Informasi Tentang Mistress of Evil Film Sekuel Maleficent

Informasi Tentang Mistress of Evil Film Sekuel Maleficent – Maleficent: Mistress of Evil’ terlalu mengandalkan peperangan skala besar untuk menceritakan kisah dongengnya.Usia Sesuai Untuk: 10+. Sekuel film ‘Maleficent’ pertama ini kembali ke bangsa Moor di mana peri dan makhluk ajaib lainnya tinggal di dekat kerajaan manusia yang tidak nyaman; film ini dibangun di latar belakang untuk Maleficent tituler yang memperkenalkan spesies baru makhluk ajaib.

Informasi Tentang Mistress of Evil Film Sekuel Maleficent

 

mydvdtrader – Tapi film ini terlalu dini dan terlalu sering mengandalkan kekerasan dan peperangan untuk memajukan plot; banyak, banyak peri dan makhluk lain disiksa, dilukai, dibunuh, atau dihancurkan, dan berbagai senjata, termasuk busur, bom, dan peluru, digunakan. Karakter remaja berciuman dan ada pembicaraan tentang karakter yang hamil; manusia dan fae saling menghina.

Metode terbaru untuk memperbarui cerita dongeng adalah dengan menggabungkan perang skala besar untuk membuatnya tampak lebih nyata, dan begitulah kelanjutannya, sekuel “Maleficent” mengikuti rute “Putri Salju dan Pemburu” dan “Pemburu: Perang Musim Dingin.” “Maleficent: Mistress of Evil” menggeser narasi dari menceritakan kembali subversif “Sleeping Beauty” dan menjadi bonanza penuh kekerasan yang mungkin menakut-nakuti pemirsa muda dengan serangan gencar perang dan kematian.

“Maleficent: Mistress of Evil” mengambil 5 tahun setelah film pertama, di mana peri gelap Maleficent (Angelina Jolie) digambarkan dengan empati. Kami sekarang memahaminya sebagai pembela bangsa Moor, tempat peri dan makhluk ajaib lainnya tinggal, dan sosok ibu tercinta Ratu Aurora (Elle Fanning), yang ia beri nama untuk memerintah bangsa Moor. Tapi seiring Aurora tumbuh, perhatiannya terbagi: antara kebutuhan dan permintaan rakyatnya dan keinginannya sendiri untuk bersama pacarnya, Pangeran Phillip (Harris Dickinson), yang berada di urutan berikutnya untuk memerintah kerajaan Ulstead, yang berbatasan dengan Moor.

Sudah ada pertumpahan darah di antara kedua negeri: Peri menghilang dari Ulstead, sementara manusia terus mati. Manusia membenci makhluk ajaib, sementara Maleficent tanpa ampun membela mereka. Maka berita bahwa Aurora telah menerima lamaran Phillip disambut dengan reaksi beragam, baik dari Maleficent, yang khawatir tentang bagaimana Aurora akan berubah ketika berada di sekitar manusia lain, dan dari ibu Phillip, Ratu Ingrith (Michelle Pfeiffer), yang memiliki agendanya sendiri. tentang orang Moor.

Kesalahpahaman saat makan malam menyebabkan keretakan antara Maleficent dan putrinya, dan terungkap bahwa Maleficent bukan satu-satunya fae dari jenisnya. Reuninya dengan makhluk bertanduk dan bersayap lainnya yang dikenal sebagai Dark Fae adalah hal yang kompleks karena mereka juga memiliki masalah dengan umat manusia, dan tidak yakin bagaimana melanjutkannya: Sementara Borra (Ed Skrein) yang pemarah menginginkan perang, Conall (Chiwetel Ejiofor) yang lebih berkepala dingin. ) berpikir perdamaian dapat dicapai antara kerajaan manusia dan Fae Kegelapan, jika hanya Maleficent yang akan membantu menengahi itu. Akankah dia?

“Maleficent: Mistress of Evil” mendapat manfaat dari chemistry yang sangat baik antara Jolie dan Fanning, yang menunjukkan kasih sayang dan cinta yang besar satu sama lain; ikatan mereka membantu mengomunikasikan hubungan yang

tidak mungkin antara Maleficent dan Aurora. Tapi film ini terlalu dini dengan pengungkapan tentang niat Ingrith, dan narasinya begitu intens dengan penggambaran peperangannya sehingga membuat akhir yang bahagia semakin sulit untuk diambil.

Ada sekitar 10 menit waktu dalam film antara genosida skala besar dan pernikahan yang menyatukan kerajaan, dan itu adalah perubahan mengejutkan yang menunjukkan kesulitan film dengan nada yang konsisten. Hal yang sama berlaku untuk adegan lain di mana seorang manusia ditampilkan dengan bahagia memainkan organ yang menghilangkan bom racun; fisiknya dipermainkan untuk ditertawakan,tetapi tindakannya membunuh banyak karakter favorit penggemar. “Maleficent: Mistress of Evil” ingin meningkatkan taruhannya, tetapi film ini terlalu ekstrim dalam metodologinya.

Namun, beberapa saat sebelum itu cukup indah, khususnya masyarakat Dark Fae. Pengembangan karakter dan desain produksi mereka mengacu pada tradisi budaya yang berbeda dari seluruh dunia, dan tempat persembunyian rahasia mereka dibayangkan sebagai serangkaian gua labirin menakutkan yang terlihat seolah-olah diukir dari tulang atau dibentuk dari kayu. Sangat disayangkan bahwa “Maleficent: Mistress of Evil” menghabiskan lebih sedikit waktu di dunia itu daripada menskalakan perang raksasa yang film itu selesaikan dalam waktu singkat. “Mistress of Evil” kali ini kurang dari dongeng subversif, dan akibatnya sedikit mengecewakan.

