Review Film ‘The Divergent Series: Insurgent’

Review Film ‘The Divergent Series: Insurgent’ – Bagian kedua dari seri Divergent , dengan subjudul Insurgent , melanjutkan kisah Tris Prior (Shailene Woodley) dan Four (Theo James) – “Divergents” yang tidak cocok dengan sistem pemerintahan lima faksi Chicago pasca-apokaliptik: Abnegation (tanpa pamrih); Amity (yang damai), Candor (yang jujur), Dauntless (yang pemberani), dan Erudite (yang cerdas).

Review Film ‘The Divergent Series: Insurgent’

mydvdtrader – Setelah Divergent – khususnya serangan subversif Erudite terhadap Abnegation – Tris and Four, bersama dengan saudara laki-laki Tris, Caleb (Ansel Elgort) dan anggota Dauntless Peter Hayes (Miles Teller), tinggal di pengasingan dalam komunitas Amity, menunggu waktu sampai mereka dapat bekerja sama dengan mantan teman dan sekutu untuk menghadapi pemimpin perhitungan Erudite, Jeanine Matthews (Kate Winslet).

melansir screenrant, Namun, ketika Jeanine menemukan artefak kuno yang terkait dengan “pendiri” (pria dan wanita yang mendirikan sistem faksi dua abad sebelumnya) dia menyatakan darurat militer – menggabungkan sumber daya Dauntless dan Erudite untuk memburu Divergent dan memaksa Tris dan Four keluar dari persembunyian. . Tidak lagi aman di Amity, pasangan ini harus menarik simpatisan Divergent serta mereka yang ingin melihat sistem faksi dihapuskan seluruhnya.

Baca juga : Review Film Maleficent: Mistress of Evil

Buku kedua dalam alur cerita trilogi Divergent Veronica Roth (tidak termasuk koleksi e-book bentuk pendek Four ) adalah film kedua dalam tetralogi Divergent Lionsgate – mengambil satu halaman dari Twilight , Harry Potter , dan The Hunger Games dengan memisahkan buku terakhir Roth, Allegiant menjadi dua film (masing-masing akan dirilis pada Maret 2016 dan 2017).

Insurgent berhasil sebagai langkah selanjutnya dalam perjalanan empat bagian itu, memperbaiki film pertama di area tertentu (terutama tontonan visual dan pembangunan dunia), tetapi tetap ditambatkan oleh melodrama dewasa muda yang sebelumnya membatasi Divergentdaya tarik lintas demografis (baca ulasan Divergent kami ). Akibatnya, Insurgent harus memberikan franchise mapan (buku dan film) sebuah kelanjutan menarik dari cerita Divergent ; tetap saja, salah satu yang tidak mungkin memenangkan skeptis seri (atau memberikan alasan bagi non-penggemar yang belum tahu untuk mengejar ketinggalan).

Terlepas dari beberapa busur karakter yang kurang matang, plot utama Insurgent berhasil dibangun di atas fondasi yang ditetapkan di bab pertama – menggali lebih dalam faksi-faksi yang dikesampingkan di babak pertama sambil menyempurnakan pemeran utama karakter dengan sedikit lebih banyak latar belakang dan detail ( terutama Empat). Beberapa karakter dan utas inti tetap sangat tipis – memberikan karikatur yang tepat dan tikungan yang dipaksakan daripada drama bernuansa dan kejutan asli.

Namun demikian, di mana waralaba dewasa muda lainnya sering berlama-lama pada pertemuan romantis dan melodrama kecil (tanpa memajukan plot seri), Insurgent bergerak dengan kecepatan tetap dan membuat gerakan berani untuk memastikan angsuran masa depan membuat Tris dan Four bergerak ke arah yang baru (yaitu, ketika mereka tidak mengulangi betapa mereka sedang jatuh cinta). Di mana Tris menjadi pusat perhatian di Divergent , mendidik penonton bioskop tentang Chicago pasca-apokaliptik, saat inisiat berwajah segar mengeksplorasi menavigasi tempatnya di sistem faksi (terutama komunitas Dauntless bersama dengan korupsi yang telah meracuni masyarakat dari dalam), Insurgent menempatkan penekanan yang jauh lebih berat pada Empat.

Tris masih menjadi karakter utama tetapi, kali ini, pecinta Divergent berbagi tanggung jawab dalam memajukan plot – memungkinkan sutradara Robert Schwentke ( RED ) untuk menjalin backstory misterius Four dengan pengenalan pemain baru dan aspek yang sama sekali belum dijelajahi dari konstruksi lima faksi . James dibebani dengan dialog opera sabun, namun penggambarannya tentang Empat berhasil melampaui kapal impian berotot (dan hambar) dari waralaba dewasa muda yang bersaing – meskipun hanya sedikit.

