Review Film It Chapter Two

mydvdtrader – It Chapter Two sampai pada masalah yang tak terelakkan dengan banyak adaptasi Stephen King: Semakin setia adaptasinya, semakin memperlihatkan kesulitan menerjemahkan novel King ke layar lebar.

Review Film It Chapter TwoHollywood cenderung mengubah dunia King yang sangat internal, horor psikologis, dan dunia fantasi Tolkienesque menjadi horor supernatural yang dieksternalisasi dengan ketukan plot yang lugas. Dan dengan It Chapter Two , sutradara Andy Muschietti lebih condong ke dorongan ini daripada menjauhinya. Hasilnya berhasil, karena bahkan dipotong menjadi serangkaian ketukan yang menakutkan, Ini masih merupakan cerita yang bagus. Tapi itu hanya nyaris tidak berfungsi. Kurangnya perhatian dibayar untuk itu ini internalisasi jelas, terutama mengingat runtime film hampir tiga jam.

Review Film It Chapter Two

Review Film It Chapter Two

Di satu sisi, dengan membagi versi It menjadi dua film terpisah, Muschietti telah melakukan pekerjaan yang mengagumkan dan menyeramkan dengan memimpin balon udara besar-besaran dari film horor klasik King’s 1.400 halaman 1986. King menyusun ceritanya tentang badut pembunuh yang berubah bentuk dan anak-anak yang bersatu untuk mengalahkannya menjadi dua garis waktu yang tumpang tindih; novel beralih bolak-balik antara masa lalu dan masa kini, saat “Klub Pecundang” memerangi kejahatan tituler yang dikenal sebagai “Itu” sebagai remaja dan orang dewasa. Pilihan Muschietti untuk memecah garis waktu adalah pilihan yang cerdas setidaknya melalui It Chapter One , yang menggunakan lensa nostalgia masa depan yang membuat film 2017 menjadi hit besar yang memecahkan rekor.

Tapi di sisi lain, kebanyakan orang dewasa jauh lebih membosankan daripada anak-anak dan itulah kerugian yang tidak bisa diatasi oleh It Chapter Two . Meskipun It Chapter Two menghabiskan banyak dari 165 menitnya untuk menjalin hubungan antara masa lalu dan masa kini untuk membuat kita peduli tentang siapa anak-anak ini tumbuh, itu tidak memiliki karakterisasi yang kohesif atau hubungan emosional yang kuat.

Bagi sebagian besar penonton Chapter Two , kecerobohan narasi ini tidak terlalu menjadi masalah, karena film ini dibuat dengan baik dan menghibur. Ini menampilkan semua jenis citra halusinogen yang menyenangkan, mulai dari darah kental dan horor tubuh hingga makhluk fantasi fantastik. Semuanya terasa sangat epik, dan masuk dengan mulus setelah It Chapter One dengan sedikit perubahan nada dan suasana.

Tetapi celah dan kekurangan naratif termasuk jumlah subteks yang ditangani secara aneh dan satu elemen kontroversial yang brutal yang diambil langsung dari novel King berarti bahwa, bagi sebagian penggemar, It Chapter Two tidak akan memenuhi semua janjinya tentang pertikaian yang kompleks secara psikologis antara badut jahat dan orang dewasa yang dia traumakan ketika mereka masih kecil. Sementara It Chapter Two bekerja dengan sangat baik sebagai pelengkap It Chapter One , itu masih kurang karena semakin dekat pahlawan kita untuk menang atas “Itu,” semakin jauh mereka dapatkan dari kesimpulan yang memuaskan.

It Chapter Two menempatkan kita dalam contact dengan kekuatan kosmik

Stephen King’s It berpusat pada kejahatan kuno yang mengintai di gorong-gorong besar di bawah kota Derry, Maine: makhluk yang berubah bentuk yang bentuk istirahatnya adalah badut Pennywise (diperankan dalam film Muschietti oleh Bill Skarsgård yang selalu mengancam ). Pennywise, alias “It”, adalah pemakan anak-anak yang menakutkan yang muncul kembali setiap 27 tahun untuk memangsa anak-anak seperti wabah virus, setelah “bermetastasis” dari kejahatan kota dan warga terburuknya sampai ia tumbuh cukup kuat untuk menyerang lagi.

Selama kunjungan Pennywise sebelumnya ke Derry pada tahun 1989, dia bertemu dengan Losers Club, kelompok enam remaja yang tidak cocok yang tampaknya satu-satunya orang di kota yang bangun dan cukup terbiasa untuk menyadari sesuatu yang jahat sedang terjadi. Karena Pennywise memangsa tidak hanya manusia tetapi juga ketakutan itu sendiri, Pecundang mampu menggabungkan imajinasi mereka untuk mengalahkannya seperti yang dicatat dalam It: Chapter One . Di akhir film itu, mereka bersumpah untuk kembali ke Derry jika Pennywise harus kembali.

