8 Film Terbaik Tayang di Layar Lebar 2021

8 Film Terbaik Tayang di Layar Lebar 2021 – Bioskop secara resmi kembali. Saat penawaran sinematik perlahan-lahan kembali ke layar lebar dibandingkan dengan layanan streaming dan berbagai pengecer persewaan digital, kami di sini untuk memilah-milah apa yang benar-benar terbaik untuk uang Anda di box office.

8 Film Terbaik Tayang di Layar Lebar 2021

mydvdtrader – Akhir pekan ini, Judas dan Black Messiah akhirnya meninggalkan layar lebar dan kembali ke HBO Max, sementara Shiva Baby juga menggunakan humor pedasnya sesuai permintaan. Sebagai gantinya, hadir komedi / revenger Mads Mikkelsen Riders of Justice dan Final Account dokumenter Nazi .

Dikutip dari pastemagazine, Tentu saja, gunakan penilaian Anda saat memilih apakah akan kembali ke bioskop atau tidak, tetapi persentase penonton bioskop yang divaksinasi yang terus meningkat akan terus meningkat untuk kembali ke layar lebar. Dan saya sangat senang untuk mengatakan bahwa kami kembali, di sini untuk membantu.

Meski begitu, hal-hal dalam distribusi teater agak aneh saat ini, jadi selain beberapa film laris baru-baru ini, ada campuran pemenang Oscar, rilis yang masih ada, indie, dan klasik yang dipesan — tergantung, tentu saja, pada teaternya. Kami tidak menghitung tarif yang lebih lama, hanya karena sangat bergantung pada lokasi, tetapi Anda mungkin masih menemukan beberapa entri dari daftar Terbaik kami di layar lebar.

1. Nomadland

Tanggal Rilis: 29 Januari 2021
Sutradara: Chloé Zhao
Bintang: Frances McDormand, David Strathairn, Linda May, Swankie, Bob Wells
Genre: Drama
Rating: R
Durasi: 108 menit

Pandangan yang menghancurkan dan mendalam di bagian bawah American Dream, Chloé Zhao Nomadland mengubah buku non-fiksi Jessica Bruder Nomadland: Surviving America in the Twenty-First Century(dan beberapa subjeknya) menjadi lagu rakyat yang kompleks tentang kelangsungan hidup, kebanggaan dan keindahan bertahan di jalan terbuka. Berfokus pada orang Amerika yang lebih tua yang entah bagaimana telah ditinggalkan atau dipaksa dari rumah tradisional yang tidak bergerak ke dalam van dan RV, film ini merenungkan semua yang membawa mereka ke titik ini (gudang Amazon yang jelek dan penuh sesak tampak besar di atas pemandangan alam film dan pemandangan yang menyapu. ) dan semua yang menunggu mereka sekarang karena mereka ada di sini.

Baca juga : Film Komedi Terbaru Indonesia yang Akan Tayang 2021

Beberapa sumber Bruder muncul di film, mengancam akan mencuri perhatian dari fiktif Fern (Frances McDormand) di setiap kesempatan — dan McDormand berubah menjadi salah satu pertunjukan terbaikdi tahun ini. Itulah betapa jujur ??dan menariknya Linda May dan Swankie. Saat komunitas yang bermigrasi berhamburan mengikuti angin dan berkumpul kembali di mana pun muncul pekerjaan musiman, Zhao menciptakan mosaik rumit dari kebebasan barebone. Ini adalah lanskap Amerika yang luas — sebuah “latar belakang ngarai yang menakjubkan, gurun terbuka, dan langit berwarna ungu” seperti yang dikatakan kritikus kami — dan janji mitologis Amerika bahwa Anda dapat berjuang sendiri di dalamnya.

