Film Musikal Yang Akan Datang Pada Tahun 2021

Film Musikal Yang Akan Datang Pada Tahun 2021 – Tidak ada yang seperti pengalaman menonton musikal di teater. Tetapi bagi mereka yang belum pernah mengalaminya secara langsung, Hollywood sedang dalam proses menghadirkan musikal itu kepada Anda.

Film Musikal Yang Akan Datang Pada Tahun 2021

mydvdtrader – Setelah rilis Hamilton di Disney+, tampaknya ada peningkatan minat untuk mengadaptasi musikal ke layar lebar, yang bagus untuk kami, penggemar musik, yang senang melihat tampilan baru dari beberapa favorit kami.

Dikutip dari usatoday, Tahun ini ada empat musikal yang akan dirilis, termasuk beberapa pemenang penghargaan termasuk In the Heights dan Dear Evan Hansen dan remake dari West Side Story klasik. Mari kita lihat lebih dekat empat musikal yang datang ke layar lebar akhir tahun ini, mulai musim panas ini.

1. In the Heights – 10 Juni

“In the Heights” sangat ajaib dan euforia sehingga akan membuat Anda merasa seperti film-film itu kembali bahkan jika mereka tidak pergi ke mana pun. Begitu bersemangat dan penuh kehidupan sehingga mungkin akan meyakinkan Anda bahwa film-film itu kembali bahkan jika mereka tidak pergi ke mana pun, “In the Heights” adalah jenis pengalaman teatrikal yang menggetarkan yang membuat orang-orang bernostalgia sejak pandemi dimulai — jenis yang sepertinya tidak akan pernah bisa kita nikmati lagi. Dalam hal itu, adaptasi Broadway super-glossy Jon M.

Baca juga : 10 Daftar Drama China Terbaru Rilis 2021 Sayang Untuk Dilewatkan

Chu hits dengan bagian kegembiraan dan kelegaan yang sama. Melihat hiburan Hollywood yang besar, tulus, dan sepenuh hati ini di layar lebar seperti pulang ke rumah setelah bertahun-tahun di pengasingan hanya untuk menemukan bahwa itu masih ada, dan mungkin bahkan lebih baik dari yang Anda ingat. Ini adalah kisah sebuah blok Kota New York yang berada di ambang kepunahan, dan secara alami membawa muatan tambahan sekarang karena medianya sehalus pesannya. Kemudian lagi, ancaman penghapusan diri yang dikomersialkan telah dimasukkan ke dalam ratapan anti-gentrifikasi Miranda sejak ia menulis draf pertamanya sebagai sarjana di Wesleyan.

Sebuah perayaan penuh dari komunitas Latinx yang beragam yang telah menjadi sumber kehidupan Washington Heights sejak penerbangan putih tahun 1960-an, “In the Heights” membuka jalan bagi “Hamilton” dengan mengubah hip-hop, salsa, merengue, dan lainnya dengan jelas suara non-putih menjadi irama yang akan menarik bagi penonton Broadway. Pertunjukan ini sarat dengan adat dan karakter yang mendefinisikan lingkungan atas-Manhattan Miranda, tetapi cita rasa lokal itu telah disaring melalui pikiran seorang kutu buku teater musikal yang hatinya terbagi rata antara orang-orang seperti Big Pun dan Jonathan Larson.

Itu tidak berarti “In the Heights” entah bagaimana “tidak cukup Latin” untuk kritikus Yahudi dari 103rd Street atau untuk orang lain, tetapi untuk mengatakan bahwa menontonnya di Teater Richard Rodgers dapat membuat Anda bertanya-tanya apakah pertunjukan itu hanya dipentaskan untuk turis yang sama yang tersesat dalam perjalanan ke Cloisters atau apa pun di nomor pembukaan. Sinisme itu mungkin secara alami menjadi lebih jelas sekarang karena Miranda adalah ikonoklas yang terlalu terbuka yang ketulusan dasarnya mengundang rasa ngeri tertentu, dan yang ode pribadinya kepada komunitas yang kurang terwakili telah diubah menjadi blockbuster musim panas utama oleh pembuat film non-Latinx yang gagasan visibilitas di “Orang Kaya Gila” membuat semua orang lebih besar dari kehidupan.

Pendekatan itu tidak tersedia untuk Chu di sini. Ini mungkin cerita lain tentang orang-orang yang sangat fotogenik, tetapi mereka ada di tingkat jalanan. Mereka adalah juru tulis dan penata rambut bodega. Mereka adalah pemilik usaha kecil yang telah mengakar pada beton panas Washington Heights sehingga anak-anak mereka akan bebas berkembang di tempat lain. Mereka adalah nenek-nenek Kuba-Amerika yang telah mengadopsi setiap anak yang tersesat di lingkungan itu, dan mengkhotbahkan Injil kesabaran dan iman sementara mereka menunggu tanda dari Tuhan bahwa mereka benar untuk melarikan diri dari La Vibora ke Jembatan George Washington — konfirmasi bahwa tidak akan pernah datang. Mereka adalah pemimpi dalam segala hal, betapapun kecilnya mimpi itu.

