Review GANGSTER CARDBOARD: Thriller Kejahatan Irlandia Sangat Efektif

Review GANGSTER CARDBOARD: Thriller Kejahatan Irlandia Sangat Efektif – Saya tidak mengatakan Cardboard Gangsters adalah film paling nihilistik yang pernah saya tonton, tapi itu membuat Scarface karya Brian De Palma terlihat seperti The Greatest Showman . Di permukaan, fitur keempat Mark O’Connor adalah hamparan macho, kekerasan berbahan bakar testosteron – dengan penggunaan narkoba yang merajalela dan seks kasar yang dilemparkan untuk ukuran yang baik – tetapi gali sedikit dan ada kompleksitas dan kemanusiaan yang mengejutkan. Ini juga salah satu karya paling otentik yang pernah saya lihat dalam waktu yang sangat lama.

Review GANGSTER CARDBOARD: Thriller Kejahatan Irlandia Sangat Efektif

mydvdtrader – Bintang film dan penulis bersama John Connors menjadi terkenal di internet beberapa minggu yang lalu ketika pidato penerimaannya yang mengharukan untuk Aktor Terbaik di IFTA18 (Penghargaan Akademi Film dan Televisi Irlandia) menjadi viral.

Saya telah mengetahui filmnya dan sutradara O’Connor untuk sementara waktu tetapi, bekerja dengan asumsi film apa pun dengan kata “Gangster” dalam judulnya pasti melibatkan orang-orang keras palsu yang mengoceh tentang “penembak” dan Si kembar Kray, telah memberinya tempat tidur yang luas. Lebih menipu saya, karena tidak ada tentang Gangster Karton yang palsu atau palsu dengan cara apa pun.Terletak di daerah kumuh Darndale Dublin (dijuluki ‘The Jungle’), berfokus pada Connors ‘Jason, dan “geng”-nya, termasuk Dano ( Fionn Walton ).

Baca Juga : Sinopsis & Review Doraemon the Movie: Nobita’s Treasure Island

Teman sejak kecil, selama bertahun-tahun para pemuda telah berubah dari berkeliaran tanpa bahaya di tanah milik mereka menjadi perdagangan narkoba tingkat rendah dan tindakan kriminal lainnya. Karena keberuntungannya, setelah mendapatkan pekerjaan sebagai DJ mengacaukan tunjangan pemerintahnya, Jason memutuskan sudah waktunya untuk meningkatkan segalanya dari mendorong pil dan ganja hingga berurusan dengan heroin.

Ini adalah eskalasi yang membawa geng ke dalam konflik langsung dengan gembong narkoba lokal di daerah itu, Derra ( Jimmy Smallhorne ), situasi yang hampir tidak terbantu oleh ketertarikan Jason pada pasangan pria yang lebih tua, Kim (diperankan oleh pria yang selalu diremehkan.Kierston Wareing ).

Momentum yang mendebarkan

Ini adalah ide sederhana dan skenario “perang wilayah” semacam ini adalah yang pernah kita lihat sebelumnya. Tapi rahasia yang membuat Cardboard Gangsters begitu istimewa adalah cara pembuatannya selama 90 menit. Film ini berlangsung tidak lebih dari beberapa minggu, tetapi setiap adegan melihat taruhannya meningkat dengan cara baik besar maupun kecil.

Ancaman mendesis dan pencurian menyebabkan konfrontasi panas, yang dengan cepat menjadi tindakan kekerasan, dan Anda segera menyadari tidak ada yang akan keluar dari ini tanpa cedera. Atau bahkan mungkin hidup. Tak satu pun dari mereka akan mundur, tidak ada yang mau kehilangan muka, semua orang menuntut rasa hormat yang telah mereka lakukan sedikit untuk mendapatkan. Seolah-olah dadu telah dilemparkan dalam beberapa menit pertama film dan tidak ada yang mau atau mampu mengerem. Ini memberi proses momentum yang mendebarkan – urgensi yang mencekik Anda.

Akan mudah untuk menonton Cardboard Gangsters dan menjelaskan ribuan kata tentang bagaimana film ini tentang maskulinitas beracun, tetapi Anda akan kehilangan sebagian besar poin jika Anda melakukannya. Pertama dan terpenting, ini tentang kelas atau, lebih tepatnya, kelas bawah pria dan wanita yang tidak berguna bagi masyarakat. Orang yang tidak cocok.

Mereka yang berada di bawah tumpukan, dibiarkan membusuk dalam kurangnya kesempatan mereka sendiri oleh politisi dan otoritas yang tidak peduli tentang mereka. Jason, teman-temannya dan keluarganya hanya memiliki sedikit dan satu-satunya cara bagi mereka untuk bertahan hidup adalah berjuang untuk itu. Jika itu melibatkan terlibat dalam kriminalitas, biarlah.

Ada sedikit solidaritas di sini, semua orang berjuang untuk mendapatkan sepotong kue yang cukup kecil. Ya, seperti Scarface , Cardboard Gangsters adalah cerita kriminal nihilistik, tapi di situlah perbandingannya berakhir. Tak satu pun dari karakter ini memiliki kesempatan untuk tinggal di rumah besar atau mengemudi di Porsche – bahkan Derra. Yang ingin dilakukan Jason hanyalah melarikan diri ke kehidupan baru di Marbella, tapi mungkin juga Narnia untuk semua kesempatan yang dia miliki. Dunia adalah milikmu? Kamu pasti bercanda.

spiral kematian

Sebagai sebuah judul, Cardboard Gangsters mungkin secara tidak sengaja membangkitkan semua hal Lock, Stock, dan Two Smoking Barrels tapi tetap saja sangat cocok di sini. O’Connorberusaha keras untuk menunjukkan betapa rapuh dan di luar kedalaman mereka para pemuda ini (semua berusia dua puluhan) sebenarnya. Cara mereka berpakaian, cara mereka berjalan dan bergerak, fakta bahwa mereka semua berkumpul di taman bermain lokal (“Aku akan pulang untuk minum teh”), menggarisbawahi bahwa mereka masih sedikit lebih dari anak-anak.

