Ulasan Film Paling Inspiratif Jurnalis: Cry Freedom (1987)

ulasan Film Paling Inspiratif Jurnalis: Cry Freedom (1987) – “Cry Freedom” dimulai dengan kisah persahabatan antara editor kulit putih liberal Afrika Selatan dan pemimpin muda kulit hitam idealis yang kemudian tewas di tangan polisi Afrika Selatan. Tapi pemimpin kulit hitam itu sudah mati dan terkubur di pertengahan film, dan sisa cerita berpusat pada keinginan editor untuk melarikan diri dari Afrika Selatan dan menerbitkan sebuah buku.

Ulasan Film Paling Inspiratif Jurnalis: Cry Freedom (1987)

mydvdtrader – Anda tahu ada yang salah dengan premis film ini ketika melihat aktris yang berperan sebagai istri editor ditagih di atas aktor yang berperan sebagai pemimpin kulit hitam. Film ini menjanjikan untuk menjadi kisah jujur ​​tentang gejolak di Afrika Selatan tetapi berubah menjadi penggantung tebing rutin tentang penerbangan editor melintasi perbatasan.

Dia’ semacam versi yuppie liberal dari film Disney di mana keluarga Jerman Timur yang pemberani membangun balon udara dan mengapung menuju kebebasan. Masalah dengan film ini mirip dengan dilema di Afrika Selatan: Orang kulit putih menempati latar depan dan menetapkan ketentuan diskusi, sementara 80 persen mayoritas non-kulit putih tetap menjadi bayangan, kehadiran setengah terlihat di latar belakang.

Baca Juga : The Lord of the Rings: Kembalinya Raja Ulasan

Namun “Cry Freedom” adalah film yang tulus dan berharga, dan terlepas dari keraguan mendasar saya tentangnya, saya pikir itu mungkin harus dilihat. Meskipun semua orang telah mendengar tentang apartheid dan Afrika Selatan tetap menjadi subjek favorit protes kampus, hanya sedikit orang yang memiliki gambaran mental yang akurat tentang seperti apa sebenarnya negara itu terlihat dan terasa.

Ini adalah masalah, bukan tempat, dan “Cry Freedom” membantu memvisualisasikannya. Film ini sebagian besar diambil di seberang perbatasan di Zimbabwe, bekas negara Rhodesia Selatan, yang berfungsi sebagai pengganti yang memadai.

Kami melihat halaman rumput terawat orang kulit putih, yang tampaknya tinggal di pinggiran kota country club, dan “kota” orang kulit hitam yang dibangun dengan jerry, dan kami merasakan rasisme institusional dari sistem di mana pelayan kulit hitam menyebut majikan mereka “tuan”

Film ini dimulai dengan kisah Donald Woods, editor Daily Dispatch East London (Afrika Selatan), dan Steve Biko, seorang pemimpin kulit hitam muda yang telah mendirikan sekolah dan klinik untuk rakyatnya dan terus memberikan harapan bahwa orang kulit hitam dan kulit putih dapat bekerja sama untuk mengubah Afrika Selatan.

Pada hari-hari yang lebih naif di tahun 1960-an dan 1970-an, politiknya dipandang sebagai “kekuasaan kulit hitam”, dan Woods menulis tajuk rencana yang menggambarkan Biko sebagai seorang rasis kulit hitam. Melalui seorang utusan, Biko mengatur untuk bertemu Woods.

Akhirnya kedua pria itu menjadi teman, dan Woods melihat kehidupan kulit hitam di Afrika Selatan secara langsung, sesuatu yang dilakukan oleh beberapa orang kulit putih Afrika Selatan. (Meskipun berapa banyak orang Chicago kulit putih, dalam hal ini, tahu jalan mereka di Sisi Selatan?)

Meskipun Biko dimainkan dengan kekuatan yang tenang oleh Denzel Washington , ia terlihat terutama melalui mata Woods ( Kevin Kline ). Tidak banyak adegan di mana kita melihat Biko tanpa Woods, dan lebih sedikit lagi di mana persahabatannya dengan Woods bukanlah subjek yang mendasari adegan tersebut.

Tidak ada upaya nyata yang dilakukan untuk menunjukkan kehidupan sehari-hari di dunia Biko, meskipun kami pindah ke rumah Woods, bertemu istri, anak-anak, pembantu dan anjingnya, dan berbagi rutinitas hariannya, tidak ada upaya serupa untuk menggambarkan realitas sehari-hari Biko.

Ada alasan untuk itu. “Cry Freedom” bukan tentang Biko. Ini adalah kisah Woods dari awal hingga akhir, menggambarkan bagaimana dia bertemu Biko, bagaimana pemikirannya diubah oleh pria itu, bagaimana dia menyaksikan langsung kehidupan kulit hitam (dengan menggurui speakeasy kulit hitam di sebuah kotapraja dan minum-minum), dan bagaimana, setelah dia ditempatkan di bawah tahanan rumah oleh pemerintah Afrika Selatan, dia merekayasa pelariannya dari Afrika Selatan. Ceritanya berakhir bahagia: Woods dan keluarganya berhasil sampai ke Inggris dengan selamat, di mana dia bisa menerbitkan dua buku tentang pengalamannya. (Kabar buruknya adalah Biko terbunuh.)

Untuk paruh pertama film ini, saya bisa menangguhkan penilaian. Hal-hal menarik terjadi, pertunjukannya bagus dan selalu menarik untuk melihat bagaimana orang lain hidup. Sayangnya, sebagian besar paruh kedua film diisi dengan hal-hal rutin, termasuk penyamaran Woods sebagai seorang imam Katolik, paspor palsunya, dan usahanya untuk menipu pejabat perbatasan Afrika Selatan.

Adegan-adegan ini dapat didaur ulang dari film thriller mana pun dari negara mana pun kapan saja, sampai ke foto-foto panjang yang tidak menyenangkan dari orang-orang yang berpatroli di jembatan perbatasan dan momen menegangkan ketika mata penjaga melihat ke atas dan ke bawah dari foto paspor. “Cry Freedom” sebenarnya bukan kisah Afrika Selatan saat ini, dan bukan kisah seorang pemimpin kulit hitam yang mencoba mengubahnya.

Seperti ” Semua Presiden’,” ini pada dasarnya adalah kisah jurnalisme yang heroik dan glamor. Ingat film Kirk Douglas , “The Big Carnival,” di mana pria itu terjebak di gua dan Douglas berperan sebagai reporter ambisius yang memperpanjang pemenjaraan pria itu sehingga dia bisa membuat reputasinya dengan meliput ceritanya? Saya tidak mengatakan cerita Woods itu paralel. Tapi entah kenapa perbandingan itu muncul di benak saya.

Trailer
Kualitas: HD
Rating: 7.5 / 10 (8089976)
Genre: informasi, Movie

Film Terkait