Review The Crow: Wicked Prayer

Review The Crow: Wicked Prayer – Terkadang sebuah film hanyalah produk dari zamannya. Terkadang sebuah film memiliki awal, tengah, dan akhir yang tidak memerlukan kelanjutan. Hal ini terutama berlaku untuk The Crow. Film ini tidak hanya dirusak oleh kematian tragis Brandon Lee, yang menambahkan kenyataan suram pada kisah pembalasan yang fantastik, tetapi juga merupakan produk pada masanya.

Review The Crow: Wicked Prayer

mydvdtrader – The Crow berpengaruh dalam membangun estetika gothic tahun 90-an dan soundtrack rock alternatifnya membuat putaran di stasiun radio pantai ke pantai. Setelah sekuel loyo pertama, The Crow: City of Angels, terbukti menjadi kegagalan box office, dua film berikutnya berdasarkan James O’BarrKomik akan dirilis langsung ke video. Final dari seri, The Crow: Wicked Prayer, akan terbukti menjadi titik puncak, di mana kisah-kisah kebangkitan yang didaur ulang akhirnya akan dihentikan.

Melansir fanboynation, Selain motif barat daya dan tampilan keseluruhan dari desain produksi rendah dan ketidakmampuan umum, kisah Doa Jahat hampir merupakan salinan karbon dari yang pertama. Kali ini, Jimmy Cuervo ( Edward Furlong ) dibunuh bersama pacarnya Lilly ( Emanuelle Chriqui ) oleh pemuja setan yang dipimpin oleh Luc Crash ( David Boreanaz ), yang juga dikenal dengan nama Death.

Baca juga : Ulasan The Slaughterhouse Killer

Tidak butuh waktu lama bagi Jimmy untuk dilahirkan kembali lengkap dengan kulit dan riasan hitam dan membalas dendam dengan bantuan gagak pemandu. Luc Crash berharap untuk membawa Neraka di Bumi dan menjadi manifestasi fisik Setan dengan bantuan antek jahatnya, War ( Marcus Chong ), Famine ( Tito Ortiz ), dan Pestilence (Yuji Okumoto ), serta pacarnya Lola Byrne ( Tara Reid ). Jika Anda pernah melihat salah satu film The Crow, saya tidak perlu memberi Anda gambaran untuk mengilustrasikan bagaimana Doa Jahat berakhir.

Akan lebih mudah untuk mengabaikan nilai produksi yang buruk, pementasan aksi yang tidak kompeten, dan pertunjukan kayu dari semua orang yang terlibat memiliki Wicked Prayer setidaknya mencoba untuk menceritakan kisahnya sendiri.

Dengan mengadaptasi pandangan Norman Partridge tentang cerita O’Barr, sutradara Lance Mungia membuat Crowfilm yang dilukis dengan angka di samping entri lainnya: Tindakan kekerasan membunuh seorang pria dan kekasihnya; orang mati itu bangun untuk membalas dendam kepada para pelaku; meskipun pada awalnya tak terkalahkan, kekuatan jahat menemukan kelemahan pada pahlawan; sebelum upacara mistik terjadi yang akan memberikan kekuatan jahat yang tak terbatas, orang yang dibangkitkan mengalahkan kejahatan dan memperbaiki keadaan sebelum kembali ke alam baka. Dan adegan.

Hebatnya, butuh tiga penulis skenario untuk menyusun kisah balas dendam generik ini, Mungia, Jeff Most, dan Sean Hood. Kasihan, Edward Furlong yang malang. Tidak hanya aktor muda yang menjadi sasaran sejumlah masalah penyalahgunaan zat publik, tetapi aktor muda ini juga mengalami nasib sial karena salah pilih dalam peran yang bisa menjadi peran comeback. Dia tidak mampu menemukan keseimbangan yang tepat antara sakit hati dari jiwa yang hilang dan ancaman dari momok yang mencari pembalasan. Sangat menyakitkan untuk menonton pertunjukan canggung ini dalam film yang sangat canggung.

Jika ada penghiburan untuk Furlong, itu adalah fakta sederhana bahwa dia bukan satu-satunya yang benar-benar tidak sinkron. Sebagai pemimpin sekte setan, David Boreanaz mengenakan wig yang sangat jelas dan tidak pernah lebih mengancam daripada badut pesta ulang tahun rata-rata. Kemudian dalam film tersebut, saat ia mencoba menjadi reinkarnasi fisik Setan, Luc Crash Boreanaz dilatih oleh El Niño, yang diperankan oleh Dennis Hopper kemungkinan melunasi beberapa hutang judi sederhana.
Hebatnya, penampilan Hopper adalah aspek yang paling memalukan dari film ini, wajahnya diolesi Just For Men dan diberi garis yang diselingi dengan aktor/sutradara legendaris yang mengatakan, “Homey.” Karena Gagak: Doa Jahatadalah kesempatan yang sama memalukan, Tara Reid memainkan cinta jahat dalam kehidupan Luc Crash, yang tiba-tiba menyadari bahwa cara jahatnya mungkin terlalu jauh. Ini hanya terjadi setelah dia menjadi peserta aktif dalam sejumlah pembunuhan, termasuk penghilangan mata Lilly. Ada batas antara baik buruk, bukan jahat dan dia tidak akan melewatinya.

Entah itu pembunuhan Lilly atau penebusan tiba-tiba Lola, The Crow: Wicked Prayer memperlakukan wanitanya sebagai alat peraga, bukan sebagai karakter dengan agensi yang membuat pilihan. Lilly ada hanya untuk dibunuh dan dibalaskan, dan mungkin muncul dalam beberapa kilas balik di mana dia bisa mengucapkan omong kosong tentang gagak sebagai hewan dari alam lain.

Sebaliknya, Lola ada untuk menjadi kekuatan jahat sampai dia tidak ada. Alasan pilihannya tidak jelas dan tidak jelas, seolah-olah dia menumbuhkan hati nurani karena nyaman untuk narasinya. Apakah Tes Bechdel masih dihitung jika kedua wanita itu adalah alat peraga untuk pria dan masih memiliki percakapan yang bukan tentang pria? Aku hanya bertanya karena Gagak: Doa Jahat tampaknya menempati semacam api penyucian Ujian Bechdel.

Baca juga : Sinopsis Film Sunyi (2019)

Wicked Prayer membunuh franchise The Crow, hanya saja sudah terlambat. Bubuk senjata apa pun yang digunakan di The Crow: Wicked Prayer cukup kuat untuk membunuh franchise tersebut hampir selamanya. Sebuah remake dari aslinya telah dalam pengerjaan selama beberapa tahun dengan Jack Huston dan Bradley Cooper berperan sebagai pemimpin di berbagai titik selama waktu di neraka pengembangan, tetapi dengan masalah kebangkrutan Relativitas baru-baru ini, studio yang memegang hak ke properti, tampaknya The Crowtidak akan pernah dibangkitkan.

Itu bukan hal yang buruk, karena kita tahu cerita itu ada batasnya. Telah diberitahu cukup sekali sebelumnya, dan hanya sekali sebelumnya. Tidak perlu menghidupkan kembali apa yang telah mati dan terkubur selama lebih dari satu dekade. Saya tidak peduli siapa yang terlibat, mati sudah mati dan The Crow: Wicked Prayer hanya membuktikan betapa matinya itu.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (1964780)
Genre: Film, Movie

Film Terkait