Di mana pun Usnavi berakhir, dia tidak akan sendirian di sana. Sepupu kecilnya Sonny (Gregory Diaz IV yang lucu, membual aliran yang mengesankan) akan mengikutinya ke mana pun dia pergi. Jika Usnavi tetap berada di Ketinggian, dia selalu bisa menendangnya dengan sahabatnya Benny, seorang petugas taksi tampan yang dimainkan oleh Corey Hawkins dengan pesona dan tulang punggung sedemikian rupa sehingga film itu mencapai ketinggian baru setiap kali dia di layar. Ini adalah pertunjukan yang sangat menarik sehingga butuh sedetik untuk mencatat apa yang aneh tentang urutan di mana Benny menari di sisi gedung apartemen dengan putri bosnya (Leslie Grace bersinar sebagai mahasiswa Stanford yang rindu kampung halaman, Nina Rosario, ambivalen tentang perannya sebagai gadis). yang keluar, sementara Jimmy Smits adalah jiwa tersiksa film sebagai ayah yang menghargai Washington Heights karena memungkinkan dia untuk mengirim bayinya ke tempat lain). Peregangan paling gembira dari “In the Heights” tidak hanya menangguhkan ketidakpercayaan; mereka mengubah gravitasi dunia di sekitar Anda.

Kami juga bertemu dengan pekerja salon yang suka bergosip Daniela (Ikon “Sewa” Daphne Rubin-Vega) dan Carla (Stephanie Beatriz favorit “Brooklyn 99”), yang paling terkenal karena rencana mereka yang tidak menyesal untuk pindah ke Bronx; gentrifikasi adalah pembantaian bukan perang, dan wanita-wanita ini adalah tanda paling keras dari warna yang diperas dari lingkungan Usnavi. Untuk saat ini, detak jantung yang lemah dari Heights masih menjadi milik “Abuela” Claudia (Olga Merediz, mengulangi perannya di Broadway), yang solo — dimulai dengan kereta bawah tanah yang melintasi waktu dari Manhattan kontemporer ke Havana masa mudanya — melambangkan penekanan Chu pada kehidupan transisi yang konstan.

Ini adalah nomor yang paling puitis dipentaskan dalam film yang lebih memilih untuk mencampur bombastis dari musikal Busby Berkeley dengan fantasi sedih dari lamunan, penuh dengan “detail kecil yang memberitahu dunia bahwa kita tidak terlihat,” bahkan jika karakter ini kadang-kadang hanya mereka yang bisa melihatnya. Hampir seluruh perusahaan datang bersama-sama untuk urutan sepanjang waktu di urutan kolam renang umum Highbridge Park yang membagi perbedaan antara dua energi itu dan menyoroti bagaimana orang dapat bergerak ketika mereka tidak harus bernyanyi secara langsung. Beberapa bunga berkembang lebih baik daripada yang lain — ilustrasi kartun menarik fokus dari bagian pertama “96.000”, sementara rim kain besar yang menutupi seluruh lingkungan saat Vanessa melepaskan mimpinya di “Tidak Akan Lama Sekarang” tip dari manis imajinasi menjadi ketidaknyataan CGI norak.

Chu memukul lebih sering daripada yang meleset, dan selalu ketika itu paling berarti. Satu tembakan awal menemukan Usnavi menatap keluar dari bodeganya sementara di pantulan di jendela di depannya kita melihat lusinan penari muncul dan mengunci bersama di jalan di luar; itu adalah ekspresi sempurna dan tak tergoyahkan dari seseorang yang terbelah antara dua dunia bahkan saat rumah mereka memudar menjadi barang kenangan. Lagu-lagu “In the Heights” tidak memiliki daya tahan historis yang kemudian dibawa Miranda ke “Hamilton” (beberapa di antaranya terdengar seperti konsep pertama untuk hit-hit berikutnya), tetapi para pemain mengisinya dengan kekuatan hidup yang begitu mendesak sehingga hampir tidak berarti. jika lagu Piragua Guy salah satu hal yang paling menarik di sini.

Seperti banyak karakternya, film ini telah mewarisi sejumlah pilihan pribadi yang tidak dapat diubah, dan menolak pilihan tersebut memiliki cara untuk mempererat cengkeramannya. Skrip pintar Hudes mengatur ulang beberapa angka untuk memberi film bentuk yang lebih jelas daripada yang pernah ada, tetapi energi masih ada dalam sebuah cerita yang secara alami melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk membangun gejolak batin daripada menyelesaikannya. Terlepas dari anggukan untuk “It’s a Wonderful Life,” pencerahan Usnavi masih bergantung pada jenis whiplash yang hanya berfungsi di atas panggung.

Hudes juga memperbaiki beberapa materi yang lebih bermuatan untuk menekankan janji lemah yang ditawarkan Amerika kepada orang-orang yang bergerak. Untuk semua romansanya yang frustrasi, “In the Heights” selalu lebih bernuansa dan jujur ??tentang sifat pengalaman imigran yang tidak pasti daripada yang tampaknya mungkin untuk pertunjukan Broadway yang terkenal, jadi sangat disayangkan bahwa utas baru Hudes yang paling terang-terangan dijalin ke dalam bahan lama dengan kecanggungan yang membuat beberapa momen paling realistisnya menjadi palsu. Untuk semua hadiah Chu, memotret adegan protes yang dapat dipercaya bukanlah salah satunya.