Tapi Anda tidak bisa, tidak juga. Ikatan antara para nomad adalah sanggahan keras dari ide individualistis itu, sama seperti cengkeraman keuangan Amazon atas mereka adalah kutukan dari dominasi korporasi. Keadaan sulit — saat rekan pengelana Fern menceritakan kisah api unggun tentang bunuh diri, kanker, dan kesengsaraan lainnya — tetapi mereka memanfaatkannya sebaik mungkin. Setidaknya mereka punya kendali lebih di sini.Optimisme yang diperoleh dari rasa otonomi yang diperoleh kembali indah untuk dilihat (dan menghancurkan ketika berkonflik dengan mereka yang memancing untuk kembali ke keadaan semula), bahkan jika ketidakkekalannya melekat.Potret megah Nomadland menampilkan kegagalan akhir suatu negara, racunnya yang merusak, dan orang-orang yang berusaha sebaik mungkin dalam posisi mereka dengan merintis jejak mereka bersama-sama pada tampilan penuh.

2. Minari

Tanggal Rilis: 12 Februari 2021
Sutradara: Lee Isaac Chung
Bintang: Steven Yeun, Han Ye-ri, Alan Kim, Noel Kate Cho, Youn Yuh-jung, Will Patton
Genre:
Rating Drama : PG-13
Durasi: 115 menit

Ini adalah film aneh yang muncul sebagai pilihan terbaik dari Sundance — dalam Minari yang luar biasa Lee Isaac Chung , pasangan Korea-Amerika dengan dua anak kecil pindah ke pedesaan Arkansas untuk mencoba tangan mereka dalam memulai sebuah pertanian. Akhirnya nenek dari anak-anak itu datang untuk tinggal bersama mereka juga. Oh, dan ada orang lokal yang berdoa untuk membantu mereka.

Itu tidak benar-benar meneriakkan “hot Sundance pick,” bukan? Tapi arahan Chung, penampilan layak penghargaan dari Steven Yuen dan Will Patton, dan penampilan anak terbaik selama bertahun-tahun dari Alan Kim muda menghasilkan mahakarya sejati yang akan bergema jauh melampaui Park City. Setiap baris, setiap gerakan, setiap bidikan berisi dunia makna. Minariadalah keajaiban, langkah maju yang penting dalam karir panas Chung, dan penerima penghargaan Audience dan Grand Jury tahun ini yang sangat layak, yang keduanya memang menang. Terkadang semua orang melakukannya dengan benar. Ini jelas merupakan film terbaik Sundance 2020, dan saya ragu saya akan melihat film yang lebih baik sepanjang tahun.

3. The Paper Tigers

Rilis: 7 Mei 2021
Sutradara: Bao Tran
Bintang: Alain Uy, Ron Yuan, Mykel Shannon Jenkins, Roger Yuan, Matthew Page, Jae Suh Park, Joziah Lagonoy
Genre: Action, Comedy
Rating: PG-13
Runtime: 108 menit

Ketika Anda seorang seniman bela diri dan tuan Anda meninggal dalam keadaan misterius, Anda membalas kematian mereka. Itu yang kamu lakukan. Tidak masalah jika Anda seorang pria muda atau jika Anda dengan teguh menjalani kehidupan paruh baya itu. Kelulusan yang mencurigakan dari guru Anda pasti akan terjawab. Jadi Anda menangkap sesama murid Anda, memakai penyangga lutut Anda, mengemas sebotol IcyHot dan beberapa Ibuprofen, dan Anda meletakkan hidung Anda ke tanah mencari petunjuk dan pelakunya, bahkan saat otot-otot Anda yang lembut dan lemas berteriak minta tolong. istirahat. Itulah The Paper TigersSingkatnya, sebuah film seni bela diri dari Bao Tran tentang jarak antara tiga pria dan kejayaan masa lalu mereka oleh kerasnya usia 40-an.

Ini tentang rejan kuno yang baik juga, karena film seni bela diri tanpa hura-hura bukanlah film sama sekali. Tapi Tran menyeimbangkan daging dari genre (adegan perkelahian) dengan kentang (drama) ditambah sesendok rempah-rempah yang sehat (komedi), untuk efek yang mirip seperti Stephen Chow dalam kue kung fu sendiri, a la Kung Fu Hustle dan Shaolin Soccer , the yang terakhir adalah The Paper Tigers’kerabat spiritual. Penggunaan potongan close-up Tran dalam adegan perkelahiannya membantu memberikan dampak nyata pada setiap pukulan dan tendangan.