Baca Juga : Review film The Venom – Let There Be Carnage

Maleficent: Mistress of Evil adalah film fantasi 3D Amerika 2019 yang diproduksi oleh Walt Disney Pictures , disutradarai oleh Joachim Rønning , dan ditulis oleh Linda Woolverton , Micah Fitzerman-Blue, dan Noah Harpster . Ini adalah sekuel dari film Maleficent 2014, dengan Angelina Jolie kembali buat memerankan peran utama. Elle Fanning , Sam Riley , Imelda Staunton , Juno Temple dan Lesley Manville juga kembali ke peran mereka sebelumnya, dengan Harris Dickinson menggantikanBrenton Thwaites dari film pertama dan Chiwetel Ejiofor , Ed Skrein serta Michelle Pfeiffer bergabung sebagai aktor sebagai karakter baru. Ditetapkan lima tahun setelah Maleficent , film tersebut melihat karakter eponim menghadapi persepsi manipulasi kerajaan tetangga tentang dirinya sebagai penjahat, di samping subplot kebangkitan ras peri yang terancam punah dan kuat yang dikenal sebagai Dark Fey.

Setelah terbitkan film awal pada Mei 2014, Jolie menyatakan sekuel itu mungkin. Proyek ini secara resmi diumumkan pada Juni berikutnya, dan Jolie menandatangani kontrak pada April 2016. Rønning, yang ikut menyutradarai Pirates of the Caribbean: Dead Men Tell No Tales (2017) untuk Disney, disewa untuk menyutradarai film tersebut pada Oktober 2017, dan pemeran lainnya ditambahkan atau dikonfirmasi pada Mei 2018, dengan syuting dimulai bulan itu di Pinewood Studios di Inggris, berlangsung hingga Agustus.

Maleficent: Mistress of Evil dirilis di Amerika Serikat pada 18 Oktober 2019. Ini meraup lebih dari $ 491 juta di seluruh dunia, meskipun perlu menghasilkan sekitar $ 500 juta untuk mendapat untung ketika memperhitungkan total anggaran, pemasaran, dan biaya distribusi. Film ini menerima tinjauan beragam dari para kritikus, dengan kritik ditujukan pada “plot kacau dan visual yang terlalu artifisial”, tetapi pujian untuk penampilan Jolie, Fanning dan Pfeiffer. Film ini menerima nominasi Academy Award untuk Tata Rias dan Tata Rambut Terbaik di Academy Awards ke – 92 . Film ketiga sedang dalam pengembangan.

Pada tanggal 3 Juni 2014, setelah rilis film pertama, Angelina Jolie menyiratkan kalau sekuel Maleficent merupakan suatu kesempatan. Pada tanggal 15 Juni 2015, Walt Disney Pictures memublikasikan kalau sekuelnya lagi dikerjakan serta Linda Woolverton akan kembali buat menulis skrip untuk film tersebut. Meskipun kembalinya Jolie ke sekuel itu belum pasti, naskahnya dimaksudkan untuk ditulis dengan memikirkannya. Selain itu, Joe Roth dilaporkan kembali sebagai produser film tersebut.

Pada tanggal 25 April 2016, Disney secara resmi mengkonfirmasi kembalinya Jolie sebagai karakter utama. Pada 29 Agustus 2017, dikabarkan kalau Jez Butterworth akan menulis ulang naskah Woolverton sementara Roth dikonfirmasi kembali sebagai produser. Pada bulan September 2017, Jolie menyatakan bahwa mereka “telah mengerjakan naskahnya dan ini akan menjadi sekuel yang sangat kuat. Pada tanggal 3 Oktober 2017, Deadline melaporkan bahwa film tersebut akan disutradarai oleh Joachim Rønning serta akan mulai syuting pada triwulan awal tahun 2018.

Maleficent: Mistress of Evil telah meraup $113,9 juta di Amerika Serikat dan Kanada, dan $377,8 juta di wilayah lain, dengan total $491,7 juta di seluruh dunia. Diperkirakan film tersebut akan membutuhkan pendapatan kotor $400–475 juta di seluruh dunia untuk mencapai titik impas , dan sekitar $500 juta untuk menghasilkan keuntungan.

Di Amerika Serikat dan Kanada, film ini dirilis bersamaan dengan Zombieland: Double Tap dan awalnya diproyeksikan menghasilkan $45–50 juta dari 3.790 bioskop pada akhir minggu pembukaannya. Tetapi, setelah mendapatkan $12, 5 juta pada hari awal( terhitung$2, 3 juta dari pratinjau Kamis malam), perkiraan diturunkan menjadi $38 juta. Film tersebut memulai debutnya menjadi $36,9 juta, menempati posisi pertama di box office tetapi menandai penurunan 47% dari $69,4 juta pembukaan film pertama.

Pembukaan yang lebih rendah dari perkiraan disalahkan pada lima tahun antara angsuran, tinjauan kritis campuran dan persaingan dari sesama rilis. Pada akhir pekan kedua, film tersebut menghasilkan $19,4 juta, mempertahankan posisi teratas di box office, sebelum jatuh ke tempat ketiga di akhir pekan ketiga dengan $13,1 juta.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (8983234)
Genre: Film

Film Terkait