Mengulas Tentang Film Jepang Kisah Rurouni Kenshin

Mengulas Tentang Film Jepang Kisah Rurouni Kenshin – Kisah Rurouni Kenshin dimulai pada tahun 1860-an Jepang, di mana berakhirnya perang saudara Jepang men catat transisi dari feodalisme ke modernisme.Himura Kenshin, seseorang prajurit legendaris, meninggalkan cara kekerasan serta keliling dunia mencari penebusan. Tapi masa lalunya menyusulnya, dan dia harus sekali lagi menggunakan bakat ilmu pedangnya untuk membantu orang yang tidak bersalah.

Mengulas Tentang Film Jepang Kisah Rurouni Kenshin

 

mydvdtrader – dilansir dari polygon, Rurouni Kenshin dimulai sebagai serial manga, dan menjadi serial anime yang sukses pada pertengahan 1990-an. Hanya masalah waktu sebelum adaptasi live-action dari saga diikuti. Warner Bros. Japan mendukung proyek tersebut, dan mengubahnya menjadi salah satu waralaba terbaru yang paling banyak diakui di Jepang. Trilogi awal — Rurouni Kenshin Part I: Origins 2012 dan Kyoto Inferno and The Legend Ends 2014 — tersedia secara luas untuk rental digital. Dan Rurouni Kenshin: The Final , film keempat dari saga, kini hadir di Netflix, setelah sukses dibuka di Jepang pada April 2020. Lalu apa yang membuat franchise ini begitu istimewa?

Film Kenshin menonjol karena sejumlah alasan: Kisah menarik mereka dipenuhi dengan karakter yang menawan, dan mereka mengambil tempat di dunia yang kaya yang diambil dari sejarah Jepang yang sebenarnya. Menghidupkan cerita melalui desain produksi dan sinematografi yang luar biasa, film-film ini menemukan keseimbangan yang tepat antara naturalisme visual dan momen keajaiban mitologis murni. Mereka berpusat pada protagonis yang menarik atensi, dimunculkan sebagai kekuatan perang yang tak terhentikan yang ingin berhenti berkelahi.

Busur Kenshin di semua trilogi awal mulanya buatnya jadi konkretisasi rasa bersalah Jepang dan upaya untuk menebus dosa-dosanya. Kenshin merasa bahwa setiap kali dia membunuh musuh, dia kehilangan sebagian dari jiwanya. Jadi sekarang, mantan samurai itu menggunakan “pedang bermata terbalik”, Sakabato, di mana ujung tajamnya menghadap ke dalam ke arah pengguna, bukan ke luar ke arah lawannya. Senjata itu memungkinkan dia menggunakan keterampilan bertarungnya untuk melindungi mereka yang membutuhkan, tanpa pernah membunuh lagi. Sakabato merupakan bagian penting dari mitologi seri, bertugas sebagai metafora buat bimbang hati Kenshin. Tepi tajam terus-menerus mengingatkan dia apa yang dia mampu, dan mengancam untuk memotong dia daripada musuh-musuhnya. Ini adalah metafora ampuh untuk apa yang dilakukan kekerasan terhadap orang-orang yang memilih untuk menyakiti orang lain. Tidak heran ketika bilahnya patahKyoto Inferno , begitu juga dengan keinginan Kenshin.

Kenshin diperankan oleh Takeru Satoh dari Kamen Rider Den-Oketenaran, yang menemukan di Kenshin peran terbesarnya. Dia memberi Kenshin kelincahan bertarung yang tak tertandingi, tetapi ada sisi manis yang tak tertahankan dari sikapnya juga. Dia dikelilingi oleh sejumlah besar aktor berbakat, beberapa di antaranya memberikan penampilan yang mengesankan, terutama di sisi penjahat. Tatsuya Fujiwara, misalnya, memerankan Shishio Makoto yang meresahkan, bayangan cermin Kenshin, yang dihancurkan dan dikhianati oleh pasukan Imperialis yang ia bantu bawa mengarah kemenangan sepanjang perang saudara. Dia adalah antagonis utama dari film kedua dan ketiga, dan dia jadi salah satu anti hero sinematik sangat mencolok sepanjang waktu . Sama seperti Kenshin dan Sakabat adalah satu,Shishio dan senjata apinya sama-sama mewakili satu sama lain.

Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang perjalanan Kenshin dari pengembara yang diliputi rasa bersalah menjadi pria yang menjadi dirinya di babak terakhir The Legend Ends.. Sangat mudah untuk melihat kisahnya sebagai metafora perjuangan Jepang untuk berdamai dengan masa lalunya, terutama perannya dalam Perang Dunia II. Kenshin memilih untuk meninggalkan kekerasan, daripada dikalahkan seperti Jepang, tetapi langkahnya ke cara hidup yang kurang suka berperang menetapkan tema inti untuk seri: transisi dari usia prajurit ke yang beradab, dan penemuan kembali masyarakat yang lengkap yang harus datang dengan itu. Ketiga film dalam trilogi asli melihat yang lama mencoba mengejar yang baru, atau mencoba membuatnya lama lagi. Kenshin hanya dapat menyelesaikan perjalanannya ketika dia menyadari bahwa masa depan terletak pada transformasi elemen masa lalu, daripada menghilangkan atau melupakannya. Film live-action tidak pernah sepenuhnya mengembangkan dimensi politik cerita, tapi itu ada secara default, dalam cara karakter ditulis,dan bagaimana mereka berperilaku relatif terhadap pemerintah dan satu sama lain. Ketika mereka berbicara tentang berdiri dengan cita-cita mereka dan melakukan perubahan jadi lebih bagus pada tingkatan individu, pribadi jadi politis.

