Cara Membuat Film Dokumenter Yang Terbaik

Cara Membuat Film Dokumenter Yang Terbaik – Sebuah film dokumenter merekam peristiwa nyata. Materi pelajaran apa pun dapat menjadi film dokumenter yang bagus selama itu menarik minat Anda. “Dokumenter selalu menjadi cara bagi saya untuk hidup secara perwakilan melalui suatu subjek,” kata pembuat film Truen Pence. “Ketika saya mulai membuatnya, itu melalui hal-hal yang saya minati.”

Cara Membuat Film Dokumenter Yang Terbaik

mydvdtrader – Apakah tujuan akhir Anda adalah pemutaran perdana di Sundance Film Festival, streaming untuk penonton di Netflix, atau ditayangkan di saluran YouTube Anda sendiri, film dokumenter biasanya masuk dalam enam kategori berikut. Sebelum Anda mulai memikirkan tentang storyboard atau daftar gambar , tentukan dulu jenis, atau kombinasi jenis mana yang ingin Anda buat.

Puitis

Dokumenter puitis seperti puisi audio-visual. Mereka lebih fokus pada suasana hati dan nada daripada narasi. Film Werner Herzog tahun 1971, Fata Morgana , termasuk dalam kategori ini, dengan narator di luar layar yang menceritakan mitos penciptaan Maya di atas cuplikan gurun Afrika.

Baca Juga : Naruto: 10 Fakta Tentang Serial Ini Bahkan Fans Hardcore 

Yg menjelaskan

Film dokumenter ekspositori menceritakan kisah nyata. Film-film ini sering kali menyertakan rekaman arsip atau foto-foto yang dipasangkan dengan narasi sulih suara yang disebut “Voice of God” karena gayanya yang otoritatif. Film-film Ken Burns yang disiarkan PBS tentang Perang Saudara, jazz, dan Depresi Hebat adalah contoh yang bagus dari genre ini.

Partisipatif

Dalam film-film ini, dokumenter berinteraksi dengan subjek. Untuk menegaskan atau menangkap kebenaran yang lebih dalam, pembuat film muncul di layar atau menambahkan suara mereka ke film. Di Paris Is Burning , Jennie Livingston mengeksplorasi budaya bola New York City dan menyampaikan perjuangan gay dan transgender kulit hitam dan Latin di New York.

observasional

Lebih halus daripada dokumenter ekspositori atau partisipatif, film observasional mencoba menunjukkan kehidupan di tempat dan waktu tertentu seperti yang mungkin terjadi jika pembuat film maupun kamera tidak hadir. Salah satu dokumenter hebat dari jenis ini adalah film 1994 Hoop Dreams , yang mengikuti dua pemain bola basket sekolah menengah kulit hitam dari lingkungan Chicago yang miskin selama delapan tahun.

Refleksif

Film-film ini adalah tentang pembuat film dokumenter dan proses pembuatan film seperti halnya tentang hal lain. Film Soviet tahun 1929 Man with a Movie Camera tetap menjadi yang paling terkenal dari film dokumenter ini. Di dalamnya, sutradara Dziga Vertov menggunakan beberapa teknik pemotretan dan pengeditan baru, termasuk match cut dan jump cut.

Performatif

Tipe terakhir ini bertujuan untuk membangkitkan emosi pada penontonnya. Pembuat film dapat memulai dengan pengalaman pribadi dan kemudian memperluas lensa untuk membahas masalah yang lebih besar. Michael Moore terkenal dengan gaya ini, dimulai dengan hitnya tahun 1989 Roger & Me , tentang bagaimana penutupan pabrik mobil GM di kota kelahirannya mempengaruhi kehidupan teman-teman dan tetangganya. Setelah Anda memiliki gagasan tentang jenis film yang ingin Anda buat, Anda dapat memikirkan proses pembuatan film tersebut.

Cara memaksimalkan pra-produksi.

Siapkan diri Anda untuk sukses sebelum menyalakan kamera. “Lakukan riset Anda dan coba cari tahu apa cerita Anda, bahkan jika Anda belum tahu. Pelajari sebanyak mungkin tentang orang-orang yang menghabiskan waktu dengan Anda atau tentang subjek, sehingga Anda dapat mengajukan pertanyaan yang tepat,” kata Pence.

Jenis penelitian yang perlu Anda lakukan akan tergantung pada materi pelajaran Anda. Untuk film dokumenter sejarah, Anda dapat menghabiskan banyak waktu di perpustakaan atau arsip masyarakat sejarah. Untuk film tentang perusakan hutan hujan di Amazon, Anda dapat belajar banyak secara online dan melalui panggilan telepon, tetapi pada akhirnya Anda harus mengepak tas Anda (dan semprotan serangga) dan berbicara dengan orang-orang di lapangan.

