Ulasan: The Screwtape Letters Oleh Perusahaan Tur

Ulasan: The Screwtape Letters Oleh Perusahaan Tur – Max McLean jelas terlihat sebagai bagian dari Screwtape, iblis senior yang dibayangkan oleh CS Lewis untuk novela epistolary Christian tahun 1942-nya The Screwtape Letters Portly dan dengan surai rambut beruban yang tidak rapi, anggun nyaman dalam balutan gaun rias berlapis merah, dia adalah gambaran dari seorang pria sybaritic Victoria di rumah di ruang kerjanya dengan petugas setan mendesis.

Ulasan: The Screwtape Letters Oleh Perusahaan Tur

mydvdtrader – Setan pembantu? Baiklah; orang membayangkan bahwa sebagai anggota yang relatif senior dari administrasi Our Father in Hell, semacam duta besar dan mentor bagi korps calon penggoda dan transverser, Screwtape akan berhak atas setidaknya satu asisten junior. Toadpipe the demon tidak memiliki sepatah kata pun untuk diucapkan dalam skrip ini tetapi banyak yang mendesis, dan pada satu titik ketika kata “doa” disebutkan, Toadpipe memiliki mantra muntah yang terlihat panjang dan agak jahat.

Teks Lewis adalah latihan yang bagus dalam ironi yang intim, dan mungkin agak membingungkan untuk berpikir bahwa itu ditulis saat perang besar Eropa kedua berlangsung dengan sungguh-sungguh. Itu disajikan sebagai rangkaian 31 surat yang ditulis oleh Screwtape kepada keponakannya Wormwood, lulusan baru Pelatihan Penggoda.

Baca Juga : Penyewaan Paling Populer Selama 20 Tahun DVD Netfli

Dalam pementasan ini, Screwtape mendiktekan surat-surat ke Toadpipe, membenarkan keberadaan karakter minor itu di atas panggung dan mendorong bisnis reguler saat iblis yang menyertai menaiki tangga gila dan mengirimkan surat-surat itu melalui semacam sistem pneumatik dunia bawah dengan bunyi keras.

Efek dan cahaya berapi-api yang me-mount pipa. The Screwtape Letters adalah kisah sesi pelatihan yang panjang namun pada akhirnya sia-sia. Tujuannya adalah untuk membingungkan seorang manusia muda dan menariknya ke kutukan saat kematiannya, setelah itu setan akan berpesta dengan jiwanya.

Kami tidak mendengar langsung dari Keponakan Wormwood; McLean sebagai Screwtape meringkas dan secara teratur meremehkan atau merendahkan upaya keponakannya (namun, tidak pernah gagal untuk menyimpulkan surat-suratnya sendiri dengan salam penutup “Paman Anda yang penuh kasih sayang, Screwtape”). McLean memiliki kesenangan yang gamblang dan terdengar dengan ciri khas itu, mengucapkan setiap desisan dan plosif dalam gaya mengejek.

Keponakan itu melaporkan kemajuan pada awalnya, terutama karena pemuda yang dia tuju mengabaikan gereja. Screwtape memiliki segala macam nasihat sinis tentang cara mengalihkan perhatian mangsa dari “musuh” (Tuhan). Pecahnya perang disebutkan tetapi hampir tidak menarik bagi Screwtape sama sekali; fokusnya terus-menerus pada mengganggu, membingungkan, mengalihkan dan memikat mangsa.

McLean menciptakan Screwtape yang tentunya lebih besar dari aslinya. Kumpulan yang aneh tapi imajinatif menggambarkan kehidupan akhirat yang sangat nyaman bagi pelaku kejahatan, dan gerak tubuh, pemblokiran, dan perawatan vokal McLean menyampaikan kesukaannya yang besar pada teks tersebut. Akhirnya pemuda yang menjadi sasaran merayu seorang wanita muda yang manis dan saleh yang sekali lagi menariknya ke agama.

Nasihat bijak dari Screwtape adalah untuk mendorong pria itu merasa bangga atas kerendahan hati dan praktik salehnya yang baru ditemukan. Sudah terlambat, dan Wormwood tidak berhasil menerapkannya. Si “pasien” terbunuh dalam serangan udara, sama seperti jiwanya dalam kondisi matang untuk diterima di surga. Apsintus, sebagai hukuman, ditakdirkan untuk menjadi makanan bagi pamannya yang rakus dan setan lainnya.

Surat-surat itu merupakan esai yang bijaksana dan diamati dengan tajam tentang kelemahan manusia dan bolehkah saya menggunakan istilah itu? dosa. Ada banyak hal yang perlu direnungkan di sini, dan selain nada ironisnya, tidak banyak komedi sama sekali. Bahasanya sederhana dan konsepnya kuat, tetapi karya itu tampaknya tidak cocok untuk ruang besar di Bass Concert Hall, meskipun penonton memenuhi lebih dari setengah tempat duduk di lantai bawah.

