Riview Film Misteri Boneka Dumble Dan Paris, Distrik 13

Riview Film Misteri Boneka Dumble Dan Paris, Distrik – Tatapan yang tahan lama, kenangan sedih tentang cinta yang tidak mungkin, gairah yang berapi-api dalam suasana teh sore yang tenang: Adegan pembuka Fantasy Beasts: Rahasia Dumbledore itu panas. Selain itu, aktor yang  berlawanan, Jude Law dan Mads Mikkelsen, keduanya adalah pria tampan, sejauh ini menunjukkan penampilan layar yang mengesankan dan emosi yang halus. Setelah itu, saya menuruni bukit dari sana, tetapi ada banyak kesenangan dan hiburan  di sepanjang jalan. Film-film “Fantastic Beasts” itu tidak bagus. Mereka sangat hebat, tetapi mereka tidak pernah benar-benar menginspirasi atau membawa.

Riview Film Misteri Boneka Dumble Dan Paris, Distrik 13

mydvdtrader.com – Artikel ketiga ini sedikit lebih baik daripada The Crimes of Grindelwald 2018 dan sejalan dengan kenikmatan murni dari Fantasy Beasts yang eksentrik dan Where to Find Them of 2016, film pertama dalam seri ini. Mereka semua memburu naga sukses Harry Potter satu kali yang astronomis,  tetapi semua film baru dalam waralaba spin-off ini memberi tahu kita betapa tidak perlu dan inferiornya mereka. Sementara seorang penyihir muda mengejar seorang pengadu dalam permainan Quidditch, Anda dapat terbang di atas Hogwarts dan memainkan permainan bertema John Williams  (gambar pemutaran baru-baru ini dari seorang putra  berusia 12 tahun yang mengeluh: “layanan penggemar!”). Ini hanyalah elemen lain dari film, penuh dengan terlalu banyak karakter, terlalu banyak plot, dan cukup keajaiban nyata. David Yates kembali  sebagai sutradara setelah menyutradarai dua film Fantastic Beasts sebelumnya dan empat film terakhir Harry Potter. Penulis skenario  veteran Potter Steve Cloves kembali ke dunia ini,  J.K. Berpartisipasi dalam. Rolling, pencipta seluruh alam semesta,  menulis dua skrip pertama sendirian.

Terlepas dari semua kemampuan ini, atau mungkin karena mereka, rahasia Dumble Doll terasa berlebihan saat Anda berpindah dari satu cerita ke cerita berikutnya. Terutama di waralaba di mana hanya mengangkat tongkat dan menjentikkan pergelangan tangan Anda membuat hidup lebih mudah, menjaga semua pelat ini bergerak bisa sangat melelahkan. Pada intinya, dalam semua gejolak, ini adalah film tentang pemungutan suara yang curang. sebenarnya! Karena itu, jika Anda pergi ke festival fantasi semacam itu untuk melarikan diri dari  kenyataan, Anda harus mencari di tempat lain. Memang, makhluk yang hanya disebutkan namanya bisa menggemaskan. Teman serangga tongkat Newt Scamander, Pickett, kecil, imut, dan imajinatif. Teddy pencopet platipus  selalu bagus untuk ditertawakan.

Ada urutan tarian yang menyenangkan dan aneh yang menampilkan sekelompok makhluk mirip kalajengking di ruang bawah tanah. Ini adalah pemandangan langka yang menyeimbangkan kesenangan dan ketakutan. Dan seluruh film bergantung pada perilaku hewan langka mirip rusa bernama Giraffe (film ini hanya diucapkan Chillin), yang memiliki wawasan spiritual yang sempurna. Namun, rahasia Dumble Doll memiliki subjek yang jauh lebih berat dalam pikirannya, mencoba menengahi gangguan antara set piece aksi  besar dan komedi fisik yang riang. Newt Scamander Eddie Redmayne adalah seorang penyihir yang telah memasuki dunia sihir  sekitar 70 tahun sebelum Potter Bath, dan bukan merupakan karakter utama di sini. Dia adalah gigi yang gesit dan gelisah di roda Albus Dumbledore muda, menyusun rencana dalam kehangatan kerumunan yang menenangkan.

Baca Juga : Ulasan Animasi Film Ne Zha

Asmara buruk Dumbledore bersama penjahat yg tengah berkembang Gellert Grindelwald (Mikkelsen, mengambil alih Johnny Depp yang bermasalah) akhirnya meledak lantaran, yah, Grindelwald mempunyai beberapa inspirasi yg dipertanyakan tentang bagaimana menghadapi Muggle: Dia inginkan membasmi mereka sepenuhnya. “Dengan atau tanpamu, aku akan membakar dunia mereka, Albus,” dia memberi jelas Dumbledore sembari minum teh yang enak. Rasisme darah murni semacam itu, yang tersedia sebagai tema didalam “Kejahatan Grindelwald,” menjadi lebih menonjol di sini, terlebih mengingat latar Berlin th. 1930an.  Sekarang, Dumbledore perlu  menghentikannya bersama dukungan Newt, saudara Newt, Theseus (Callum Turner), asisten Newt, Bunty (Victoria Yeates), sobat pembuat roti Muggle Newt, Jacob (Dan Fogler, sekali ulang merupakan asal kebaikan & donasi komik yang krusial), & profesor Hogwarts yang tenang & bertenaga, Lally Hicks (Jessica Williams, tambahan yang disambut baik).