Ketika It Chapter Two dimulai, 27 tahun telah berlalu. Ini tahun 2016, dan semua Pecundang telah pindah ke luar kota dan melanjutkan hidup mereka kecuali Mike Hanlon ( Isaiah Mustafa ). Sebagai satu-satunya anggota kelompok yang bertahan, dia mengembangkan obsesi untuk menemukan cara mengalahkan Pennywise jika badut itu muncul kembali. Jadi dia orang pertama yang menyadari bahwa Pennywise telah kembali setelah badut itu secara brutal membunuh seseorang yang telah menjadi korban kejahatan kebencian.

Film ini tidak membuang banyak waktu untuk memperkenalkan kembali kita kepada anak-anak dari It Chapter One ; sekarang, mereka berusia awal 40-an dan dimainkan oleh pemain ansambel yang mengesankan. Mereka tersebar di seluruh AS dan kebanyakan dari mereka sangat kaya: Richie ( Bill Hader ) adalah komik standup yang populer; Bill ( James McAvoy ) adalah novelis terlaris; Eddie ( James Ransone ) adalah pemodal New York; Ben ( Jay Ryan ) adalah seorang arsitek kelas atas yang sangat tampan dan menggelikan; Beverly ( Jessica Chastain ) adalah perancang busana kaya yang melepaskan diri dari pernikahan yang kasar untuk terbang ke Derry ketika Mike memanggil semua orang pulang. Pecundang yang tidak kaya juga adalah orang yang tidak berhasil kembali: Stan ( Andy Bean), yang menghadapi ketakutannya akan “Itu” dengan membuat pilihan yang berbeda.

Setelah kelompok berkumpul kembali di Derry, mereka menyadari bahwa mereka semua agak bingung mengapa mereka ada di sana; Pennywise tampaknya memberikan mantra pelupa pada siapa pun yang meninggalkan kota, jadi kebanyakan dari mereka hampir tidak ingat diri mereka sebelumnya atau hubungan mereka satu sama lain, meskipun mereka semua secara fisik merasa terpaksa untuk kembali. Sebagian besar runtime It Chapter Two berkaitan dengan Pecundang yang membangun kembali diri mereka sebagai Pecundang sekali lagi.

Dalam novel King, alur cerita orang dewasa bergerak dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada alur cerita remaja dan mendapat manfaat dari ingatan yang pulih yang mempercepat prosesnya. Tapi Muschietti menambang kehilangan ingatan mereka untuk horor, sampai-sampai It Chapter Two mulai tertinggal; beberapa adegan, seperti teh menakutkan Beverly dengan Pennywise selama kunjungan ke rumah masa kecilnya dan pertemuan sarat subteks Richie dengan pembunuh raksasa Paul Bunyan, berlangsung terlalu lama dan tidak membawa beban dramatis. Ada juga subplot yang melibatkan seorang pengganggu tua yang keluar dari rumah sakit jiwa hanya untuk sedikit mengancam Losers, atas perintah Pennywise.

Baca Juga : Review Film warning Do Not Play

Meskipun semua ini berasal langsung dari buku, It Chapter Two gagal untuk mengikat semuanya secara tematis dan akibatnya berakhir dengan perasaan kembung dan tidak layak untuk runtime tiga jam yang disebutkan di atas.

Alangkah baiknya jika Pecundang dewasa lebih saling mencintai

Sebagian besar kelemahan It Chapter Two berasal dari kurangnya chemistry pemain dewasa dibandingkan dengan rekan remaja mereka yang benar-benar luar biasa. Seharusnya ada persahabatan canggung yang terlahir kembali di antara semua orang ini, dan meskipun mudah untuk percaya pada persahabatan itu selama semua kilas balik remaja yang kita lihat sepanjang film, itu tidak pernah sepenuhnya membuahkan hasil ketika mereka dewasa. Hader dan Mustafa tampaknya menjadi satu-satunya aktor yang benar-benar berkomitmen pada tempat mereka di dalam ansambel; yang lain hanya tidak sepenuhnya menyarankan bahwa orang dewasa ini cukup mencintai satu sama lain untuk secara karma mengalahkan monster berusia berabad-abad.

Tulisan It Chapter Two juga tidak memenuhi tujuan ini. Ini sering mengirim pemain dewasa pada pencarian individu atau membaginya menjadi kelompok yang lebih kecil, meskipun mereka sendiri tidak begitu menarik. Sebagai pemimpin kelompok yang nyata, James McAvoy sangat tidak menginspirasi dan sangat tidak lucu. Dia tampaknya tidak mampu tampil geli bahkan ketika dia menyampaikan dialog yang seharusnya menunjukkan selera humornya! dan ada sesuatu yang memuaskan saat melihat dia dikalahkan oleh cermin rumah jahat yang jahat. Itu akan baik-baik saja dalam film yang lebih banyak bicara dan kurang berkomitmen untuk membuat kita mendukung orang ini.

