10 Tips Film Terbaik Pada Tahun 2022 (Sejauh Ini)

10 Tips Film Terbaik Pada Tahun 2022 (Sejauh Ini) – Nah, sekarang kita sudah melewati pertengahan tahun 2022, yang berarti bahwa tahun dalam film secara resmi berada pada titik di mana kita dapat mengambil stok nyata. Sejak Januari, kami telah menyusun dan secara berkala menambahkan daftar Film Terbaik 2022 (Sejauh Ini).

10 Tips Film Terbaik Pada Tahun 2022 (Sejauh Ini)

mydvdtrader – Dalam angsuran terbaru ini, kami telah menambahkan judul baru yang kami yakini di sini di Esquire tidak hanya layak untuk dicoba, tetapi juga akan tetap menjadi perbincangan budaya pop lima bulan ke depan saat daftar 10 Teratas akhir tahun diluncurkan . (Atau Top 65, seperti yang kami terbitkan pada tahun 2021.)

Seperti yang akan Anda lihat, entri terbaru hitung mundur kami mencakup film laris tangan besar yang dibintangi bintang film bonafide terakhir Hollywood, film anak-anak dengan kecerdasan, impor epik berbahasa Telugu, dan terkesiap! bahkan seorang Adam Film Sandler Berikut adalah 24 film terbaik tahun 2022, plus tempat menontonnya.

1. Gray Man

Anda mungkin pernah mendengar bahwa The Grey Man tidak terlalu bagus. Bagaimana aku tahu? Karena Internet benar-benar ramai dengan pencopotan film thriller aksi mahal dari Russo Brothers pada bulan Juli. Itu tak terhindarkan dan, coba tebak, posting itu bahkan tidak benar. Apakah plotnya sedikit tipis? Tentu. Latar belakang karakter utama agak kurang berkembang? Oke, Anda punya saya di sana. Apakah penjahat itu Captain America yang berkumis rata dalam kejahatannya yang habis-habisan? Yesus! Ya, turun dari punggungku.

Baca Juga : Film Naruto Terbaik, Diberi Peringkat Keatas Di Tahun 2022

Pria Abu-abutidak akan memenangkan Oscar tapi saya berani bertaruh karir saya bahwa Ryan Gosling tahu itu ketika dia menandatangani di garis putus-putus. Apa yang akan dilakukannya, bagaimanapun, adalah menghibur Anda untuk semua dua jam dan dua menit dari dua jam dan dua menit runtime. Ada bintang besar. bisep besar. menyindir. Hal-hal yang menjadi booming. Jangan terlalu memikirkan ini.

2. Future Crime

Selama pembuatan film seperti Videodrome dan The Fly , pembuat film Kanada David Cronenberg membangun penonton kultus yang menghargai desakannya untuk membuat film yang sulit ditonton. Crimes of the Future , rilis teater pertamanya dalam delapan tahun, tidak terkecuali.

Dia membangun masa depan di mana manusia tidak lagi merasakan sakit dan menumbuhkan organ baru. Seorang seniman pertunjukan (Viggo Mortensen) memandang fungsi internal barunya sebagai patung kecil, dan dia melakukan pertunjukan langsung di mana rekannya (Léa Seydoux) melakukan operasi padanya untuk mengungkapkan “kreasi” terbarunya.

Ini film yang aneh pasti, tapi Kejahatanmembuktikan bahwa setelah 50 tahun, Cronenberg masih memiliki beberapa ide baru terbaik dalam sci-fi bahkan jika itu ide yang aneh, terpelintir, dan benar-benar menyayat hati.

3. Orphans: First Murder

Anda mungkin bertanya-tanya apakah prekuel Orphan 2009 layak untuk dihebohkan. Atau bahkan sangat membutuhkan tindak lanjut, 13 tahun kemudian. Nah, coba tebak? Tusukan sutradara William Brent Bell pada cerita asal untuk Esther dewasa sebelum waktunya mungkin lebih baik daripada aslinya. Orphan: First Kill akhirnya memberi kita gambaran tentang bagaimana Esther muncul dalam sistem adopsi, ketika dia sebenarnya adalah pelarian rumah sakit jiwa berusia 30 tahun.

Logika film horor! Tidak pernah tua. Prekuel ini mengambil konsep liar dari aslinya dan memutarnya ke arah yang sama sekali baru. Kami tidak ingin merusak apa pun untuk Anda, tetapi ada beberapa adegan tanpa kendali yang akan membuat Anda bersorak untuk pahlawan yang tidak terduga.

4. Island of Fire

Memperbarui Jane Austen tidak pernah mudah, tetapi di Fire Island , Joel Kim Booster benar-benar membuatnya terlihat seperti itu. Dalam romcom modern yang bergerak ini, Pride and Prejudice ditransplantasikan ke Fire Island Pines, tempat sekelompok pria gay turun ke pulau itu untuk mencari petualangan musim panas yang legendaris.