Kereta art deco yg berselera tinggi di mana mereka menyusun rencana mereka adalah type cantik berasal dari desain mengolah yg mengesankan secara berkelanjutan berdasarkan Stuart Craig dan Neil Lamont; jalur Lower East Side yg memuat toko roti Jacob merupakan perihal lain. Tapi di sini tidak terkandung area lain merupakan Tina Goldstein menurut Katherine Waterston, yang dikatakan mengasihi kehidupan Newt. Waktu berakhirnya di layar benar-benar singkat sebagai akibatnya dia bahkan mungkin tidak perlu pergi ke konter fasilitas kerajinan. Dumbledore jua merekrut saudara tiri penyihir Prancis Yusuf Kama (William Nadylam),  Leta Restrange, membuat menyusup ke sekelompok fasis belia menggunakan sandang modis Grindelwald. Seperti poly karakter terhadap sini, dia menjadi kiprahnya  kurang berkembang, akan tapi beliau mungkin berada terhadap pusat  moment paling tragis film itu.

Juga, Henchman Grindelwald, Ezra Miller menjadi  Credence Barebone, telah dihancurkan. Identitas aslinya adalah, dapat dikatakan, galat satu misteri Pintu Dumble. (Yang lain adalah  … Apakah Dumbledore  gay? (Hal ini disinggung terhadap film ke 2 dan  permanen menjadi rahasia bagi penonton yang melihat film  di China.) Namun bahkan didalam film yg berlangsung lebih berasal dari dua jam, taruhan mutlak permanen sulit dipahami. Miller mempunyai situasi tidak nyaman yg dibutuhkan untuk kiprah itu, tapi mengingat laporan terbarunya tentang konduite di luar layar yang menghambat, kehadirannya merupakan problem yang tidak menguntungkan. Ini merupakan masalah lain menggunakan seri Covid yg membosankan & terlambat ini, yang butuh dua film lagi. Dibutuhkan banyak sihir yg kuat membuat melakukannya bersama benar.

Rivew Film ‘Paris, Distrik 13’

Pandangan Jacques Audiard pada tiga jiwa gelisah di Kota Cahaya tidak berhemat pada hubungan yang panas dan berat — dan semuanya lebih baik untuk itu,Mungkin Anda pernah mendengar berita: Adegan seks layar lebar sudah mati. Selesai. kaput. Atau, jika itu tidak sepenuhnya menyeret gulungan fana ini, Anda dapat mengatakan bahwa itu adalah penyangga kehidupan dan sedang dipersiapkan untuk upacara terakhir. Sertifikat kematian ini telah dikeluarkan sebelumnya, tentu saja, tetapi mengingat bahwa pemikiran baru-baru ini telah melakukan otopsi kritis pada sinema duniawi — dan bahwa apresiasi untuk thriller erotis sekarang berlipat ganda sebagai eulogi — rasanya seolah-olah hari-hari penyambungan film beruap telah ditunda tanpa batas waktu. Salahkan kekanak-kanakan penonton, kehadiran pornografi di mana-mana, gelombang budaya yang berubah atau voyeurisme-slash-car mobil kabel premium yang merupakan Euphoria. Apa pun alasan yang Anda pilih, gagasan untuk merepresentasikan atau menciptakan kembali seks sebagai alat naratif kini terasa seperti peninggalan masa lalu yang jauh.

Namun, tampaknya tidak ada yang memberi tahu sutradara Prancis Jacques Audiard tentang kematian ini, dan ada saat-saat ketika Anda menonton Paris, 13th District dan bertanya-tanya apakah dia sendirian mencoba menghidupkan kembali konsep layar kuno. Sebuah adaptasi dari tiga cerita pendek dari novelis grafis brilian Adrian Tomine – meskipun “remix” mungkin sebenarnya deskripsi yang lebih baik – kisah memusingkan dari tiga jiwa gelisah di Kota Cahaya tidak berhemat untuk menunjukkan kepada kita Eros dari cara mereka. Ada cukup banyak seks yang dipamerkan untuk mengambil risiko melampaui semua hal lain yang dilalui karakter ini, mulai dari masalah keluarga hingga penghinaan publik hingga [terkesiap] sesuatu yang mendekati komunikasi asli. Tetapi interaksi fisik yang intim begitu melekat pada struktur film sehingga mereka merasa vital untuk tampilan ini pada penduduk kota muda yang panas bertabrakan dengan molekul lain yang mirip. Semua energi libido yang dilepaskan ini memicu begitu banyak hal yang mereka lakukan, dengan siapa mereka terikat, bagaimana mereka menavigasi dunia. Mengapa Anda tidak menjadikannya bagian dari potret juga?

