in Paris” dapat ditafsirkan dengan cara yang sangat berbeda sebagai salah satu TV terbaik, sebagai pertanda akhir zaman, atau sebagai pertunjukan bagus yang berhasil membangkitkan semangat dan tentang sesuatu menunjukkan bahwa ada beberapa seni dalam formula setelah semua.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (2351182)
Genre: Film, informasi, Movie

Film Terkait