Booster membayangkan kembali Bennet bersaudara sebagai sekelompok teman yang erat yang berlibur bersama, menjadikan dirinya sebagai Nuh yang bangga dan berprinsip berlawanan dengan Will yang menyendiri dan tidak menyukai romansa Conrad Ricamora.

Bowen Yang bersinar sebagai analog Jane Bennet, memetakan tema kesepian dan keinginan aneh yang menyentuh ke dalam kisah Austen yang familiar. Lucu, menyentuh hati, dan seringkali rentan, Fire Island membuktikan bahwa masih ada nuansa baru yang bisa ditemukan di Austen.

5. Batman

Lihat di belakangmu. Lihat dia? Ya, itu Robert Pattinson di Batsuit sialan, dan dia ingin membunuhmu. Atau setidaknya membuat Anda sedikit kasar. Dengar, saya skeptis tentang The Batman karya Matt Reeves bahkan setelah saya melihatnya .

Sungguh menggelegar melihat jubah dan kostum seperti The Batman berani bereksperimen dengan sinematografi! Musik!Tapi setelah menonton ulang di rumah, itu cukup bagus! tanggapan terhadap The Batman berubah menjadi apakah saya lebih menyukai ini daripada Batfilms karya Christopher Nolan? Saya harus mengatakan: Saya akan mengambil Pattinson daripada Bale kapan saja.

Batman berani menjadi getaran-y, berat pada pekerjaan detektif. Itu bahkan belum menyebutkan jumlah inti prostetik yang mengubah Colin Farrell menjadi salah satu penjahat film favorit saya sepanjang masa. Mari kita berharap Reeves membuat sekuelnya sama spesialnya

6. Where the Crawdads Sing

Dalam beberapa tahun terakhir Reese Witherspoon telah mengambil penyimpangan dari akting, alih-alih menempatkan waktu dan sumber daya untuk menciptakan adaptasi sinematik yang indah dari buku-buku yang luar biasa. Dia memberi kita Api Kecil Di Mana Saja , Kebohongan Kecil Besar , dan sekarang, Dimana Crawdads Bernyanyi.

Untuk yang terakhir, kita benar-benar harus berterima kasih padanya karena membawa kita melalui perjalanan memilukan Kya Clark, (Daisy Edgar Jones), seorang gadis muda terlantar yang membesarkan dirinya di Marshlands of North Carolina.

Setelah diasingkan dari masyarakat untuk sebagian besar hidupnya, dia sekarang menjadi tersangka utama dalam pembunuhan anak emas kotanya. Saat kasusnya terungkap, cerita itu tidak hanya menjadi kisah memilukan tentang seorang gadis dengan segala rintangan yang dihadapinya, itu terurai menjadi sesuatu yang jauh lebih besar: sebuah komentar bijaksana tentang perlakuan masyarakat terhadap penolakannya.

7. Jackass Forever

Dengar, Anda adalah penggemar sinema sadis Johnny Knoxville dan kelompoknya yang iseng atau bukan. Benar-benar ada siang hari di antara kedua kutub. Tetapi jika Anda bersedia untuk tunduk pada kegembiraan bodoh dari lelucon mereka yang gila dan aksi pemberani, Anda mungkin menemukan diri Anda menemukan sesuatu yang lain di sepanjang jalan: Sekelompok Evel Knievels yang menua yang di bawah kejantanan mereka yang dim-bulb benar-benar peduli tentang satu lain secara mendalam.

Persahabatan mereka di layar tidak dapat disangkal karena menular dan, ya, bahkan agak menyentuh. Jika Anda pernah melihat acara Jackass sebelumnya, maka Anda tahu tujuan Anda. Tetapi setelah dua tahun beban berat terkait politik dan pandemi yang menggerus jiwa,menyaksikan eksploitasi para bajingan ini terasa seperti balsem penyembuhan kebodohan.

8. Deep Water

Anda pasti pernah mendengar tentang film thriller erotis Ben Affleck-Ana de Armas ini ketika pertama kali dirilis di Hulu pada bulan April. Dan biarkan saya menebak, Anda pernah mendengar bahwa itu benar-benar sampah yang mengepul atau bahwa itu benar-benar sampah yang mengepul yang luar biasa, bukan? Saya pribadi tidak percaya pada gagasan “kesenangan bersalah.

” Jika ada sesuatu yang membuat Anda bahagia, mengapa Anda harus merasa menyesal? Yang mengatakan, saya dapat melihat mengapa orang menyebut Deep Water satu. Ini tap-tarian di garis tipis antara keju dan fromage. Saya tidak malu untuk mengatakan bahwa saya menikmatinya.

