Alur Cerita Film Komedi Romantis (Falling Inn Love)

Alur Cerita Film Komedi Romantis (Falling Inn Love)Tak perlu dikatakan bahwa “Falling Inn Love” adalah komedi romantis klise — itu semua adalah bagian dari kemasannya. Film ini keluar di Netflix hari ini tetapi diproduksi sebagian oleh MarVista Entertainment, sebuah perusahaan di belakang film romantis seperti “Rodeo & Juliet”, “A Christmas Movie Christmas”, dan “Will You Merry Me”.

Alur Cerita Film Komedi Romantis (Falling Inn Love)

mydvdtrader.com – Mereka adalah entitas mirip Netflix bagi diri mereka sendiri yang mendorong adrenalin manis dari ketegangan yang ditemukan dalam kisah romantis, di mana jika Anda menyukai orang-orang di layar, Anda akan duduk bersama mereka didorong dan dipisahkan dan disatukan kembali.

Film ini, disutradarai oleh Roger Kumble dan ditulis oleh Hilary Galanoy dan Elizabeth Hackett , bahkan ditampar dengan judul yang memberi tahu Anda di mana petualangan asmara ini akan berlangsung, dan kelucuannya adalah nama-merek. “Falling Inn Love” mungkin terlihat dan terdengar seperti banyak film lainnya, tetapi Anda tidak akan pernah bingung karena tidak jujur.

Namun, hal-hal tidak dimulai dengan banyak janji, karena ceritanya memiliki sedikit kebijaksanaan dalam memaksakan pengaturannya untuk apa yang menjadi kisah seorang wanita kota yang terlempar ke pedesaan. Setelah perusahaan perekrutannya meledak dan setelah putus dengan pacarnya yang berselimut basah Dean, Gabriela ( Christina Milian ) bersulang dengan anggur putih dan mengikuti kontes yang menawarkan kesempatan untuk “memenangkan penginapan” di Selandia Baru.

Sebagai seseorang yang bersemangat tentang rumah ramah lingkungan, dia menulis esai 400 kata yang diperlukan tentang bagaimana itu akan menjadi tempat impiannya, meskipun dia sebagian besar berniat untuk membaliknya dan kembali ke San Francisco. Keesokan paginya, dia memenangkan penginapan, dan beberapa menit kemudian, dia berada di Selandia Baru, karena perjalanan bekerja seperti itu dalam komedi romantis, c’est la vie.

Orang lokal pertama yang dia temui adalah Resident Hot Guy Jake ( Adam Demos ), yang menabrakkan truknya ke bagasi Gabriela saat berguling menuruni bukit, sementara dia berlari untuk mendapatkan sebatang penerimaan telepon seluler.

Kami segera mengetahui bahwa dia adalah sukarelawan pemadam kebakaran, tukang, dan juga peternak lebah. Dia sempurna, tetapi memiliki kehilangan baru-baru ini dalam hidupnya yang membuatnya misterius dan tidak tersedia, setidaknya sampai seseorang seperti mampir ke kota Beachwood Downs Selandia Baru yang tenang namun penuh gosip.

Setelah menepis tawaran Jake untuk mengantarnya ke kota, Gabriela melenggang ke penginapan yang dia menangkan, dan itu berantakan. Bola lampu meledak saat dia mencoba menggantinya, pipanya memiliki pikirannya sendiri, ada seekor kambing bernama Gilbert bersembunyi di lemari di lantai atas.

Seperti struktur film ini, yang dibutuhkan hanyalah sedikit TLC dan kebijaksanaan, dan itu mungkin bisa mempesona. Tetapi Gabriela tidak dapat melakukannya sendiri, dan proyek rehabilitasinya mendapat dukungan dari penduduk setempat yang gagah seperti pria toko perangkat keras bernama Norman, dan seorang tukang kebun (Claire Chitham), yang memiliki masalah hubungan yang belum terselesaikan.

Gabriela pada awalnya menolak untuk mendapatkan bantuan dari Jake untuk menegaskan kemandiriannya, memecatnya setiap kali dia muncul saat dia berada di kota untuk bertemu dengan penduduk setempat lainnya. Tapi seiring ketegangan berlalu, itu tidak cukup kuat sebagai alasan baginya untuk menyangkal ketertarikan yang kita tahu dia rasakan. Tambahkan ke banyak rangkaian komedi yang busuk dan dapat diprediksi — dikejutkan oleh Gilbert, tiga kali! —dan segalanya mulai terasa sangat mengerikan.

Tapi “Falling Inn Love” mulai cerah setelah memungkinkan chemistry bekerja saat Milian dan Demos menghadirkan hal-hal berlawanan yang menarik dan bekerja sama, bermitra di penginapan. Dinamika mulai muncul dari nilai-nilai mereka: dia tipe modern yang ingin membenahi rumah dengan panel surya, dia ingin melestarikan barang-barang lama, seperti perapian yang sudah ada sejak awal.

Dengan sifatnya yang suka bermain dan tatapannya yang serius, mereka menjadi duo yang tidak mungkin untuk benar-benar didukung. Namun, ketika Gilbert si Kambing Kejutan mematahkan salah satu tatapan mereka sebelum berciuman, itu bukan tipuan, tapi sesuai jadwal. Plus, kami bahkan belum melihat Demo bertelanjang dada pada saat itu.

Baca Juga : Mengulas Film Romantis “To All the Boys I’ve Loved Before”

Kebajikan bahkan bekerja untuk keuntungannya juga, membangun ketegangannya dengan janji ciuman TV-PG yang tepat, dan membunuh setinggi itu kemudian memperumit masalah dengan pemilik tempat tidur & sarapan yang cemburu, bersama dengan keras kepala Gabriela dan Jake untuk memperbaiki keadaan dengan satu.

hati ke hati. “Falling Inn Love” dengan senang hati menyangkal karakternya dari satu percakapan yang mereka bisa lakukan untuk memuluskan semuanya, dan itu menjadi cukup menyenangkan untuk melihat mereka berjalan menuju garis akhir film dari sesi bercumbu sebelum kamera terbang ke langit.

Ini adalah gangguan mekanis yang mengesankan yang sebagian besar memiliki klise. Ia bahkan menemukan cara untuk memberikan referensi singkat tentang Jake sebagai sukarelawan pemadam kebakaran untuk penggunaan dramatis, meskipun tidak ada adegan dia bertindak sebagai peternak lebah yang seksi.

Tapi saat “Falling Inn Love” dibangun dari familiar, itu menunjukkan vitalitas bentuk: Jenis rom-com yang buruk terasa otomatis, dan binasa langsung ke lubang plot buatan mereka sendiri alih-alih meluncur di atasnya dengan kedipan mata. Yang baik menggantikan kurangnya kejutan dan kenyataan dengan karisma, berdasarkan chemistry apung dari dua objek kasih sayang kita. “Falling Inn Love” adalah salah satu dari jenis yang lebih baik dan lebih bersinar.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (5077616)

Film Terkait