Sungguh menakjubkan bagaimana menunjukkan reaksi aktor saat mengepalkan tinju ke wajah tiba-tiba memberikan perasaan aksi dan gravitasi, yang pada gilirannya memberi makna pada film untuk menopang kualitasnya yang menyenangkan penonton. Kita membutuhkan lebih banyak film seperti The Paper Tigers , film yang memahami kegembiraan pertarungan yang diatur dengan baik (dan dalam hal ini bagaimana mengatur pertarungan dengan baik ), yang merayakan “seni” dalam “seni bela diri” dan yang tahu cara membuatnya lutut yang bengkak menjadi lelucon yang mematikan. Realitas yang dirajut Tran ke dalam ceritanya disambut baik, tetapi pembuatan film yang cerdaslah yang membuat The Paper Tigers menyenangkan dari awal hingga akhir.

4. The Father

Tanggal Rilis: 26 Februari 2021
Sutradara: Florian Zeller
Bintang: Anthony Hopkins, Olivia Colman, Rufus Sewell, Mark Gatiss, Imogen Poots
Genre:
Peringkat Drama : PG-13
Durasi: 97 menit

Pembacaan baris terbaik yang diberikan Anthony Hopkins selama penampilannya yang monumental di Florian Zeller The Father datang dalam adegan terakhir film tersebut, yang merupakan berkah sekaligus raja yang mengecewakan. Semua orang pasti ingin lakukan adalah hidup dalam bacaan itu, terpesona melihat bagaimana Hopkins memberi nama pada satu hal yang dapat meredakan penderitaan karakternya dan menatap kesedihan dalam pengetahuan bahwa satu hal yang dia butuhkan adalah satu hal yang dia bisa. tidak punya. Seluruh film adalah latihan dalam sakit hati, tetapi dialog terakhir inilah yang menyelingi drama sebelumnya dan akhirnya melepaskan penderitaan yang menggelora di bawah permukaannya.

Karakter Hopkins, juga bernama Anthony, menghabiskan sebagian besar waktu The Fatherberjuang untuk kemerdekaannya seperti serigala yang dipojokkan oleh para pemburu, dengan keras kepala menolak untuk menerima kemunduran mentalnya yang jelas dan kebutuhan akan bantuan profesional. Putrinya, Anne (Olivia Colman), telah, saat gambar terbuka, mencoba dan gagal beberapa kali untuk mencarikannya pengasuh yang akan dia ajak — dan mengingat niatnya yang diumumkan untuk pindah ke Paris, pencariannya menjadi semakin mendesak. Anthony tidak senang dengan beritanya. Faktanya, ketika mereka duduk bersama di flat London yang ditunjuk dengan baik, dia memberinya bisnis, mengungkapkan pendapatnya tentang rencana hidupnya dengan gigi taringnya terbuka.

Dia tidak senang. Tapi jauh di lubuk hatinya, di bagian dirinya yang tetap sadar diri, dia kebanyakan hanya takut. Zeller telah mengadaptasi The Father dari drama pribadinya yang memenangkan penghargaan, Le Père, dan meskipun dia membiarkan materi naskahnya tidak tersentuh, dia dialihkan ke media barunya dengan peningkatan yang halus: Sinematografer Ben Smithard menggunakan lensanya sebagai pistol sekrup, memasang dinding figuratif di sekitar pemeran Zeller di samping dinding literal dari set.

Klaustrofobia visual melengkapi klaustrofobia spasial, menjebak pemirsa di dalam flat dan, yang jauh lebih penting, dalam jiwa Anthony yang hancur. Apartemen berkonsep terbuka sederhana menjadi labirin melalui sudut pandangnya, dan itu sebelum karakter pendukung mulai berkeliaran di aula dan berkeliaran di pintunya, masuk dan keluar dari persepsinya, dengan asumsi mereka bahkan ada di sana untuk memulai. Mirip dengan bagaimana karakter yang ada untuk melayani Anthony, pemeran pendukung ada untuk melayani Hopkins. Panggung miliknya. Apa yang dia lakukan dengannya adalah sesuatu yang istimewa,pertunjukan yang tidak bisa dilewatkan dari seorang aktor dengan filmografi yang sarat dengan mereka.