Kumpulkan rekaman arsip.

Dalam penelitian Anda, Anda mungkin menemukan rekaman arsip yang relevan. Anda juga dapat meminta subjek wawancara Anda untuk foto atau video lama yang mungkin mereka miliki dan bersedia untuk Anda gunakan.

Garis besar cerita.

Meskipun film dokumenter tidak ditulis seperti narasi fiksi, Anda dapat membuat garis besar atau bahkan menyusun papan cerita untuk membantu Anda memikirkan rekaman yang Anda butuhkan dan kemungkinan arah yang mungkin diambil oleh cerita tersebut. “Kadang-kadang saya akan menulis alur cerita untuk membantu saya membayangkan cerita atau untuk membantu pemangku kepentingan saya memahami jenis cerita yang saya tuju,” kata Pence.

Garis besar juga dapat membantu Anda membangun kepercayaan dengan subjek Anda. “Jika Anda menceritakan sebuah cerita tentang pengalaman pribadi seseorang, pastikan mereka memahami cerita yang Anda coba sampaikan sehingga Anda bisa mendapatkan akses yang sesuai yang Anda butuhkan,” kata pembuat film dokumenter Erin Brethauer.

Bersiaplah untuk meninggalkan garis besar Anda.

“Berpikir ke depan dan berpikir secara strategis, tetapi Anda juga perlu menyadari bahwa terkadang segala sesuatunya berubah, tidak berjalan seperti yang diharapkan, dan Anda perlu bereaksi dan mengikuti arus,” kata Brethauer.

Bayangkan tampilan filmnya.

Hanya karena film dokumenter itu benar, bukan berarti mereka tidak bisa bergaya. Anda dapat membuat papan suasana hati dan menyusun referensi visual untuk membantu Anda membayangkan film tersebut. Anda bahkan dapat memikirkan jenis jepretan kamera yang ingin Anda gunakan. “Anda belajar dan berubah sepanjang semuanya, tetapi jika Anda masuk ke dalamnya dengan sudut pandang, sering kali Anda akan berpegang teguh pada itu,” kata Pence.

Bagaimana mendapatkan apa yang Anda butuhkan dari wawancara.

Seringkali cara terbaik untuk belajar tentang orang dan pengalaman atau keahlian mereka adalah dengan kata-kata mereka sendiri. Kebanyakan film dokumenter ekspositori, partisipatif, observasional, dan performatif berisi cuplikan wawancara.

Ajukan semua pertanyaan.

Jangan takut untuk mengajukan pertanyaan yang mungkin tampak bodoh atau jelas. Anda tidak pernah tahu berapa banyak pemirsa yang memiliki pertanyaan yang sama yang mereka takuti untuk ditanyakan, atau ke mana jawaban itu akan mengarah. Tapi kemudian ajukan pertanyaan yang terinformasi berdasarkan penelitian Anda. “Datanglah dari tempat yang penuh rasa ingin tahu. Itu akan membantu Anda melewati pertanyaan yang sudah jelas,” kata Pence.

Bersedia untuk kembali.

Banyak film dokumenter datang bersama selama bertahun-tahun daripada berbulan-bulan. Jika film Anda dapat mengambil manfaat dari beberapa wawancara dengan subjek Anda, dan Anda ingin menunjukkan bagaimana kehidupan mereka berubah dari waktu ke waktu, Anda harus membangun dan mempertahankan hubungan dengan mereka.

Bagi Brethauer dan codirector/suaminya, itu berarti tetap berhubungan dengan subjeknya dan sering berkunjung. “Kami memastikan bahwa kami ada di sana dan kami tahu apa yang terjadi di rumah ini, sehingga kami dapat melihat apa yang terjadi dan mengantisipasi ketika kami harus kembali,” katanya.

Pikirkan di luar kepala yang berbicara.

Mungkin sulit untuk menarik perhatian pemirsa Anda dengan satu wawancara panjang, jadi pikirkan tentang cara visual untuk membuat orang tetap terlibat selama wawancara Anda. “Errol Morris menggunakan lima sudut berbeda pada satu orang selama wawancara, dan dia memotong di antara semua itu, yang membuat pengalaman wawancara yang sangat dinamis bagi pemirsa,” kata Brethauer.

Setelah itu, Anda dapat menonton wawancara Anda atau mempelajari transkripnya dengan pandangan ke arah penceritaan yang kreatif. Cari bidikan B-roll potensial yang dapat Anda gunakan untuk menggabungkan bidikan kepala yang berbicara, aksi yang ingin Anda dramatisasi dengan aktor, atau bahkan animasi.