“In the Heights” adalah kapsul waktu di hati — salah satu yang berfokus pada “siapa yang hidup yang meninggal yang menceritakan kisah Anda” seperti musikal berikutnya yang ditulis Miranda — dan itu lebih suka tersandung beberapa momen canggung daripada menyapu apa pun di bawah permadani. Tidak seperti lingkungan yang sangat dicintainya, film ini tidak akan pernah berubah. Itu tidak akan pernah menjadi korban amnesia perkotaan yang memaksa tim desain produksi Chu untuk mendandani Washington Heights dengan gaya tarik yang halus. Karakternya akan selalu menunggu di sana untuk Anda, bahkan mereka yang putus asa untuk meninggalkannya.

Karya memori budaya yang hidup dan merevitalisasi ini tidak bisa lebih di rumah di bioskop yang ingin dihidupkan kembali. itu pergi Anda sangat bersyukur bahwa seseorang terus menyalakan lampu dan mempertahankan rasa manis madu (dan sedikit malu) vertigo yang melanda seluruh tubuh Anda ketika Anda duduk di ruangan gelap dan menyerah pada musik yang bagus. Yang harus Anda lakukan adalah melihatnya sendiri. Seperti yang Usnavi katakan: “Ayo! Ayo pergi!” Warner Bros. akan merilis “In the Heights” di bioskop pada hari Jumat, 11 Juni. Ini juga akan tersedia untuk streaming di HBO Max selama 30 hari.

2. Dear Evan Hansen – September 24

Synopsis: Film adaptasi dari musikal pemenang Tony dan Grammy Award oleh Steven Levenson, Benj Pasek dan Justin Paul tentang Evan Hansen, seorang siswa sekolah menengah atas dengan gangguan Kecemasan Sosial yang parah, yang suratnya kepada dirinya sendiri, yang tidak dimaksudkan untuk dilihat oleh orang lain, jatuh ke tangan yang salah dari teman sekelas yang, sebagai akibatnya, melakukan bunuh diri. Kejadian ini mengirim Evan dalam perjalanan penemuan diri dan memberinya kesempatan untuk akhirnya diterima oleh teman-temannya dan menjalani kehidupan yang tidak pernah dia impikan.

Mengapa Anda Harus Menonton: Evan Hansen yang terhormat bukanlah musikal khas Anda yang menampilkan nomor tarian sensasional. Pada intinya, ini adalah kisah pedih dan menyayat hati yang mengeksplorasi masalah kesehatan mental, media sosial, bunuh diri, dan perjuangan menjadi remaja di abad ke-21. Tapi itu juga mengilhami harapan di dunia yang sulit. Ini memiliki pesan yang benar-benar beresonansi dan tetap bersama Anda lama setelah kesimpulannya. Ben Platt akan mengulangi perannya yang memenangkan Tony sebagai Evan Hansen tituler bersama para pemain yang menampilkan pemenang Oscar Julianne Moore dan Amy Adams. Where To Watch: Universal Pictures akan merilis Dear Evan Hansen di bioskop pada 24 September.

3. West Side Story – December 10

Synopsis: Sebuah adaptasi dari musik tahun 1957, West Side Story mengeksplorasi cinta terlarang dan persaingan antara Jets dan Hiu, dua geng jalanan remaja dari latar belakang etnis yang berbeda. Mengapa Anda Harus Menonton: Ketika berbicara tentang film klasik seperti West Side Story, sulit membayangkan ada orang yang membuat ulang film yang sudah menjadi film favorit. Tapi adaptasi baru dari Steven Spielberg ini seharusnya memberikan pandangan baru di kelas sekaligus menjadi kesempatan sempurna untuk memperkenalkan kisah seperti Romeo dan Juliet ini kepada audiens baru yang modern. Where To Watch: West Side Story akan dirilis di bioskop oleh 20th Century Studios pada 10 Desember.

Baca juga : Singin ‘in the Rain, Film Yang Dinobatkan Sebagai Film Musikal Terbaik AFI

4. Tick, Tick…Boom! – 2021

Synopsis: Kisah Jon, seorang komposer teater bercita-cita tinggi yang sedang menunggu meja di New York City saat menulis Superbia – yang ia harap akan menjadi musikal Amerika hebat berikutnya dan akhirnya memberinya terobosan besar. Why You Should Watch: Lin Manuel-Miranda membuat debut penyutradaraannya dalam film yang didasarkan pada musikal semi-otobiografi dengan nama yang sama karya Jonathan Larson. Itu juga mendapat pemeran all-star yang menampilkan Vanessa Hudgens, Bradley Whitford, Andrew Garfield dan Jordan Fisher. Tempat Menonton: Centang, Centang…Boom! akan streaming di Netflix akhir tahun ini. Saat ini tidak ada tanggal rilis, tetapi dipastikan akan dirilis pada tahun 2021.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (9155012)
Genre: Film

Film Terkait