Sementara itu, Jessica Chastain’s Beverly sering ditandai dengan meneteskan satu air mata , seperti dia adalah karakter anime. Terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk cinta segitiganya yang membingungkan dengan Bill dan Ben, terutama karena hal yang sangat menarik adalah apa pun yang terjadi antara Richie dan Eddie, sesuatu yang tidak pernah benar-benar kita lihat atau pahami sepenuhnya.

Sayang sekali, karena salah satu tema terbesar Stephen King’s Ini adalah bahwa cinta dapat menaklukkan semua jenis kejahatan tidak hanya supernatural, tetapi juga sosial. Sebagai remaja, semua Pecundang menanggung trauma dan pelecehan. Stanley berurusan dengan depresi. Beverly dan Eddie adalah korban kekerasan dalam rumah tangga. Bill bergulat dengan kematian dan kesedihan, Ben dengan intimidasi, dan Richie dan Mike dengan penindasan kota kecil. Apa yang membuat It Chapter One begitu sukses adalah terlihat jelas bagaimana, sebagai remaja, cinta mendalam The Losers satu sama lain membantu mereka mengatasi semua rintangan ini, sebagai pendahulu untuk mengatasi Pennywise.

Latar belakang traumatis ini penting, karena apa yang membuatnya begitu mengancam tidak terbatas pada hal-hal supernatural; Pennywise mampu mengeksploitasi kerentanan dan ketakutan Pecundang karena mereka adalah tipe yang tidak hilang dengan usia, jenis yang sering sosiokultural: rasisme, homofobia, kebencian terhadap wanita, dan kekerasan dalam rumah tangga. Ceritanya selalu mengingatkan Anda bahwa Pennywise lahir dari pembusukan kota kecil Amerika, khususnya Derry itu sendiri. Ini adalah metafora yang kuat, tetapi ia datang dengan sejumlah masalahnya sendiri.

It Chapter Two menjadi berantakan

Dalam banyak hal, It Chapter Two dan benar-benar duologi It karya Muschietti secara keseluruhan adalah adaptasi novel Stephen King yang penuh kasih dan dipertimbangkan dengan cermat yang mereproduksi sebagian besar hal-hal penting. Ini berhasil memberikan bagian-bagian dari Itu yang memberi King reputasi yang dikenal kebanyakan orang saat ini: Dia adalah seorang maestro dari citra horor yang menakutkan dan penjaga kota kecil Amerika, dan bahkan dari masa lalu itu sendiri. Namun di saat-saat yang kurang berhasil, masalahnya sering terletak pada ketegangan antara masa lalu dan masa kini, antara daya tarik fantasi King dengan kengerian mendalam yang tak lekang oleh waktu yang terasa langsung disalurkan kepada kita dari alam bawah sadar Bumi dan tantangan yang sulit dihindari. elemen yang merasa terperosok dalam pandangan dunia 1986.

It Chapter One , yang secara eksplisit ditetapkan pada tahun 1989, selaras sepenuhnya dengan nada novel. Tapi It Chapter Two menyetor kami pada tahun 2016 dan segera mengalami masalah. Ini secara aneh dibuka dengan adegan yang mungkin tidak mudah dikenali oleh banyak penonton sebagai modern sama sekali. Di sebuah taman hiburan yang bisa eksis di era apa pun, dua remaja gay yang lebih tua berkencan ketika mereka diancam oleh sekelompok anak laki-laki berpakaian denim, salah satunya telah menggoda rambut tahun 80-an yang membuatnya menjadi lelucon Meg Ryan dari satu orang. dari remaja pada tanggal. Mereka merespons dengan memukulinya secara brutal, hampir mati, dan membuangnya ke sungai, semua karena pacarnya yang ketakutan dan penonton dipaksa untuk menonton.

Akhirnya, kami menyadari bahwa adegan itu seharusnya terjadi pada tahun 2016, tetapi segala sesuatu tentangnya terasa usang. Ada alasan untuk itu: Ini diambil langsung dari salah satu bagian novel King yang paling kontroversial dan sering dikritik. Tapi Muschietti mengarahkan adegan ini dengan getaran yang membuatnya terasa lebih selaras dengan film thriller gay-bash tahun 1980 yang terkenal, Cruising. Tak satu pun dari karakter ini penting untuk cerita It . Mereka muncul di novel, dan sekarang mereka hadir di It Chapter Two sebagai gay yang tragis, dan hanya itu.