5. Together Together

Tanggal Rilis: 23 April 2021
Sutradara: Nikole Beckwith
Bintang: Patti Harrison, Ed Helms, Rosalind Chao, Tig Notaro, Fred Melamed, Julio Torres
Genre: Drama,
Peringkat Komedi :
Durasi R : 90 menit

Bersama Bersamaadalah drama pengganti yang ramah dan berhasil serta canggung yang juga memiliki perbedaan terhormat sebagai mimpi terburuk TERF. Itu hanya salah satu aspek kecil dari fitur kedua penulis / sutradara Nikole Beckwith, tetapi permadani lembut keintiman di antara orang asing yang, untuk waktu yang singkat, sangat membutuhkan satu sama lain tentu saja mendapat manfaat dari meta-teks komedian dan teror internet. -lapis kinerja yang dibintangi.

Dipenuhi dengan bagian-bagian kecil yang bombastis dari daftar talenta komedi terhebat di televisi baru-baru ini dan dialog santai yang tajam yang menyia-nyiakan kerajaan media dan prakonsepsi otonomi perempuan, film ini adalah penangkal yang tak terduga dan disambut baik untuk isolasi emosional dan maskulinitas beracun yang berkelok-kelok masuk dan keluar. pelajaran hidup dengan klip yang sangat tidak efisien.Bahwa kisah kebapakan dan persahabatan diceritakan melalui kemilau chemistry dari seorang bintang trans yang sedang naik daun dan lelaki heteroseksual yang bercokol dan cemas (Ed Helms yang menawan) hanya menambahSedikit keajaiban Together Together .

6. Those Who Wish Me Dead

Rilis: 14 Mei 2021
Sutradara: Taylor Sheridan
Bintang: Angelina Jolie, Finn Little, Nicholas Hoult, Medina Senghore, Aidan Gillen, Jake Weber, Tyler Perry, Jon Bernthal
Genre:
Rating Thriller : R
Runtime: 100 menit

Ada beberapa hal tentang thriller yang membuat saya lebih bersemangat daripada menyadari bahwa film tidak bergantung pada plot MacGuffins yang rumit, tetapi pada pengaturan dan karakter yang sepenuhnya disadari yang membuat rumah mereka atau menemukan diri mereka tidak berdaya di sana. Dari penulis / sutradara Taylor Sheridan, They Who Wish Me Deadadalah salah satu thriller — dan dua elemen itu, latar dan karakter, adalah dua yang paling bisa dimiliki Sheridan.

Berdasarkan novel Michael Koryta tahun 2014 dengan judul yang sama, kisah kelangsungan hidup film yang kokoh diperkuat oleh ansambelnya yang menawan dan lingkungannya yang mencolok dan elegan. Adaptasi yang disederhanakan ini (yang ditulis bersama Koryta dengan Sheridan bersama Charles Leavitt) mendorong kebaikan dan kejahatan bersama dengan keyakinan mudah yang sama dari baku tembak kandang.

Seorang akuntan forensik (Jake Weber, berperan sebagai akuntan yang sangat tangguh tetapi bukan Akuntan-level badass) dan putranya, Connor (Finn Little) sedang dalam pelarian. Mengapa? Yah, yang paling kita dapatkan adalah bahwa ayah Connor menemukan sesuatu yang sangat memberatkan dan mereka yang terlibat tidak terlalu senang. “Apa yang kamu lakukan?” Connor bertanya. Yang dia dapatkan dari jawabannya adalah, “Hal yang benar”.

Dengan cepat, kenyataan yang sulit itu muncul di mana hal yang benar mungkin bukan hal yang bebas konsekuensi seperti yang diharapkan. Itu semua dilakukan oleh para pemerannya, dan Angelina Jolie adalah anggota terbaiknya. Dia berperan sebagai Hannah, yang Connor tersandung di tengah hutan setelah Rencana A dibuang untuk B. Seorang smokejumper (pada dasarnya seperti jika petugas pemadam kebakaran biasa berada di Point Break) dengan PTSD, Hannah dibiarkan merasa bersalah dan terguncang setelah kebakaran hutan yang sangat mengerikan. Itu juga membuatnya terjebak dalam tugas buntu: sendirian dalam tugas jaga, jauh di atas hutan di menara api yang terisolasi.

