Ulasan Film Tentang Madagaskar

Ulasan Film Tentang Madagaskar – Salah satu pertanyaan filosofis mendasar di zaman kita adalah mengapa Gufi adalah manusia dan Pluto adalah seekor anjing.

Ulasan Film Tentang Madagaskar

mydvdtrader – Sejak hari-hari awal mereka ketika Mickey Mouse masih dalam warna hitam dan putih, kartun telah menciptakan pemisahan antara hewan yang merupakan hewan dan hewan yang merupakan manusia atau, jika bukan manusia dalam arti Paris Hilton adalah manusia, maka setidaknya manusia di dunia. arti bahwa mereka berbicara, bernyanyi, memiliki kepribadian dan disuarakan oleh aktor seperti Ben Stiller, Chris Rock, David Schwimmer dan Jada Pinkett Smith.

Sekarang hadir “Madagaskar”, sebuah komedi animasi yang tidak penting tetapi cukup lucu yang memiliki sesuatu yang sangat rumit terjadi. Apa yang terjadi jika sisi manusia dari hewan kartun hanya, seperti yang mereka katakan, lapisan peradaban? Pertimbangkan Alex si Singa. Di Kebun Binatang Central Park, dia adalah seorang bintang, menyanyikan ” New York, New York ” dan menantikan karyawisata sekolah karena dia suka pamer kepada penontonnya.

Alex (disuarakan oleh Ben Stiller) menjalani kehidupan yang baik di kebun binatang, makan steak terbaik setiap hari, berkat penjaganya. Teman-temannya termasuk Marty the Zebra (Chris Rock), Melman the Giraffe (David Schwimmer) dan Gloria the Hippo ( Jada Pinkett Smith ).

Jika Alex suka di kebun binatang, Marty memiliki nafsu berkelana. Dia ingin keluar dan hidup bebas. Suatu malam dia melarikan diri dari kebun binatang, dan ketiga temannya menyusulnya saat dia akan naik kereta ke Connecticut, bertindak atas saran buruk dari jerapah, yang telah memberitahunya bahwa di situlah “alam liar dapat ditemukan.”

Hewan-hewan itu ditangkap, dikurung, dan dikirim dengan kapal kargo ke tempat perlindungan hewan liar di Afrika. Dalam perjalanan, pemberontakan oleh penguin pemberontak menyebabkan mereka tersapu dari geladak, dan terdampar di Madagaskar. Mereka kembali ke alam liar, baiklah, tapi tanpa pelatihan bertahan hidup.

Baca Juga : Review Film Alladin Remake 

Penduduk setempat, terutama koloni lemur, diperintah oleh Raja Julien (Sacha Baron Cohen) dan kaki kanannya Maurice (Cedric the Entertainer). Beberapa penduduk setempat berpikir mungkin New York adalah turis yang menjengkelkan, meskipun Alex mementaskan aksi kebun binatangnya, dalam arti yang sama tawanan perang yang ditangkap menghibur komandan.

Kemudian masalah menarik dari pembagian manusia/hewan muncul. Alex merindukan tumpukan sirloin dan kedai bir hariannya. Dia pemakan daging. Dia makan steak. “Siapa kamu,” Marty si Zebra diperingatkan. Pada satu titik, didorong oleh rasa lapar, Alex bahkan mencoba menggigit pantat Marty.

Ini adalah jenis anarki yang selalu ada di bawah permukaan kartun binatang. Bagaimana perasaan Gufi jika Pluto ingin menikahi salah satu putrinya? Ada saat di mana “Madagaskar” tampaknya siap di ambang anarki, ketika hukum alam liar merusak detente kebun binatang, dan hewan-hewan kembali ke sifat dasarnya. Nah, itu bisa jadi menarik, meskipun orang membayangkan anak-anak dituntun menangis dari teater sementara Alex berjemur di atas karpet kulit zebra, menggunakan tusuk gigi.

Film ini terlalu aman untuk mengikuti paradoksnya ke kesimpulan logisnya, dan itu mungkin juga. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa setelah membawa mereka ke alam liar, tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka di sana, dan plot tampaknya terhenti.

Madagaskar lucu, terutama di awal, dan terlihat bagus dalam gaya kartun retro, tetapi di dunia di mana taruhannya telah dinaikkan oleh ” Finding Nemo ,” ” Shrek “dan” The Incredibles ,” itu adalah kemunduran jenis hiburan animasi yang lebih konvensional. Ini akan menyenangkan bagi anak-anak yang lebih kecil, tetapi tidak banyak daya tarik crossover untuk orang tua mereka.

Dari segi animasi, ada beberapa hal indah di sini (hewan menjelajahi New York di malam hari), dan niat untuk mencoba dan menyuntikkan lelucon penglihatan dan kegilaan visual bentuk bebas dari Chuck Jones dan Tex Avery ke dalam realisme kaku animasi komputer adalah terpuji.

Namun, sementara mata para karakter menonjol , rahang ternganga, dan tubuh terpelintir, apa yang tidak akan dilakukan Madagaskar adalah kekejaman yang membuat Avery dan Jones tertawa terbahak-bahak. Yang tersisa adalah banyak gurning dan slapstick yang luas, beberapa di antaranya mengenai, sebagian besar tidak.

Seperti biasa dengan animasi panjang fitur, banyak kesenangan dapat ditemukan di luar plot utama; ada beberapa momen musik film yang diatur dengan indah, terutama rave hutan yang dilemparkan oleh suku lemur techno-tastic ( ” Saya suka menggerakkannya, mooove itu ” ) yang dikocok oleh Raja Julian dari Baron Cohen.

Ada juga beberapa pemain bit-part yang mengesankan: sepasang monyet kelas atas yang ingin bergabung dengan sastrawan New York dan ” melempar kotoran ke Tom Wolfe ” dan, yang terbaik, satu regu penguin tim SWAT yang menghidupkan proses setiap waktu hal-hal mengancam untuk menjadi membosankan.

ketika karakter terdampar, plotnya kandas dengan mereka, terhenti saat berempat berdebat untuk selamanya di pantai yang disinari matahari. Sementara karakter-karakternya adalah riff yang disukai pada persona aktor yang dapat dikenali jerapah Schwimmer adalah Ross Geller dengan leher panjang tidak satu pun dari mereka yang dapat dicintai, jadi film ini gagal memberikan peningkatan yang diperlukan yang sangat diperjuangkan dengan terang-terangan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (3220091)
Genre: Film, informasi

Film Terkait