Ini dimulai dengan sebuah apartemen. milie (Lucie Zhang) membutuhkan teman sekamar. Camille (Makita Samba) mampir untuk memeriksa tempat itu. Dia mengira dia adalah seorang wanita ketika dia mengirim sms padanya karena namanya; dia menginginkan kamar itu karena dia seorang guru dan dekat dengan sekolahnya, meskipun faktanya milie hanya ingin tinggal dengan seorang wanita. Mereka dengan cepat berakhir di tempat tidur bersama, lalu bersanggama setiap malam ketika dia pindah. Setelah dia membawa pulang seorang rekan profesor pada suatu malam, beberapa batasan dibuat. Kata-kata diucapkan, hati hancur dan Camille pindah. Hidup terus berjalan untuk masing-masing dari mereka, meskipun tidak ada yang bisa melupakan yang lain.

Segera, kami bertemu Nora (Noémie Merlant dari Portrait of a Lady on Fire, diam-diam membuktikan bahwa dia adalah aktor Prancis kontemporer yang harus diperhatikan). Seorang mahasiswa pascasarjana yang baru saja pindah ke Paris untuk melanjutkan studinya, dia membuat keputusan yang tidak menguntungkan untuk mengenakan wig pirang ke pesta di sebuah klub. Itu kebetulan wig yang sama dengan aktor porno populer dan cam-girl bernama Amber Sweet (Jehnny Beth), dan dia juga merupakan dering mati untuk Nora; isyarat banyak komentar cabul, klip yang diedarkan di sekitar kelas dan keterasingan total dari kehidupan sehari-harinya. Ini juga memicu obsesi dengan selebriti online ini, yang mengarah ke persahabatan yang aneh antara kedua wanita tersebut. Akhirnya, kami bertemu lagi dengan Camille, yang sekarang bekerja sebagai agen real estat untuk seorang teman. Dia mempekerjakan Nora untuk membantu. Tebak siapa yang berakhir di tempat tidur dengan satu sama lain? Dan siapa yang kemudian memasuki kembali orbit Camille?

Dipotret dalam warna hitam-putih — semuanya lebih baik untuk menyalurkan Jules dan Jim dan Masculin Feminin, sayangku — dan diisi dengan adegan-adegan yang saling bergesekan di antara les rapports sexuels yang mendesis, Paris, 13th District menyajikan versi klasik Euro- kehidupan perkotaan, dengan kafe dan klub serta flat sempit namun nyaman yang secara ajaib memiliki pemandangan Sungai Seine. Bahkan hubungan Tinder dadakan sesekali di antara shift restoran tidak dapat membunuh suasana romantis yang mundur, meskipun Anda tidak pernah merasa bahwa Audiard, atau rekan penulisnya Celine Sciamma (ya, bahwa Celine Sciamma) dan Léa Mysius, memanjakan diri di Nouvelle Nostalgia samar demi dirinya sendiri. Sebaliknya, rasanya seperti mereka mencoba untuk menciptakan kembali sensasi menghadapi orang-orang berusia tiga puluhan ini di panel komik sketsa Tomine, yang membuat hubungan dan miskomunikasi mereka yang berantakan menjadi garis yang jelas dan tajam. Audiard selalu memiliki bakat untuk rebus (lihat: A Prophet, The Beat My Heart Skipped, thriller balas dendam Dheepan), tapi dia dalam suasana hati yang sangat berangin — dan mode bercerita yang jauh lebih ringan — di sini, seolah-olah teman-teman dan kekasih telah melonggarkannya dalam proses menempatkan pasang surut mereka di layar.

Dan sementara sutradara tidak asing dengan pementasan seks di layar, seperti yang bisa dibuktikan oleh siapa pun yang berkeringat menonton melodrama Marion Cotillard/Matthias Schoenaerts 2012 Rust and Bone, ada perasaan berbeda tentang bagaimana Audiard menghadirkan semua aksi skin-on-skin ini. di sini. Dia entah bagaimana condong ke urutan ini dengan cara yang tidak membuat Anda merasa seperti dia sedang mengintip, atau bahwa dia mencoba membenarkan merayap di tubuh telanjang ini dengan cara yang dilakukan beberapa pembuat film Prancis lainnya. Faktanya, ini adalah pesaing kuat untuk menjadi film seksis tahun ini, karena dia tidak berusaha keras untuk menjadi “seksi.” Dia hanya tidak memberikan sedikit perhatian, bukan aspek yang tidak penting dari kehidupan ini. Sialan datang secara alami untuk karakter ini seperti bernapas, atau menangis, atau bercakap-cakap. Dan selama kurang dari dua jam, Anda dapat menikmati tontonan orang-orang yang mencari tahu tentang hubungan satu orang ke orang pada satu waktu.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 8.5 / 10 (1534523)
Genre: Film

Film Terkait