Ulasan Film All Hallows Eve

Ulasan Film All Hallows Eve – All Hallows Eve adalah film antologi yang menampilkan karya penulis/sutradara Damien Leone. Ini dirilis langsung ke DVD pada 29 Oktober 2013. Ini adalah campuran aneh dari cerita terputus yang entah bagaimana berhasil menjadi film horor yang cukup solid dan menakutkan. Secara mengesankan, Leone melakukan FX-nya sendiri, dan mereka terlihat sangat bagus.

Ulasan Film All Hallows Eve

mydvdtrader – Meskipun narasinya tidak benar-benar bertahan dalam beberapa cerita, semua makhluk dilakukan dengan baik dan luar biasa untuk dilihat. Hanya dalam 80 menit, film tidak pernah benar-benar memiliki waktu untuk menjadi membosankan dan, bahkan ketika ceritanya tidak cukup berhasil, itu masih merupakan perjalanan yang menyenangkan.

Melansir morbidlybeautiful, Ini adalah film yang aneh untuk dipastikan dan sangat sulit untuk dijelaskan. Meskipun secara teknis sebuah antologi, secara struktural sangat berbeda dari apa yang Anda mungkin terbiasa dengan subgenre. Film ini terdiri dari tiga cerita utama, serta sampul yang menampilkan babysitter, sepasang anak-anak, dan kaset VHS yang misterius. Terlepas dari upaya sampul, tidak ada segmen yang benar-benar terkait, dan semuanya tampak terputus secara aneh karena diambil pada berbagai media dan kamera yang berbeda. Ada alasan bagus untuk itu.

Baca juga : Ulasan Film: ‘Beyond Skyline’

Rupanya, film ini dibuat dari cuplikan cuplikan pada tahun 2004 dan mencakup adegan dari dua film pendek Leone sebelumnya, The 9 th Circle dan Terrifier (yang juga menampilkan karakter Art the Clown). Sutradara menambahkan materi dan menggunakan celana pendek asli untuk mengkompilasi All Hallow’s Eve. Dengan demikian, aspek antologi film lahir lebih karena kebutuhan daripada perangkat plot utama.

Film dibuka dengan cerita sampul yang menampilkan pengasuh, Sarah, (Katie Maguire) dan dua anak, Timmy dan Tia, (Sydney Freihofer dan Cole Mathewson) dia telah disewa untuk menjaga pada malam Halloween. Memilah-milah jarahan trik-atau-memperlakukan mereka, mereka menemukan pita VHS tidak berlabel yang telah diselipkan ke salah satu tas mereka. Meskipun jelas bukan keputusan yang paling cerdas, mereka memutuskan untuk memasukkan rekaman misterius itu dan memeriksa isinya. Apa yang mereka temukan adalah serangkaian cerita aneh dan grafis dengan gambar berulang dari badut yang sangat menyeramkan (Mike Giannelli).

Setelah menonton segmen pertama yang surealis dan mengganggu dalam rekaman itu, Sarah menyuruh kedua anak itu tidur. Tapi dia terus menonton video sendirian. Saat malam berlangsung, hal-hal di dunia nyata menjadi semakin aneh. Dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu semua ada di kepalanya dan, terlepas dari ketakutannya yang semakin besar, dia memaksa dirinya untuk terus menonton. Pada saat dia mencapai akhir rekaman itu, dia menyadari mimpi buruk telah pindah dari rekaman itu ke kenyataan yang sangat nyata dan sekarang. Jadi mari kita bicara sedikit tentang segmen yang membentuk film .

Cerita pertama diambil pada 35mm pada tahun 2006. Ini memiliki tampilan yang sama sekali berbeda dari film lainnya, dan anehnya ditempatkan dalam struktur “VHS” dari pengaturan. Ini adalah cerita tentang kultus setan yang tinggal di bawah pekerjaan stasiun kereta api. Ini aneh dan tidak masuk akal, tapi pasti ada beberapa hal aneh yang terjadi yang menarik perhatian Anda (termasuk setan dan seks dengan setan). Segmen dimulai dengan sekilas Art the Clown, yang menyeramkan dan mengancam, meskipun ia tidak ada hubungannya dengan cerita sebenarnya setelah pengaturan awal. Seperti Sam dari Trick R’ Treat , dia tampaknya menjadi pertanda kejahatan yang membawa kekacauan ke mana pun dia pergi.