Di antara prestasi visual lainnya yang dilakukan oleh Ben Richardson (sinematografer Sheridan di Wind River dan Yellowstone , yang baru-baru ini membantu Mare dari Easttown “[membuat] penderitaan kecil kolektif kita dalam bentuk yang nyata”) adalah ketinggian, kesendirian, dan kekaguman dari penjaga langit ini , jauh di atas puncak pohon yang hijau. Ansambel bertabrakan, memantul, dan kusut sebagai Mereka yang Ingin Aku Matimembangun sensasi brutal jika diharapkan, dan hampir tidak mungkin untuk berpaling.

Hutan lebat, karakter cerdas bekerja, inti moral yang cukup optimis dan pesimis untuk mempertahankan topi putih dan hitam modern. Ini menarik jenis kompleksitas dan kohesi estetika yang sangat tidak dimiliki Without Remorse dan Sicario: Day of the Soldado (skenario terbaru Sheridan). Mencengkeram dan cerdas, Mereka yang Ingin Aku Mati sedang merevitalisasi.

7. Riders of Justice

Rilis: 14 Mei 2021
Sutradara: Anders Thomas Jensen
Bintang: Mads Mikkelsen, Nikolaj Lie Kaas, Andrea Heick Gadeberg, Lars Brygmann, Nicolas Bro, Gustav Lindh, Roland Møller
Genre: Thriller /
Peringkat Komedi : NR
Durasi: 116 menit

Orang Denmark memiliki sejarah dongeng gelap yang sangat panjang. Gosok Disneyfication dan Hans Christian Andersen akan membuat Anda terjaga di malam hari. Tradisi itu berlanjut dengan Riders of Justice , dongeng tentang pentingnya pria mendapatkan terapi, yang disamarkan sebagai thriller balas dendam. Janggut lebat Mads Mikkelsen dan latar Natal film tersebut memberikan film ini kepada mitos yang sarat ironi dan moral yang membebani — dan humor hitamnya, aksi yang keras, dan inti emosional yang kompleks bekerja cukup baik sehingga, seperti membaca dongeng klasik, Anda akan ikut serta dalam perjalanan setelah menerima beberapa kejutan tonal. Ya, penulis / sutradara Anders Thomas Jensen ikut menulis adaptasi The Dark Tower yang buruk .

Cobalah untuk tidak menahannya: Dia juga menulis lusinan film Denmark dan memenangkan beberapa Oscar.Riders of Justice melihatnya bersatu kembali dengan Mikkelsen , yang telah muncul di semua film yang dipimpin Jensen. Kali ini, setengah dewa Denmark memainkan peran militer sebagai Markus, seorang duda baru-baru ini yang mengetahui bahwa keadaan di sekitar kematian istrinya mungkin lebih dari sekadar kecelakaan. Trio doofuse biasa a la The X-Files ‘ Lone Gunmen (semua variasi pada teknologi crackpot atau kutu buku probabilitas) memperhatikan bahwa hei, mungkin kecelakaan kereta api yang secara spesifik membunuh anggota geng yang menyalakan rekan-rekan sepedanya mungkin tidak terjadi. kebetulan.

Dipimpin oleh Otto (Nikolaj Lie Kaas), pria yang nyaris lolos dari kematian dengan menyerahkan kursinya kepada istri Markus, para goobers yang lucu dan mempengaruhi ini — pada dasarnya siapa Dr. Ian Malcolm sebenarnyabe — dorong teori yang membantu menekankan adegan prolog film yang elegan: Riak sebab-akibat yang nyata dan dapat dilacak itu lebih dapat dipercaya, memuaskan, dan pada akhirnya benar daripada takdir atau keacakan apa pun. Tentu saja, ini meninggalkan Markus yang malang dan terkurung hanya dengan satu jalan keluar logis dan merusak diri: Balas dendam yang mematikan. Tapi Penunggang Keadilan bukanlah John Wick.