Serial ini selalu mempersoalkan apakah kekerasan ialah bagian tidak terelakkan dari transformasi masyarakat, apakah cara masa lalu dapat digunakan untuk melindungi masa depan, dan bagaimana caranya. Pertanyaan-pertanyaan itu bergema melalui desain aksi, yang mendorong batas-batas dari apa yang dapat ditawarkan oleh blockbuster Jepang. Untuk mengarahkan aksi, pembuat film Keishi tomo mempercayakan tim stunt berbakat yang dipimpin oleh Takahito Ouchi, yang karyanya terutama mencakup franchise HiGH&LOW yang mendebarkan , dan yang paling penting oleh koreografer aksi Kenji Tanigaki. Yang terakhir telah bekerja dan belajar dengan bintang aksi legendaris Hong Kong Donnie Yen sejak akhir 1990-an, mulai dari Ballistic Kiss hingga Blade II, dari Flash Point yang mengubah permainan hingga Dragon.dan Raging Fire yang akan datang . Karyanya juga akan ditampilkan dalam film GI Joe Amerika, Snake Eyes , yang dijadwalkan rilis musim panas ini.

Baca Juga : Riview Film Misteri Boneka Dumble Dan Paris, Distrik 13

Tanigaki membawa A-game-nya ke saga Rurouni Kenshin, menghadirkan generasi kinetik sinematik yang sama sekali baru. Sambil menggambar dari tradisi citra chanbara yang berusia seabad (gaya sinema aksi “kaligrafi” yang ditentukan oleh gerakan kamera bravura dan koreografi yang rumit, yang dimulai sejak tahun 1920-an), Tanigaki mendorong amplop tentang bagaimana pertarungan pedang yang dinamis dapat lihat dengan memperluas aliran aksi ke setiap bagian tubuh pahlawan. Kenshin berkelahi tidak cuma dengan pedangnya, namun dengan seluruh tubuhnya. Kecekatan serta pemakaian area juga memainkan peran utama dalam cara film-film ini memperbarui film aksi Jepang, mendorong para aktor ke batas yang secara fisik mungkin. Kabel digunakan untuk memperkuat gerakan dan membiarkan film secara halus masuk ke wilayah manusia super,tetapi tidak pernah begitu banyak sehingga mematahkan penangguhan ketidakpercayaan.

Pekerjaan kamera juga patut dipuji, baik meningkatkan dinamisme perkelahian, atau membawa lapisan makna ekstra pada gambar. Ketika Kenshin pertama kali diperkenalkan di Origins , Tanigaki dan timnya mencocokkan gerakan kamera dengan momentum karakter, dan menggunakan pengeditan untuk menerjemahkan kekuatannya ke setiap bagian dunia film. Mereka tetap berada di jalur untuk sebagian besar trilogi asli, yang hampir ajaib. Trilogi Kenshin pertama tetap menjadi salah satu pencapaian film aksi terbesar dekade ini. Pembuatnya jelas harus membuat pilihan sulit untuk memadatkan cerita dan merampingkan karakter, tetapi tim kreatif membawa dunia ini ke layar dengan hati dan kepanikan.

Final , angsuran keempat seri, adalah grand finale-nya. Film kelima, The Beginning , sekarang sudah dirilis di Jepang, tetapi ini adalah prekuel, yang dibuat sebelum Origins. Final dimulai dengan ledakan: Pada tahun 1879, sekelompok petugas polisi melacak dan berusaha menangkap seorang individu misterius yang terkait dengan mafia Shanghai. Penjahat, Enishi Yukishiro, dengan mudah menaklukkan mereka dalam unjuk kekuatan yang menjadikannya sebagai antagonis baru. Dia diperankan oleh Mackenyu Arata, putra ikon film legendaris Shinichi “Sonny” Chiba, dan dia membawa karisma nyata ke persona layarnya. Pola pikirnya yang fokus dan ganas kontras dengan kepribadian baru Kenshin, lebih santai dan berusaha hidup di masa damai.

