Review Film The Tokoloshe

Review Film The Tokoloshe – The Tokoloshe adalah film horor Afrika Selatan yang ditulis oleh Richard Kunzmann dan Jerome Pikwane, yang terakhir menyutradarai. Sebuah film horor supernatural yang membangun lambat yang memperkenalkan kita pada Busi (Petronella Tshuma), seorang wanita yang memulai pekerjaan sebagai pembersih di sebuah rumah sakit di Johannesburg. Dia menemukan seorang gadis muda di rumah sakit yang berada di bawah keyakinan bahwa dia dihantui oleh kejahatan supranatural, dan Busi menemukan dirinya dalam pertempuran untuk menyelamatkan gadis muda dari monster serta perjalanannya sendiri untuk menghadapi iblisnya sendiri.

Review Film The Tokoloshe

mydvdtrader – Saya terkesan dengan ketegangan bangunan dan kengerian film ini, dengan lokasi dan pertunjukan yang sangat membantu menghadirkan sesuatu yang berhasil meluncur di bawah kulit Anda dan membuat Anda merasa tidak nyaman. Saya sangat menyukai film horor yang tidak hanya melompat begitu saja untuk “menakut-nakuti” Anda, dan ini mengambil rute yang halus, dengan cara yang sukses. Cerita rakyat dan mitologi makhluk Afrika Selatan adalah sesuatu yang menurut saya sangat menarik, dan memberikan nuansa segar pada film ini.

Pertunjukan tersebut, disebut-sebut, adalah yang terbaik, khususnya dari Tshuma ( Hatchet Hour ) yang menggambarkan Busi dengan cara yang dapat dipercaya dan mengasyikkan, baik rentan dan terisolasi, dan itu memungkinkan Anda untuk merasakan belas kasih yang tulus untuknya. Kwande Nkosi, dalam peran akting pertamanya di sini, juga patut dipuji atas perannya sebagai Gracie. Keduanya adalah tulang punggung The Tokoloshe.

Dapat dikatakan bahwa ada beberapa unsur “melihat semuanya sebelumnya” tentang film ini. Beberapa momen menakutkan serupa dengan yang mungkin pernah dilihat oleh penggemar horor sebelumnya dalam banyak kesempatan, tetapi itu tidak memengaruhi kesenangan saya, dan jika Anda dapat melihat pola dasar yang telah dicoba sebelumnya dan menikmati sifat penasaran dan menarik dari apa film ini adalah intinya, maka saya yakin Anda akan menikmatinya juga.

Mengingat ini adalah debut Pikwane, saya terkesan dengan apa yang dibawakan. Atmosfer, menakutkan, bijaksana dan mengejutkan, memiliki banyak hal baik terjadi untuk itu. Itu turun dalam kualitas, setidaknya bagi saya, menjelang akhir karena wahyu yang saya rasa tidak dibutuhkan dan mengecewakan, dengan film membuat keputusan untuk menunjukkan kepada kita monster itu. Saya percaya pada less is more ketika datang ke film horor, dan saya suka ketika film horor yang menghantui dan supranatural menolak untuk menunjukkan penyiksanya, jadi saya pikir itu memalukan bahwa mereka melakukannya. Selain itu dan beberapa urutan yang terlalu lambat, saya pikir ini adalah film yang sangat menyenangkan.

Synopsis: Busi, (Petronella Tshuma) seorang wanita muda miskin, mendapatkan pekerjaan kebersihan kuburan di sebuah rumah sakit kumuh di jantung Johannesburg. Putus asa untuk uang sehingga dia dapat membawa adik perempuannya untuk tinggal bersamanya, dia harus mengatasi meskipun manajer rumah sakit yang mengerikan. Ketika Busi menemukan seorang gadis muda bernama Gracie (Kwande Nkosi) sendirian di rumah sakit, yang percaya bahwa dia disiksa oleh kekuatan gaib, dia harus menghadapi iblis dari masa lalunya, untuk menyelamatkan Gracie dari monster yang tampaknya berada di dalam dirinya. .

Setelah secara pribadi menghabiskan beberapa waktu di kota Johannesburg di mana film itu dibuat, saya melihat kemiskinan yang mengerikan di mana-mana. Di kota terbesar di Afrika Selatan, sangat mengerikan melihat kondisi kehidupan yang tercela. Menghabiskan satu bulan lagi di negara tetangga Mozambik, saya sekali lagi sedih menyaksikan keadaan mengerikan yang dialami orang-orang di seluruh Afrika.

Film ini menggunakan mitos Tokoloshe secara kiasan untuk menggambarkan perjuangan yang terjadi di negeri ini, khususnya bagi kaum perempuan.