Konsekuensi – emosional dan fisik – dari tindakan kekerasan yang mereka lakukan dan derita hanya menjadi nyata bagi mereka ketika sudah terlambat, dan berbagai peristiwa telah mengambil kehidupan mereka sendiri yang mengerikan. Ini bukan gangster tua yang nakal yang sedang tertawa. Ini adalah orang-orang yang putus asa, terkunci dalam spiral kematian, jika saja mereka menyadarinya.

O’Connor menemukan cara untuk memanusiakan semua karakternya. Derra, untuk semua kesalahannya yang tak terhitung jumlahnya, tidak bisa ditebus. Kami melihatnya dengan cermat mendekorasi kuburan dengan batu putih untuk anjingnya yang mati dalam satu adegan, menawarkan Jason jalan keluar dari persaingan mereka beberapa menit kemudian.

Dia bajingan busuk dan kejam, tetapi ada nuansa abu-abu. Bahkan, jika ada penjahat dalam karya itu, itu adalah Dano, sahabat karib Jason. Seorang pria yang telah menonton terlalu banyak episode The Sopranos , mendengarkan terlalu banyak rap gangster yang buruk, dan sekarang bekerja di bawah khayalan bahwa dia adalah seorang badass, lengkap dengan senjata bertato buruk di dadanya yang kurus. Dia seperti iblis di telinga Jason, mendesaknya untuk melakukan tindakan kekerasan dan kriminalitas yang lebih besar, sambil menolak untuk bertanggung jawab atas kesengsaraan yang terjadi sebagai akibatnya.

Intensitas yang mengerikan

Film ini tidak mencoba menyembunyikan apa yang ada dalam DNA-nya: Scorsese awal (sedikit Jalanan Mean , percikan Sopir Taksi ), De Palma , Alan Clarke , Boyz N The Hood , The Wire , mungkin sepotong Trainspotting . Conners memiliki intensitas yang mengerikan dari Carlin anak borstal Ray Winstone di Scum (1979), cocok dengan fisik pitbull dari polisi nakal Michael Chiklis , Vic Mackey dari The Shield . Dia adalah kehadiran layar yang membingungkan dan karismatik.

Tapi seperti yang dia buktikan dalam kolaborasi sebelumnya dengan O’Connor – King Of The Travelers dan Stalker (keduanya 2012) – ada lebih banyak hal yang bisa dilakukan Connors daripada bermain sebagai pria tangguh. Ada adegan di dekat akhir di mana Jason menghancurkan kamar tidurnya dalam kemarahan yang lahir dari kesedihan, ketakutan, dan kebencian diri sebelum jatuh, terisak-isak ke pelukan ibunya. Ini adalah momen penting film karena, untuk pertama dan satu-satunya, kita melihat dia apa adanya: seorang anak laki-laki yang mencoba menjadi seorang pria tetapi tidak untuk satu menit pun benar-benar memahami apa artinya itu. Kehancurannya sangat mendalam, mendasar, dan sangat menyayat hati.

Mata yang mengesankan

O’Connor telah belajar beberapa pelajaran yang berguna dari pengaruhnya dan memiliki mata yang mengesankan untuk visual. Danau stagnan yang kita lihat tepat di awal film adalah metafora yang kuat untuk kehidupan hampir semua orang di Cardboard Gangsters , sementara plakat ‘Bless This Home’ di pintu depan Derra membuat saya tertawa terbahak-bahak. Dan fakta bahwa Jason memiliki poster Mike Tyson (anti-pahlawan yang jatuh anti-pahlawan yang jatuh) di dinding kamarnya hampir terlalu sempurna. Sementara itu, O’Connor yang berulang kali menggunakan pesawat penumpang yang melintasi langit adalah representasi pelarian dan harapan yang terlalu akrab namun efektif.

Ditembak dengan anggaran terkecil (400.000 euro, yang membutuhkan waktu tiga tahun untuk ditingkatkan), Cardboard Gangsters kasar di tepinya, tetapi Anda tidak akan menginginkannya dengan cara lain. Memoles film ini terlalu banyak akan merusak kesombongan tanpa embel-embelnya. O’Connor banyak memotret dengan gaya vérité, yang paling diingat dalam beberapa montase yang melihat anak-anak Darndale berlari-lari di jalan dengan sepeda motor trail dan seorang anak laki-laki memacu kudanya melintasi sepetak rumput. Semuanya di-soundtrack oleh beberapa hip-hop Irlandia home-grown yang mengesankan, meskipun mungkin lagu Damien Dempsey yang penuh perasaan, mengaduk “Serious” itulah lagu yang menonjol.

Gangster Karton : Kesimpulannya

Film O’Connor adalah hit box-office buatan Irlandia terbesar tahun 2017 di negara asalnya dan mendapatkan penayangan kecil tapi diterima dengan baik di Inggris setelahnya. Ini mengeksplorasi tema yang mirip dengan film sutradara sebelumnya, King Of The Travelers , Stalker , dan Between The Canals , dan, seperti mereka, secara persuasif membangkitkan kehidupan orang-orang yang terpinggirkan. Tidak hanya Cardboard Gangsters tamasyanya yang paling sukses hingga saat ini, tetapi, selama beberapa hari setelah pertama kali menonton film tersebut, sulit untuk menonton film lain karena segala sesuatu yang lain terasa sangat sopan jika dibandingkan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (5270420)
Genre: DVD, Film, informasi, Movie

Film Terkait