Berdasarkan cerita Patricia Highsmith yang keriting, kembalinya sutradara Adrian Lyne ke puncak erotis-thriller tahun 80-an ( 9 Weeks , Fatal Attraction) dibintangi Affleck sebagai orang kaya yang kaya raya yang membuat kekayaannya berurusan dengan kematian sebagai perancang pesawat tak berawak militer yang sekarang menghabiskan masa pensiun dininya dengan mengendarai sepeda gunungnya, merawat koleksi siputnya, dan marah karena cemburu sementara istrinya (de Armas) menggoda dan memiliki urusan dengan serangkaian pria muda di depan mata.

Lyne adalah maestro dari hal-hal softcore skinemax semacam ini, dan dia meningkatkan panasnya seperti horndog tua, tetapi dua bintang itulah yang mengubah Deep Water menjadi kesenangan yang nakal. Apakah Affleck di balik penghilangan dan kematian kekasih pejantan istrinya?

Apakah de Armas meniduri orang-orang ini hanya karena hal itu muncul dari dirinya? Dan ada apa sebenarnya dengan siput? Tonton Deep Water dan buat kesimpulan Anda sendiri. Hanya saja, jangan biarkan siapa pun memberi Anda omong kosong tentang hal itu.

9. Fresh

Jika Anda ingin menggandakan horor, penawaran Hulu yang menyeramkan ini menghasilkan setengah bagian bawah yang solid dengan tagihan ganda dengan X . Meskipun tidak secerdas film itu, Mimi Cave, membuat debut penyutradaraan fiturnya yang menjanjikan, memberikan barang-barang malam yang menakutkan dan beberapa di antaranya, terutama jika gigi manis Anda dalam genre tersebut mengarah pada film-film Eli Roth’s Hostel.

Fresh jauh lebih tidak misoginis daripada karya Roth, tetapi jurusan studi gender dan pecandu aplikasi kencan masih akan memiliki banyak hal untuk didiskusikan setelah kredit akhir bergulir. Orang normalDaisy Edgar-Jones memerankan seorang wanita lajang muda yang bosan dengan kecerdasan dan teater kencan modern.

Yaitu, sampai dia bertemu dengan Steve Sebastian Stan seorang ahli bedah tampan dan lucu yang tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Dan tidakkah Anda tahu itu, dia! Akan sangat tidak sopan untuk menumpahkan terlalu banyak tentang plot film yang mengerikan (saya tidak tahu apa-apa tentang itu, dan saya senang saya tidak melakukannya), jadi saya hanya akan mengatakan ini: Steve menjalani operasi dengan sangat serius ( terutama di ruang bawah tanah desainer rumahnya yang apik) dan Edgar-Jones bukanlah wanita pertama yang jatuh karena tipu muslihat sadisnya. Peringatan: Tidak untuk vegan.

10. Vinyl Country

Setelah lulus dari perguruan tinggi di tahun 90-an dan sangat membutuhkan uang tunai, saya menjual semua rekaman kesayangan saya semuanya sekitar 500 untuk mengumpulkan uang untuk sewa saya di New York City.

Saya masih menendang diri sendiri tentang transaksi picik ini hampir setiap hari. Bukan karena saya tidak bisa mendengarkan album-album itu lagi. Saya bisa. Sebagian besar dapat dialirkan di Spotify (meskipun layanan ini benar-benar perlu membawa Basehead’s Play with Toys, status!).

Tapi saya merindukan pengalaman taktil memegang lengan kaset 12×12 di tangan saya dan secara Talmud membedah catatan seni dan liner. Saya merindukan perburuan harta karun yang kebetulan untuk menemukan album-album yang tidak jelas dan tidak dicetak di toko-toko kaset bekas. Aku merindukan kehangatan, desisan, letupan neraka, bahkan goresan dan lompatan.

Jika sentimen ini membunyikan lonceng dengan Anda, maka Anda harus memeriksa surat cinta nostalgia Kevin Smokler dan Christopher Boone ke 33 1/3 LP, Vinyl Nation. Film dokumenter ini tidak dibuat dengan sangat baik, tetapi memiliki begitu banyak hati sehingga tidak mungkin bagi pecandu musik untuk berdalih.

Film ini berlatar pada Record Store Day, sebuah garis hidup tahunan untuk pengecer vinil ibu-dan-pop, dan diselingi video kolektor yang melakukan pembelian album dengan pengrajin luddite yang masih menekan vinil dan wawancara dengan pecinta vinil fanatik tentang apa yang sedang sekarat.

Format berarti bagi kehidupan mereka serta kenangan Proustian yang ditimbulkannya. Ketika selesai, saya melihat ke dinding compact disc yang sama-sama ketinggalan zaman di kantor saya, menggelengkan kepala, dan berkata dengan keras: “Tidak ada yang akan mencintaimu seperti mereka mencintai vinil mereka.”

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 9.5 / 10 (525366)
Genre: Film, informasi, Movie

Film Terkait