Yang kedua adalah yang terakhir diambil oleh tim pembuat film, dan itu juga merupakan segmen yang terasa paling tidak pada tempatnya. Ini menampilkan seorang wanita yang tinggal di rumah pedesaan baru yang mulai mengalami kejadian aneh. Terungkap dia sedang dikuntit oleh alien. Tidak banyak yang terjadi dalam cerita ini di luar efek makhluk keren. Kami mendapatkan sekilas Art the Clown melalui lukisan di akhir segmen.

Segmen ketiga dan terakhir sejauh ini adalah yang terkuat. Film ini bersinar pada kekuatan cerita ini saja, secara menonjol menampilkan Art the Clown yang bengkok dan menakutkan. Yang satu ini menceritakan kisah seorang mahasiswa mengemudi pulang sendirian di malam hari. Dia bertemu Art di sebuah pompa bensin dan menghabiskan sisa film dikuntit dan diteror oleh badut pembunuh. Narasinya kuat, badutnya sangat menyeramkan dan memicu mimpi buruk, dan segmennya sendiri inventif, mudah diingat, dan sangat mengerikan.

Segmen ini langsung menuju klimaks dan penutup film. Terganggu oleh apa yang dia lihat, Sarah mencoba untuk mematikan rekaman itu. Namun, dia menemukan bahwa dia tidak dapat melakukannya. Dia tidak bisa lepas dari gambaran mengerikan tentang Art yang tertawa terbahak-bahak dan tampak mengintip melalui televisi, menatap langsung ke arahnya. Saya akan menghindari sisa plot untuk tetap berada di luar wilayah spoiler, tetapi ini adalah cara yang jelas gelap dan benar-benar berdampak untuk menutup film.

Saya akan mengatakan film ini jauh dari sempurna. Sementara, secara keseluruhan, saya cukup menikmatinya, ini bukan untuk semua orang. Pertama, saya akan membahas apa yang mungkin membuat sebagian dari Anda tidak menyukai film ini. Ini pasti anggaran rendah. Meskipun demikian, efeknya semuanya praktis, yang bisa sangat menyegarkan. Meskipun sutradara yang sama mengerjakan seluruh film ini, setiap segmen memiliki gaya dan nuansa uniknya sendiri. Tidak banyak yang mengikat segmen-segmen itu bersama-sama, jadi itu membuat antologi yang aneh. Sementara dua segmen terakhir (cerita ketiga dan sampul terakhir) cukup kuat, babak pertama sedikit menggelepar. Film ini terkadang benar-benar menakutkan, tetapi ada juga cukup banyak kemah dan akting yang tidak merata.

Dengan mengesampingkan kekurangan itu, ini benar-benar jam tangan yang menyenangkan dengan banyak penggemar horor untuk dicintai. Jujur saja, karakter badut yang menyeramkan saja sudah cukup membuat film ini berkesan dan menakutkan. Dia dimainkan dengan sempurna oleh Mike Giannelli. Saya pribadi bukan salah satu dari orang-orang dengan rasa takut yang melekat pada badut. Tapi Art jelas merupakan badut yang bisa membuatmu bermimpi buruk. Dia cukup kuat untuk membawa sebuah film secara keseluruhan dan bahkan menjadi karakter franchise.

Baca juga : Review Film Mortal Kombat: Film Yang Banyak Dinantikan Pecinta Film

Katie Maguire sebagai babysitter juga memberikan penampilan yang kuat dan meyakinkan. Efek riasan oleh Leone sangat mengerikan dan realistis. Film ini diambil dengan baik dan memiliki tampilan retro yang keren. Secara keseluruhan, Leone membuat debut penyutradaraan yang mengesankan dan menghadirkan film yang menghibur dan mengganggu dengan penjahat horor baru yang mengesankan di Art the Clown.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (8328858)
Genre: Film, Movie

Film Terkait