Ulasan Film: ‘Beyond Skyline’

Ulasan Film: ‘Beyond Skyline’ – Sebuah semi-sekuel dari ” Skyline ” 2010 yang mengikuti karakter berbeda dari titik awal invasi alien yang sama melalui bahaya fantasi dalam skala yang lebih besar, “Beyond Skyline” membuat pendahulunya bangga karena itu juga serba cepat dan cukup berwarna. untuk menilai sebagai kesenangan bersalah yang solid.

Ulasan Film: ‘Beyond Skyline’

mydvdtrader – Debut perdana untuk Liam O’Donnell, yang ikut menulis aslinya, adalah karya lain untuk karya FX dari co-director film sebelumnya Brothers Strause dan perusahaan mereka Hydraulx (yang telah menyumbangkan efek visual ke banyak tentpole baru-baru ini).

Baca juga : Review The Crow: Wicked Prayer

Melansir variety, Ketiga pria itu terlibat secara terpusat dengan “Aliens vs. Predator: Requiem” tahun 2007. Jika film baru ini juga tampaknya memiliki banyak Aliens dan Predator berkeliaran, yah, itu bukan jenis gabungan yang Anda harapkan orisinalitasnya, dalam naratif atau bahkan istilah gaya. Namun, ini adalah hibrida konyol yang tidak pernah membosankan dan kadang-kadang benar-benar konyol, tidak pernah menganggap dirinya begitu serius karena kekurangan logisnya untuk merasa benar-benar memalukan.
Bagian terbesar dari koin produksi yang berasal dari Timur Jauh berarti bahwa sekitar setengah jalan, film thriller sci-fi ini mulai menggabungkan banyak aksi tipe kickboxing, sebuah keanehan yang hanya meningkatkan nilai hiburan umum. Fanboys yang tidak dapat mengakses pertunjukan “Star Wars: The Neverending Story” yang terjual habis akhir pekan ini mungkin akan senang dengan perusahaan yang lebih aneh ini,selama mereka mempertahankan rasa humor tentang hal itu.

“Skyline” berfokus terutama pada pasangan LA yang sedang hamil yang terperangkap di tengah invasi UFO skala penuh. Karakter mereka muncul sebentar (walaupun dimainkan oleh aktor yang berbeda) di sini, tapi kali ini protagonis utama kita adalah Mark (Frank Grillo), seorang polisi LAPD yang sedang tidak bertugas dan menjadi penyendiri sejak kematian istrinya. Dia menyeret dirinya ke kantor polisi untuk menyelamatkan anak laki-laki dewasa Trent (Jonny Weston), yang mekanisme penanganannya sendiri sejak kematian ibu adalah terlibat dalam perkelahian yang memancing penangkapan.

Ketika mobil Mark tidak mau hidup kembali, keduanya dengan murung pulang ke rumah melalui kereta bawah tanah. Tapi kereta mereka dihentikan oleh apa yang tampak, di bawah tanah, seperti gempa bumi. Kembali ke permukaan, itu jelas sesuatu yang lain: Sinar cahaya yang menembus dari pesawat ruang angkasa tiba-tiba menghipnotis seluruh penduduk, yang sebagian besar kemudian tersedot ke udara dan kapal asing.

Sejauh ini, begitulah “Perang Dunia”. Begitu Mark dan Trent kembali ke puncak — ditemani oleh kelompok yang berkurang dengan cepat, terutama termasuk rekan mantan Garcia (Jacob Vargas), kondektur kereta Audrey (Bojana Novakovic) dan penatua buta Sarge (Antonio Fargas) — mereka mendapati kota itu sudah hampir kosong. dari orang-orang.

Segera mereka ditarik ke dalam perut binatang itu juga. Di sana, manusia yang tidak beruntung dicabut otaknya dan ditempatkan di mesin yang tampak seperti Predator. Ini sebagian besar melakukan penawaran dari alien yang sebenarnya lebih mirip Alien, tetapi kadang-kadang mempertahankan cukup banyak kemanusiaan untuk membuktikan tidak taat. Sementara protagonis kita mencoba menghindari nasib itu, mereka mendapatkan bayi yang lahir sangat prematur, dan yang tumbuh lebih cepat menjadi seorang gadis kecil yang sifatnya tidak terlalu manusiawi mungkin membuatnya menjadi Mesias dari perlawanan duniawi.

Sementara itu, bagaimanapun, pemimpin dewasa yang masih hidup menemukan kapal mereka menabrak di hutan Laos. Mereka ditawan oleh saudara kandung penjahat lokal (bintang aksi Indonesia Iko Uwais dan Pamelyn Chee) yang dengan cepat menjadi sekutu melawan musuh luar angkasa yang sama — seperti halnya pemimpin hippie-asing mereka (Callan Mulvey), yang mempelopori semacam gerilyawan pengedar narkoba. perlawanan dari terowongan di bawah kuil berusia 1.000 tahun.

Semua ini tidak masuk akal, tetapi kemudian “Beyond Skyline” jarang berhenti cukup lama untuk diperhatikan, atau bahkan diperhatikan. Terlepas dari film-film yang telah disebutkan, ada potongan “Hari Kemerdekaan,” “Transformers” dan lebih banyak lagi yang dimasukkan ke dalam campuran di sini, serta tumbuk monster raksasa gaya Toho sekolah tua klimaks.

Ada sedikit ruang untuk karakterisasi, dan ketika dialognya tidak dangkal atau membuat ngeri, itu bertujuan untuk menyindir orang bijak yang menyeringai. Tidak masalah: Para penampil naik dengan cakap untuk tuntutan fisik (bukan “akting”), tingkat energinya cukup non-stop, dan ada banyak rangsangan visual untuk membuat pikiran kosong terus sibuk.

Baca juga : Review Film Horor: ‘Guimoon: The Lightless Door’

Dari konsepsi makhluk hingga interior “rahim” pesawat ruang angkasa yang lengket, tidak banyak desain yang cerdik — namun semuanya sibuk dan menyenangkan untuk dilihat, sebuah pastiche yang hidup dari pengaruh genre. Semangat B-flick yang sama diterapkan pada pelensaan layar lebar Christopher Probst, pengeditan tanpa henti (oleh Sean Albertson dan Banner Gwin), dan skor riuh Nathan Whitehead. Di antara kumpulan pekerjaan layar hijau yang umumnya diselesaikan, ada penggunaan yang baik dari lokasi LA dan Indonesia yang sebenarnya (subbing terakhir untuk Laos).

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (3787154)
Genre: Film, Movie

Film Terkait