Jadi, apa itu Tokoloshe?

Legenda urban Afrika Selatan adalah sprite air yang berlendir dan mengancam. Kami melihat gambar kekanak-kanakan itu menutupi dinding di sekitar rumah sakit tempat Busi bekerja. Mampu mengubah dirinya menjadi tidak terlihat dengan minum air, ia dapat secara diam-diam melukai dan membunuh dengan cakar tajamnya yang mengerikan. Seperti poltergeist, monster ini bisa melempar barang ke sekeliling ruangan dan merupakan roh jahat yang dipanggil oleh mereka yang ingin menghancurkan orang lain. Itu “setua umat manusia, memilih yang hilang dan yang lemah, dan memakan anak-anak dan mereka yang ditinggalkan sendirian”.

Baca Juga  : Mengulas Film Goodfellas

Busi adalah gadis pemalu berwajah manis yang hanya ingin bekerja dan menghasilkan uang. Bos yang korup dan bejat membuat hidupnya sengsara di rumah sakit tempat dia bekerja. Sebagai seorang anak, dia dan saudara perempuannya bertemu dengan Tokoloshe, dan tampaknya telah mengikutinya sampai ke kota. Segala sesuatu di sekitarnya — dari aula rumah sakit yang kosong dan kotor hingga apartemennya di gedung yang terkutuk — berbau kesepian dan pembusukan.

Suatu malam di tempat kerja, Busi menemukan Gracie, seorang gadis kecil yang ditinggalkan, terluka dan duduk sendirian di lorong dan berbicara dengan sesuatu di depannya. Ketakutan, dia melihat ke Busi, yang membawanya ke kamarnya dan menidurkannya. Malam itu, Tokoloshe mengunjungi bangsal dan sesuatu yang mengerikan terjadi. Mulai saat ini, monster itu menguasai dunia di sekitar Busi, dan hidupnya tidak akan pernah sama lagi.

Membawa Gracie dan berlari pulang, Busi berdamai dengan masa lalunya — dan kejutan pada akhirnya layak untuk ditunggu.

Akting dari semua orang dilakukan dengan sangat baik, dengan penampilan luar biasa dari Petronella Tshuma.

Sungguh luar biasa melihat protagonis wanita kulit hitam yang begitu berani. Dia memiliki kekuatan yang tidak dapat disangkal, tetapi kerentanannya yang menyedihkan membuatku berharap dia bisa melewati semua yang dilemparkan padanya. Aku ingin dia berhasil!

Kwande Nkosi juga luar biasa sebagai Gracie. Persahabatannya yang tidak biasa dengan, kemudian teror, monster itu menyeramkan dan menular. Penampilannya yang intens membuatku takut pada makhluk yang tidak mau meninggalkan mereka sendirian.

Tokoloshe adalah kisah yang kuat, memberi kita gambaran yang jelas tentang keadaan umum negara itu.

Penindasan, kemiskinan, penyakit dan depresi semua adalah bagian dari kehidupan sehari-hari gadis-gadis seperti Busi. Apakah monster ini nyata atau hanya personifikasi dari semua trauma yang dia alami setiap hari?

Kengerian di Afrika Selatan sangat nyata, bahkan tanpa menambahkan legenda urban The Tokoloshe . Ini adalah kisah yang perlu diceritakan, dan genre horor terus menjadi tempat yang aman bagi keragaman ras dan budaya. Meskipun pusat film tampaknya tentang monster mitos, ini tentang monster nyata.

Busi memiliki masa kecil yang sangat kasar dan traumatis. Pindah ke kota, dia melakukan semua yang dia bisa untuk mengumpulkan cukup uang untuk mengeluarkan saudara perempuannya dari neraka yang sama tempat dia dibesarkan. Hidup tidak adil, dan dia harus berurusan dengan mimpi buruk masa kecil yang rusak. Makhluk ini adalah metafora untuk waktu mengerikan yang dialami Busi sejauh ini. Trauma batinnya begitu kuat, dan wanita muda ini tidak memiliki kendali atas hidupnya sendiri. Setiap orang yang dia temui ingin menyakitinya dengan cara tertentu.

Ada beberapa tempat di mana alur cerita tidak berbaris dengan sempurna atau mondar-mandirnya tampak tidak aktif. Tapi secara keseluruhan, ini adalah film yang luar biasa — upaya pertama yang luar biasa dan kisah fantastis tentang bagaimana bertahan dari monster metaforis di bawah semua tempat tidur kita.