Sayangnya, Woodley diberikan lebih sedikit untuk dilakukan dalam bab dua – dan, meskipun dia berperan untuk plot yang lebih besar (dan, tidak mengejutkan, perangkat misterius Pendiri), Tris menghabiskan sebagian besar Pemberontak lumpuh oleh stres pasca-trauma dari tindakannya di Divergen (masih sedikit perbaikan dari romansa/pining entri sebelumnya). Di atas kertas, dan dalam 500 halaman novel, ada banyak waktu untuk mengembangkan dan membayar rasa bersalah, membenci diri sendiri, dan teror Tris; namun, dalam film berdurasi 119 menit, alur karakter jarang menghadirkan drama yang emosional atau menggugah pikiran.

Pada intinya, Insurgent adalah cerita tentang penerimaan diri dan pengampunan tetapi dunia Divergent dikemas dengan terlalu banyak tikungan, karakter, dan tes yang mengubah pikiran untuk benar-benar mengeksplorasi rasa sakit Tris. Sebaliknya, meskipun Schwentke memeriksa semua kotak yang diperlukan untuk cerita standar mengatasi kesedihan, Insurgent adalah contoh klasik menceritakan daripada menunjukkan – dengan sedikit drama bernuansa didedikasikan untuk membongkar Tris atau kondisi mentalnya yang memburuk.

Kurangnya pengembangan karakter yang sebenarnya sangat mengecewakan setelah giliran Woodley yang mengesankan di The Descendants dan, baru-baru ini, The Fault in Our Stars . Insurgent berhasil meningkatkan aspek tertentu dari Divergent tetapi seri ini belum memanfaatkan keunggulan berkualitas tinggi yang mengesankan.

Bahkan ketika Tris dan Four kurang terlayani, mereka masih jauh lebih jelas (dan mempengaruhi) daripada pemeran pendukung; yang, dengan pengecualian Winslet, sedikit lebih dari set dressing – atau, paling banter, katalisator yang mendorong cerita. Teller dan Elgort keduanya menunjukkan tanda-tanda awal dari busur yang lebih berdampak tetapi tiba-tiba disalurkan ke dalam ketukan cerita yang dapat diprediksi dan vanilla yang mengungkapkan sangat sedikit tentang karakter mereka atau tema seri melalui garis.

Penggemar Jai Courtney, Maggie Q, atau Mekhi Phifer juga akan menemukan peran masing-masing aktor telah direduksi menjadi garis eksposisi singkat dan akting cemerlang latar belakang – menawarkan sedikit akses ke bagaimana karakter pendukung telah diubah dalam sistem faksi yang terurai.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk Winslet sebagai Jeanine. Meskipun lebih banyak waktu layar di Insurgent , penjahat masih merupakan karikatur tanpa bumbu yang (untuk orang terpintar di faksi terpintar) jarang mengatakan sesuatu yang berwawasan luas atau sangat menghibur.

Seperti yang disebutkan, selain memperluas mitologi dunia Divergent , Insurgent juga secara drastis meningkatkan kualitas dan dampak tontonan di layarnya – dengan beberapa set piece visual yang sangat tajam dan unik. Pemirsa kemungkinan akan memprediksi banyak upaya film yang mengejutkan tetapi di mana tikungan jatuh, efek visual yang apik menambah rasa skala dan imajinasi yang sangat hilang dari angsuran pertama.

Untuk itu, Insurgent bermain di teater 3D dan IMAX 3D (pasca-konversi). Sebagian besar film ini terdapat di dalam gudang berdebu, gudang kumuh, dan laboratorium futuristik, tetapi potongan-potongan aksi (khususnya yang diatur dalam “sims”) bernilai biaya tiket tambahan – setidaknya untuk penggemar yang sudah mapan.

Seperti Divergent sebelumnya, Insurgent gagal mencapai standar yang ditetapkan oleh adaptasi film YA yang superior tetapi merupakan langkah ke arah yang benar untuk seri Divergent – dan masih jauh lebih baik daripada melodrama genre yang lebih terkenal (baca: Twilight ).

Baca juga : Review Film Accepted, Kisah Remaja Mendirikan Kampus Palsu

Namun, meskipun sekuel Divergent bukanlah lompatan yang signifikan untuk seri ini, atau cukup alasan bagi non-penggemar untuk mencoba franchise tersebut, Insurgent menyertakan penyempurnaan nyata yang membuat produk film berkualitas tinggi secara keseluruhan – sambil menempa yang baru yang menarik arah untuk seri.

Yang mengatakan, dengan cerita meluncur menuju film salah satu dari dua bagian akhir Allegiant , masih harus dilihat apakah Divergent dapat lebih meningkatkan – belum lagi menghindari kesalahan waralaba dewasa muda sebelumnya yang terhenti di bab kedua dari belakang mereka.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (7410117)
Genre: Film

Film Terkait