Review Film: The King and The Clown

Review Film: The King and The Clown – “The King and The Clown” adalah film domestik terlaris ke-10 di Korea Selatan dan setelah dirilis itu adalah film terlaris dalam sejarahnya sampai “The Host” muncul beberapa bulan kemudian.

Review Film: The King and The Clown

mydvdtrader – Ini paling mengesankan untuk sebuah film yang dibuat dengan anggaran yang cukup rendah, tidak menampilkan bintang-bintang A-List dan menangani subjek yang kontroversial. Jadi apa sebenarnya yang membuat “The King and The Clown” (atau “The King’s Man”, judul aslinya dalam bahasa Korea) disukai banyak orang?

Jang-saeng dan Gong-gil yang banci adalah anggota kru artis jalanan di Joseon abad ke-15, yang suka melakukan sandiwara cabul dan aksi akrobatik yang sangat populer di kalangan masyarakat umum pada saat itu, dengan Jang-saeng berperan sebagai laki-laki. dalam cerita dan Gong-gil rekan wanitanya.

Baca Juga : Review Film: The Fault in Our Stars 

Gong-gil sering dikecewakan oleh pemimpin kru, sebuah fakta yang tidak cocok dengan Jang-saeng. Sebuah insiden memaksa mereka untuk melarikan diri dari rombongan mereka dan mereka memutuskan untuk pergi ke Ibukota.

Sesampai di sana, mereka bertemu dengan sekelompok artis jalanan dan bersama-sama, mereka memutuskan untuk melakukan sandiwara yang mengejek Raja dan gaya hidup di dalam Istana Kerajaan. Berita itu sampai ke telinga Raja Yeonsan yang kejam yang menyuruh kru dipanggil ke Istana untuk tampil untuknya, setelah itu dia bersinar ke Gong-gil yang anggun.

Sutradara Lee Joon-iktelah membuat karir dari drama periode yang fantastis. Sebagian besar film dalam filmografinya bergenre dan meskipun “The King and The Clown” hanyalah upaya keduanya, itu tetap menjadi puncak kejayaannya. Dia berhasil menciptakan dunia keindahan, warna dan kasih sayang, didorong oleh orang-orang yang sama-sama cantik, penuh warna dan penuh kasih sayang yang menghuninya.

Sementara homoseksualitas adalah tema yang berjalan melalui film, tidak pernah secara eksplisit menyatakan apakah Jang-saeng mencintai Gong-gil dengan cara itu, dan satu-satunya kontak intim antara Raja dan Gong-gil terjadi ketika Raja mencium Gong-gil yang pingsan.

Di situlah letak kekuatan sejati gelar itu. Ini benar-benar membawa inti emosional dari perasaan karakter. Film ini dirilis hanya setahun setelah homoseksualitas dihapus sebagai perilaku “yang tidak dapat diterima secara sosial” oleh Pemerintah dan kehalusan yang digunakannya menangani hubungan antara tiga pemeran utama bekerja secara besar-besaran yang menguntungkannya.

Pertunjukan jalanan pada awalnya membuat Gong-gil menyatakan, “Ini dia orang bodoh yang gegabah dan bangga. Saya tidak pernah mengenal orang bodoh yang tahu tempatnya.” Seseorang diingatkan akan hal ini di berbagai persimpangan dalam cerita saat peristiwa itu berlangsung.

Seorang Raja yang tidak terikat duduk di Tahta, artis jalanan yang tidak memiliki tempat di Istana diizinkan untuk tinggal di sana, Badut berpura-pura menjadi Raja untuk penampilannya sementara Raja yang sebenarnya sering bergabung dan membungkuk kepada Badut, seorang wanita yang dulu pelacur sekarang duduk di samping Raja sebagai permaisurinya, dan seorang Badut, yang tidak tahu apa-apa tentang kerajaan atau politik, diangkat menjadi Menteri Raja. Pada saat semua orang bodoh ini sadar bahwa mereka mungkin tidak berada di tempat mereka, sudah terlambat bagi mereka.

Naskahnya sangat bergantung pada chemistry antara tiga pemeran utama. Itu adalah langkah yang sangat berani untuk memilih tiga aktor yang tidak memiliki seluruh pekerjaan sebelum ini, tetapi itu benar-benar terbayar! Kam Woo-sung sangat baik sebagai Jang-saeng yang ambisius dan maskulin yang hanya ingin tampil di luar sana dengan orang yang paling dia sayangi.

Gong-gil adalah karakter yang tidak ingin disentuh oleh banyak aktor, tetapi penghargaan penuh untuk Lee Joon-giuntuk menghembuskan kehidupan ke dalam dirinya!

Gong-gil-nya sangat anggun, sopan, naif dan ya, sangat cantik juga. Dia memang telah membuat karakternya sendiri dan akan sulit untuk membayangkan aktor lain dalam peran itu. Tapi Jung Jin-young yang benar-benar mencuri perhatian sebagai Raja Yeonsan yang kejam.

Baca Juga : Sinopsis Film Whispering Corridors 6: The Humming (2021)

Ayunan yang dia ambil dari Raja muda yang suka bersenang-senang menjadi seorang pria yang penuh kasih sayang hingga seorang penguasa tirani yang tidak mengenal belas kasihan sangat fenomenal. Dia memukau untuk ditonton dan membuat penonton merasa hampir kasihan pada seorang Raja yang dikenal sepanjang sejarah sebagai salah satu Raja dinasti Joseon yang paling kejam dan paling kejam.

Sinematografi, desain set dan desain kostum menuntut perhatian khusus, begitu pula dengan skor filmnya. Sementara set megah dan kostum berwarna-warni ditangkap dengan indah oleh sinematografer Ji Kil-woong, skor latar komposer Lee Byung-woo benar-benar mengangkat adegan ke ketinggian baru. Hal ini paling terlihat dalam adegan pertunjukan oleh rombongan, baik di jalanan maupun di dalam tembok Istana.

Meskipun ceritanya telah diadaptasi dari sandiwara panggung “Yi”, film ini terlihat dan terasa sangat sinematik dalam lingkup dan eksekusinya. Ini mempertahankan kecepatan yang stabil sepanjang tanpa ada adegan yang terasa tidak pada tempatnya atau tidak perlu.

Film yang berhubungan dengan homoseksualitas di Korea Selatan cukup langka. “The King and The Clown” tetap menjadi salah satu upaya terbaik dan paling halus untuk menangani masalah ini. Bukan hanya sekedar kisah cinta. Ini memegang inti emosional yang kadang-kadang tidak membutuhkan kata-kata atau tindakan. Itu hanya perlu dirasakan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (3973149)
Genre: Film, Movie

Film Terkait