Dosa dan kekurangan sangatlah pribadi, jenis topik yang paling baik dibagikan secara langsung dengan bapa pengakuan, pasangan atau kelompok pendukung. Realitas komersial dari tur McLean, sekarang di tahun ketiganya, berarti bahwa presentasi tersebut perlu diperkuat jauh melampaui keintiman tersebut. Saya menemukan desain suaranya sangat mengganggu; mengapa kita membutuhkan 85 desibel deru neraka untuk mengirimkan surat-surat itu? Lompatan setan yang menyertainya sangat sering mengganggu.

Saya menghargai The Screwtape Letters dan saya memuji upaya sukses Max McLean untuk menyampaikannya kepada penonton di seluruh negeri. Perkebunan Lewis tampaknya telah memanfaatkan warisan penulis, karena rekaman audio dari karya tersebut diterbitkan pada tahun 2009 yang menampilkan Andy Serkis (“Gollum” dalam versi film Lord of the Rings), hampir pada waktu McLean pertama mengambil kinerja ini di jalan.

Pada penampilan kedua dari dua pertunjukan di Bass Hall pada 16 Februari penonton tampak bingung. Mereka tampak tidak terbiasa dengan teks itu, karena mereka banyak duduk diam, dan ketika lampu meredup menjadi hitam di akhir, ada keheningan yang memekakkan telinga. Hanya ketika lampu menyala kembali untuk panggilan tirai nyata barulah tepuk tangan dimulai.

McLean harus terbiasa dengan reaksi tercengang semacam itu, karena dia melangkah maju untuk berpidato di pertemuan itu dengan kepribadiannya sendiri, menekankan bahwa dia ingin mereka mengerti bahwa dia bukan Screwtape. Dia mempersilakan penonton untuk tinggal untuk sesi tanya jawab, untuk memulai setelah jeda singkat.

Seperti yang sering terjadi pada pertunjukan tur, stan di lobi menawarkan segala macam kitsch, barang bermerek dagang, dan tchotchkes. Saya menolak godaan, mungkin dalam penolakan yang baru dipelajari terhadap skema Screwtape. Alkitab MP3 yang diriwayatkan oleh McLean kurang menarik, tetapi mata saya tertarik dengan CD Klasik Iman Kristen yang diiklankan di belakang program.

Pada CD itu McLean membawakan teks St. Augustine, Luther, John Bunyan, dan lainnya, termasuk khotbah Jonathan Edwards tahun 1741 Pendosa di Tangan Dewa yang Marah , teks yang menggelikan yang saya temui di pembaca sekolah menengah. Bicara tentang api neraka dan belerang! Satu bagian khususnya dalam khotbah yang sangat panjang itu melekat pada saya:

Tuhan yang menahan Anda di atas lubang neraka, sama seperti seseorang menahan laba-laba, atau serangga menjijikkan di atas api, membenci Anda, dan sangat terprovokasi: murkanya terhadap Anda membara seperti api; dia menganggapmu tidak layak untuk apa pun, selain untuk dilemparkan ke dalam api; dia memiliki mata yang lebih murni daripada menanggung Anda dalam pandangannya; Anda sepuluh ribu kali lebih menjijikkan di matanya, daripada ular berbisa yang paling dibenci di mata kita.

Anda telah menyinggung dia jauh lebih banyak daripada yang pernah dilakukan oleh seorang pemberontak yang keras kepala kepada pangerannya; namun tidak lain adalah tangannya yang menahan Anda agar tidak jatuh ke dalam api setiap saat. Itu tidak dapat dianggap berasal dari hal lain, bahwa Anda tidak pergi ke neraka tadi malam; bahwa Anda menderita untuk bangun kembali di dunia ini, setelah Anda memejamkan mata untuk tidur.

Screwtape mungkin argumen yang terlalu tidak langsung dan halus. Dosis kaku dari beberapa Jonathan Edwards sebelum atau sesudahnya dapat membantu memusatkan pikiran. Atau, jika waktu mengizinkan, McLean dapat menawarkan prasmanan kutipan dari berbagai teks Kristen. Itu, tentu saja, akan menjadi pertunjukan yang sama sekali berbeda, tetapi dia tampaknya menuju ke arah umum itu.

McLean, seorang alumnus UT, memberi tahu seorang staf dari majalah online The Alcalde dari Texas Exes bahwa dia dan timnya sedang mengerjakan pementasan untuk The Great Divorce karya Lewis , dan mereka telah menugaskan sebuah drama tentang Martin Luther, berharap untuk memilikinya. itu siap untuk peringatan 500 tahun 2017 dari 95 tesis yang dipasang Luther di pintu Gereja Castle di Wittenberg.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (468721)
Genre: Film, informasi, Movie

Film Terkait