Tapi perdamaian tetap menjadi cita-cita utopis bagi pendekar pedang terhebat Jepang. Yukishiro mengirim antek-anteknya setelah Kenshin, yang mengarah ke adegan aksi besar sebelum tanda 30 menit. Seperti halnya dalam trilogi aslinya, sinematografer Takuro Ishizaka dan sutradara Keishi tomo menciptakan gambar yang dibuat dengan luar biasa, sementara Kenji Tanigaki terus mencari cara baru untuk mengejutkan penonton dalam koreografinya. Pertarungan pertama ini, berlatar malam hari, memanfaatkan set yang dapat dirusak secara optimal, dan menggunakan pencahayaan untuk memfokuskan mata pemirsa pada senjata dan gerakan musuh Kenshin yang tidak biasa.

Seperti trilogi aslinya, The Final menggunakan perjuangan Kenshin untuk memasuki era damai sebagai cerminan kecemasan pemerintah Jepang atas keterlibatan negaranya di Taiwan dan Korea, serta meningkatnya ketegangan dengan China. Untuk karakter dan negara, air masa lalu yang bermasalah dan keruh muncul kembali, menempatkan stabilitas yang baru ditemukan saat ini dalam bahaya.

Tapi di The Final , taruhannya jauh lebih pribadi daripada sebelumnya. Setelah 14 tahun di pengasingan, Yukishiro telah kembali untuk membalas dendam pada Kenshin, yang dia lihat membunuh saudara perempuannya Tomoe – satu-satunya cinta Kenshin – bertahun-tahun yang lalu. The Beginning kembali ke waktu itu, dengan fokus pada bagaimana prajurit terkenal mendapatkan bekas luka wajah berbentuk salib, tetapi The Final berlabuh dalam kisah cinta yang hilang: hubungan romantis antara Kenshin dan Tomoe, dan persaudaraan antara Enishi dan nya. saudara.

Final menghabiskan banyak waktu untuk berfokus pada karakternya dan mengamati perasaan rumit mereka satu sama lain, terutama yang berkaitan dengan teman dekat Kenshin, Kamiya Kaoru, dan ketertarikannya pada mantan pembunuh. Sekali lagi, para aktor memberikan penampilan yang luar biasa, berpindah antara segmen intim di mana mereka menyampaikan emosi mereka lewat mata mereka, serta setpiece sikap yang menakutkan.

Galeri bajingan sangat diperkaya dalam bab ini, mengingat sekutu Yukishiro yang penuh warna: seorang pembunuh gangling yang menggunakan senjata seperti sabit, seorang pembunuh mendengus yang dipersenjatai dengan cakar logam, seorang maniak yang menggunakan senjata Gatling, maniak pemicu. Penjahat ini dan karakter sekunder lainnya tidak benar-benar disempurnakan, tetapi adegan aksi yang dibangun di sekitar mereka menonjol.

Sekitar setengah jalan melalui The Final , satu pertukaran dengan indah mewujudkan tema inti film Rurouni Kenshin. Setelah Himura memenangkan pertarungannya melawan salah satu antek Yukishiro, pembunuh bayaran yang kalah memohon kematian:

“Untuk memulihkan Kaisar, kamu mencuri kebanggaan samurai kami. Anda menyangkal kami … kematian yang terhormat. Jadi sekarang… dengan tangan itu… berikan itu sekarang! Sebanyak itu, kamu berutang padaku. ”

Transisi keluar dari feodalisme yang dibantu Kenshin dalam perang saudara Jepang tampaknya adalah untuk kebaikan yang lebih besar, tetapi seperti semua revolusi, itu jauh dari pertumpahan darah. Dan tiba-tiba menjadi yatim piatu seluruh kelas prajurit yang dulunya merupakan bagian integral dari struktur budaya dan masyarakat bangsa. Dalam prosesnya, Jepang melahirkan iblis masa depannya: kebencian yang dirasakan oleh mereka yang dipaksa untuk meninggalkan harga diri, kode, dan cara hidup mereka. Kebencian ini telah bertahan dari waktu ke waktu, karena kebanggaan prajurit Jepang hidup dalam kesadaran budaya negara itu.

Tapi Kenshin menolak baik lawannya dan kebencian itu. “Hidup di zaman baru,” jawabnya, menjelaskan sikap saga yang mendukung harapan dan perubahan.

Bersamaan dengan gambar-gambar menakjubkan seperti bidikan udara dari balon-balon udara panas yang melayang-layang di atas jalan-jalan Tokyo yang terbakar, tim penyutradaraan memberikan aksi akhir yang menarik yang penuh dengan energi dan antusiasme. Duel antara Kenshin dan Yukishiro memang diharapkan, tetapi itu mengenai sasaran secara kinetik dan emosional.

Melalui hasrat semata-mata untuk sinema yang terpancar, The Final tampil sebagai karya cinta yang membuktikan sekali dan untuk semua bahwa kisah sinematik Rurouni Kenshin berdiri sendiri, tidak dibayangi oleh warisan materi sumber. Keempat film tersebut ada di Netflix di beberapa negara non-AS, dan di area yang tersedia, Anda bisa melakukan jauh lebih buruk daripada menonton serial film aksi Jepang terbaik dalam 10 tahun terakhir.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (6254140)
Genre: Film

Film Terkait