Saya terpesona oleh mitologi monster budaya lain: boogeymen, penyihir, setan udara dan laut, apa pun yang mengintai di lemari atau di bawah tempat tidur atau di hutan dan jalan-jalan untuk menghantui dan menyakiti. Menurut mitologi suku Zulu dan Xhose, tokoloshe adalah roh jahat yang dikatakan dapat membahayakan anak-anak dan mereka yang sendirian, terutama mereka yang tidur di lantai.

Dalam terjun pertamanya ke dalam pembuatan film, sutradara dan penulis Jerome Pikwane mengambil roh jahat ini dan memodernkannya di The Tokoloshe untuk mengeksplorasi tema kesepian dan keluarga di pedesaan dan perkotaan kontemporer Afrika Selatan. Ini adalah horor slow-burn yang menandai momen-momen teror mitologis dengan momen-momen teror nyata yang harus dihadapi perempuan sendirian di kota besar, dan bagaimana kesepian dan keterasingan adalah tempat berkembang biak yang sempurna bagi ketakutan dan keberanian.

Busi (Petronella Tshuma) telah pindah ke Johannesburg untuk menghindari trauma di rumah masa kecilnya di pedesaan; dia mengambil pekerjaan membersihkan rumah sakit di malam hari, berharap mendapatkan cukup uang untuk membawa saudara perempuannya ke kota. Tapi Busi harus berurusan dengan bos yang sangat agresif yang mengharapkan ‘bantuan’ tertentu, staf yang agak acuh tak acuh, dan rumah sakit yang, di bawah pemotongan anggaran, hanya setengah beroperasi. Jadi ada banyak sudut gelap di mana monster bisa mengintai, dan ketika Busi berteman dengan Gracie (Kwanda Nkosi), seorang gadis sakit, dia menemukan bahwa apa pun yang menghantui rumah sakit mungkin mengejarnya juga.

Ini adalah Johannesburg yang tidak menyukai ‘imigran’ (yaitu orang-orang dari pedesaan pindah ke kota karena pekerjaan yang dianggap langka), dan karena itu Busi adalah orang luar. Menjadi orang luar ini dan bekerja shift malam di rumah sakit yang setengah terbengkalai, Pikwane memikat kita ke dunia yang ketat dan suram; sedikit cahaya buatan yang ada, tidak memberikan banyak keamanan bagi Busi, seolah-olah dia tergelincir ke dunia mimpi yang bisa berubah menjadi mimpi buruk dengan sentuhan sekecil apa pun. Seolah-olah kita sedang melihat melalui lensa mata ikan di dunia mandiri yang aneh, tidak harus buatan Busi sendiri, tetapi dunia di mana celahnya cukup lebar untuk membiarkan monster masuk tetapi tidak cukup untuk membiarkannya melarikan diri. .

Ada monster di dunia nyata: Bos kulit putih Busi cukup eksplisit dan kejam dalam keinginannya untuk membuat Busi sesuai dengan keinginannya, dengan ancaman terus-menerus terhadap pekerjaan dan orangnya (sayangnya tidak berlebihan), wanita lain di sekitarnya mungkin ramah tetapi Busi harus menjaga jarak, dan monster dari yang tidak nyata, Tokoloshe itu sendiri, akrab dan aneh (mungkin kurangnya definisi membuatnya kurang menakutkan daripada yang bisa atau seharusnya, mengingat ancaman yang tampaknya ditimbulkan pada keduanya. Busi dan Gracie).

Film ini dimulai di sebuah komunitas pedesaan (yang kemudian berubah menjadi rumah Busi), tetapi pemindahan cerita, dan monster itu, ke lingkungan perkotaan membuat rasa takut itu menjadi lebih cepat, keterasingannya yang menghubungkannya dengan Busi di dengan cara yang intim, saat ia melangkah untuk mereka yang sering dilupakan dalam dorongan Afrika Selatan ke masyarakat modern dan egaliat. Baik Busi dan Gracie – satu orang luar kota, yang lain anak-anak – termasuk yang paling rentan, mangsa monster mitologis, serta pria kulit putih yang kuat, dan memang siapa pun yang mau menggunakannya seperti mainan. .

Film ini kehilangan tenaga menjelang akhir, saat Busi kembali ke pedesaan dan monster itu terungkap, mengambil sebagian dari kekuatannya untuk menakut-nakuti kita. Tapi Pikwane menanamkan film dengan teror baik halus dan terbuka, dan referensi bagaimana legenda lama menabrak masyarakat modern, tidak percaya, bahwa yang terakhir harus benar-benar berhati-hati.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (8195291)
Genre: Film

Film Terkait