“Anda dapat menggunakan suara orang dan bekerja dengan animator untuk menggambarkan pengalaman seseorang. Itu sangat membantu dalam menggambarkan pengalaman masa lalu,” kata Brethauer.

Bagaimana melakukan produksi video dokumenter.

Jika Anda memiliki waktu, energi, dan sedikit uang, Anda bahkan dapat merekam film nonfiksi panjang fitur dengan bantuan minimal.

Awak kecil bisa menjadi keuntungan.

Dengan tim kecil, Anda dapat menciptakan lingkungan yang lebih akrab untuk subjek Anda, yang dapat membantu mereka merasa nyaman dan hampir membuat mereka lupa bahwa Anda ada di sana. Tentang metodenya, Brethauer berkata, “Kami berdua syuting, jadi kami biasanya memiliki dua sudut pada adegan yang berbeda. Kami memiliki kamera Canon C300, yang sangat bagus untuk keperluan dokumenter, karena memungkinkan Anda menjalankan audio di dalam kamera.”

Tembak RAW.

Untuk mendapatkan video terbaik dan memberi Anda ruang paling banyak untuk diputar pascaproduksi, Pence merekomendasikan pengambilan gambar dalam mode RAW dengan resolusi sebanyak mungkin. “Dapatkan kamera terbaik yang tersedia untuk Anda, yang dapat Anda minta atau pinjam dari seseorang, karena usia film Anda akan jauh lebih baik,” katanya.

Menangkap banyak rekaman.

Saat Anda merekam film Anda, Anda tidak benar-benar tahu apa itu atau ke mana akan pergi, jadi cobalah untuk menangkap semuanya. Pence mengatakan pendekatan maksimal ini bisa membebaskan karena menghilangkan tekanan untuk mendapatkan bidikan atau wawancara yang sempurna. “Anda benar-benar mengumpulkan sejumlah besar konten yang nantinya akan Anda potong menjadi sesuatu,” katanya.

Letakkan semuanya bersama-sama dalam pasca-produksi.

Dalam pasca produksi, Anda akhirnya bisa membangun kisah Anda. “Bagaimana Anda mengedit sehingga semua orang dapat menghubungkan titik-titik untuk cerita yang ingin Anda ceritakan?” Brethauer bertanya.

Tulis naskah.

Pence menyarankan untuk mengedit kertas. “Saya akan memeriksa dan membuat transkrip kertas tentang apa yang saya pikir akan menjadi cerita,” katanya. Setelah Anda memiliki gambaran di atas kertas tentang apa ceritanya, Anda dapat memotong video dan audio dengan lebih efisien.

Rekam suara.

Untuk memperkenalkan pemain kunci, menyatukan bagian-bagian berbeda dari film Anda, atau hanya menambahkan informasi, Anda mungkin perlu menyertakan narasi sulih suara. Dengan perangkat lunak pengeditan Adobe Premiere Pro, Anda dapat merekam suara di atas rekaman B-roll atau montase. Ini adalah cara mudah untuk memberikan latar belakang atau menjelaskan siapa siapa kepada pemirsa Anda tanpa harus melakukan pemotretan ulang atau menyiapkan wawancara tambahan.

Lakukan koreksi warna.

Tambahkan beberapa gaya visual ke cerita dunia nyata Anda. Gunakan alat seperti panel Lumetri Color di perangkat lunak pengeditan Adobe Premiere Pro untuk menilai warna dan menyesuaikan white balance untuk memberikan film Anda tampilan yang artistik dan terpadu.

Tambahkan grafik.

Buat urutan judul animasi yang melibatkan pemirsa Anda sejak awal. Anda juga dapat menggunakan grafik gerak untuk memberikan detail kepada pemirsa seperti waktu, tempat, dan nama serta judul subjek wawancara. Dengan Premiere Pro, mudah untuk mengimpor template grafik gerak , memasukkannya ke timeline Anda tepat di tempat yang Anda butuhkan, dan menyesuaikannya agar sesuai dengan proyek Anda.

Bagikan film Anda.

Saat Anda puas dengan hasil edit Anda, tunjukkan film Anda kepada orang lain untuk mendapatkan umpan balik mereka. Istirahat sejenak agar Anda bisa kembali mengerjakannya dengan mata segar. Setelah Anda memiliki potongan akhir, Anda siap untuk mengirimkan ke festival film. Tidak ada yang bisa memprediksi film dokumenter mana yang akan menarik perhatian dan diambil oleh distributor, tetapi apa pun subjeknya, jika Anda tertarik, Anda pasti akan menemukan orang lain yang juga tertarik.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (8926030)

Film Terkait