Muschietti tampaknya ingin menyeimbangkan homofobia yang tidak berguna dari adegan ini dengan membuat subteks homoerotik novel secara eksplisit aneh di layar semacam itu. It Chapter Two ‘s penulis, Gary Dauberman, bingkai s sebagai cerita tentang marjinalisasi dan efek jangka panjang dari diasingkan sosial, pelecehan, kekerasan sistemik, dan semua kesulitan lain Pecundang telah berurusan dengan sepanjang hidup mereka. Tapi itu juga bertugas menyebarkan sudut pandang terpinggirkan yang sebenarnya, dan memperlakukan yang ia terapkan sebagai, eh, apa pun.

Misalnya, salah satu metafora King yang paling cerdas adalah bahwa Mike, yang berkulit hitam, adalah satu-satunya Pecundang yang mengingat kejahatan yang mereka hadapi bersama di Derry. Itu sangat mencolok mengingat perdebatan baru – baru ini atas Proyek 1619 , yang melihat jurnalis kulit hitam membingkai ulang masyarakat Amerika melalui lensa sejarah perbudakan, dan keengganan Amerika untuk menghadapisejarahnya sendiri tentang rasisme yang mengakar. Tapi ini rumit, karena dia mengingat sebagian dengan membonceng kenangan tentang suku asli Amerika yang terbuang. Upayanya untuk meyakinkan Pecundang untuk melakukan ritual pembersihan suku yang dia pelajari terbukti sia-sia, dan penduduk asli Amerika, seperti dua remaja gay, tidak pernah terdengar lagi. Bahkan cerita Mike sendiri adalah dibuang: Meskipun banyak petunjuk di kedua film yang ia kehilangan sebagian besar keluarganya dalam kebakaran tragis, kita tidak pernah benar-benar tahu apa yang backstory Mike bahkan adalah.

Arc Mike sangat tidak jelas sehingga akhir bahagia akhirnya membingungkan, karena film ini hampir tidak mengembangkan karakter untuk memulai. Dia tampaknya ada hanya untuk mengkatalisasi Pecundang lainnya untuk melawan kejahatan.

Tapi untuk apa? Selain mengalahkan Pennywise, It Chapter Two sepertinya tidak benar-benar tahu. Untuk semua plotnya tampaknya tentang evolusinya menjadi wanita yang mandiri dan kuat, Beverly masih berpegang teguh pada fantasi masa kecil tentang seorang kekasih yang menyelamatkannya. Subplot Eddie, yang menggambarkan dia dicaci maki oleh ibunya yang kejam dan kemudian istrinya yang licik, tampaknya sangat diabaikan dan bermasalah dalam konteks elemen lain dari film tersebut. Alur cerita Richie juga sama sekali tidak jelas.

Kami diminta untuk menerima inisial yang tergores di tiang pagar sebagai pengganti untuk pengembangan karakter dan hubungan seumur hidup untuk karakter aneh yang ditunjuk di It Chapter Two. Sementara itu, Bill dan Ben dan Beverly harus memilah-milah masalah hetero mereka yang tidak terlalu rumit dalam adegan demi adegan canggung yang melelahkan. Ini sangat tidak seimbang dan sangat rabun sehingga tidak terasa seperti cerita yang ditulis untuk pemirsa kontemporer; tampaknya hanya mentransplantasikan kepekaan 1986 ke 2019.

Dan ini membawa kita ke masalah utama dengan pembuatan ulang ini. Novel King berpendapat bahwa kejahatan adalah siklus dan bahwa kita tidak pernah benar-benar mengatasi ketakutan masa kecil kita karena ketakutan masa kecil kita tidak pernah benar-benar berakhir. Tapi Ini: It Chapter Two mengacaukan pesan ini. Itu mencoba meyakinkan kita, tidak terlalu efektif, bahwa kejahatan di Derry dapat dikalahkan sepenuhnya. Tapi itu juga ingin kita tahu bahwa kejahatan sebenarnya di Derry adalah Derry itu sendiri dan bahwa Derry adalah setiap kota kecil di Amerika. Ini memberikan beberapa bidikan tajam dari kota pabrik yang memudar yang sepenuhnya ditutupi oleh bendera Amerika.

Tapi meskipun nuansa jelas politik adaptasi, itu tidak memperlihatkan banyak pengetahuan diri tentang apa politik sendiri adalah. Bahkan, jika ada, itu menegaskan daripada mendekonstruksi faktor-faktor sosial yang secara siklis membuat Amerika jahat lagi. Setelah menyampaikan ketakutannya dan bekerja dalam cukup banyak referensi buku, tampaknya menolak untuk membuat implikasi tematik menjadi eksplisit. Kesimpulannya tentang alur ceritanya sendiri sama kabur dan kaburnya dengan ingatan Pecundang tentang Derry itu sendiri. Dan pada akhirnya, cerita itu, meski menghibur, juga bisa dilupakan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (8378209)
Genre: Film

Film Terkait