Jensen memfilmkan beberapa aksi yang mengesankan — intim dan menjengkelkan alih-alih memuaskan — dan paprika dalam humor yang absurd atau benar-benar gersang saat timnya yang terdiri dari pria-pria yang rapuh, membutuhkan, aneh, dan obsesif mencari penutupan, tetapi ironisnya dongeng ini jauh lebih beralasan daripada apa pun yang mistis seperti Pahlawan Aksi Amerika. Meskipun ada sedikit kekacauan moral pada dekonstruksi yang pada akhirnya produktif dari film balas dendam dan itu pasti tidak akan pernah menjadi cerita pengantar tidur, Riders of Justice masih memiliki pelajaran yang cerdas untuk diberikan kepada anak-anak dewasa yang dibesarkan dengan kuat dan pendiam.

Baca juga : Film The Call, Film Wajib Ditonton Para Penyuka Film Korea

8. Final Account

Rilis: 21 Mei 2021
Sutradara: Luke Holland
Genre:
Peringkat Dokumenter : PG-13
Durasi: 90 menit

Sebagai salah satu kartu pengantar judul di Akun Finalberbunyi, “Pelaku tidak dilahirkan, mereka dibuat.” Film dokumenter pembuat film Luke Holland tidak berfokus pada Hitler dan para jenderalnya, tetapi pada perwira berpangkat rendah dan warga sipil yang juga merupakan bagian dari Reich Ketiga. Holland, yang ibunya dibunuh oleh Nazi, menampilkan profil generasi yang lahir pada 1920-an dan merupakan anak-anak ketika Hitler berkuasa.

Mereka tidak dapat disangkal dibentuk oleh mesin propaganda Nazi untuk menjadi tentara atau ibu yang ideal bagi Reich, tetapi apakah itu membuat mereka lolos? Holland bergegas untuk mendokumentasikan pengalaman sebelum orang-orang ini, yang sekarang berusia 90-an, meninggal dunia. (Wawancara berlangsung selama lebih dari 10 tahun, jadi kemungkinan beberapa orang dalam film tersebut telah meninggal.) Dia juga terburu-buru melawan waktu: Dia didiagnosis menderita kanker stadium akhir pada tahun 2015 dan terus syuting sampai kematiannya pada tahun 2020.

Gagasan tentang perhitungan akhir dirangkai melalui setiap wawancara, meskipun tidak dinyatakan secara eksplisit. Beberapa mengungkapkan penyesalan yang dalam, yang lain tidak sama sekali. Yang lain menunjukkan pembenaran mereka: Pengulangan yang umum adalah, jika mereka mengatakan sesuatu, mereka juga akan dikirim ke kamp. Seperti yang disimpulkan oleh seorang pria, orang Jerman yang masih hidup selama PD II akan berkata, “Saya tidak tahu [tentang kamp],” kedua, “Saya tidak ambil bagian,” dan ketiga, “Jika saya tahu , Saya akan bertindak berbeda.

Subjek dalam film tersebut mungkin generasi terakhir yang ada di sana pada masa fajar Reich Ketiga, tetapi setiap generasi sejak itu berdebat tentang siapa yang harus disalahkan dan sampai sejauh mana. Ini pertanyaan yang lebih luas yang tidak terbatas pada Nazi Jerman, tentu saja. Pendirian kebencian bahwa properti lebih berharga daripada nyawa orang tertentu, misalnya, masih sangat melekat pada kita. DanDanAkun Akhir menunjukkan bahwa dibutuhkan semua tingkat kerja sama — termasuk yang paling pasif — agar tirani berkembang. Apakah semua orang ini bertanggung jawab pada tingkat yang sama? Dengan memasukkan semuanya di sini, film tersebut tampaknya condong ke arah “ya”. Namun terima kasih kepada mereka yang meninggalkan masa lalu mereka, seperti Hans Werk, itu juga menawarkan secercah harapan bahwa perubahan bisa datang dari penyesalan.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (2257898)
Genre: Film

Film Terkait